Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Rapat Berita Orang-orang Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris

Liburan pantai adalah pilihan favorit bagi orang Inggris

Industri perjalanan akhirnya bertemu lagi di WTM London
Industri perjalanan akhirnya bertemu lagi di WTM London
Ditulis oleh Harry Johnson

Tidak mengherankan bahwa hampir setengah dari wisatawan ingin pergi ke resor pantai yang cerah – terutama karena musim panas Inggris sekali lagi mengecewakan bagi mereka yang menginap.

Cetak Ramah, PDF & Email

Liburan pantai fly-and-flop adalah pilihan favorit bagi orang Inggris yang ingin liburan ke luar negeri tahun depan, ungkap penelitian yang dirilis hari ini (Senin 1 November) oleh WTM London.

Hampir setengah (43%) berencana untuk melarikan diri ke iklim asing mengatakan liburan pantai akan menjadi pilihan utama mereka.

Pilihan terpopuler kedua adalah liburan kota, dikutip oleh sepertiga (31%) responden. Pilihan populer lainnya adalah liburan petualangan (16%), pesiar (15%), kesehatan (8%) dan ski (7%).

Mungkin mencerminkan fakta bahwa cakrawala perjalanan sangat terbatas pada tahun 2020 dan 2021, hampir seperempat (23%) mengatakan mereka ingin melakukan perjalanan jarak jauh, sementara 17% puas dengan istirahat jarak pendek.

Dan metode pemesanan juga tampaknya mencerminkan meluasnya masalah pengembalian uang dan pembatalan liburan di tengah pandemi, dengan sepertiga konsumen (31%) mengatakan mereka akan memesan paket, dan hanya 8% yang memilih akomodasi dalam ekonomi berbagi – seperti sebagai AirBnB – sementara 8% lainnya mengatakan mereka akan senang dengan liburan DIY.

Temuan tersebut berasal dari WTM Industry Report, yang mensurvei 1,000 konsumen tentang rencana perjalanan mereka – dan 648 dari mereka mengatakan mereka ingin berlibur ke luar negeri musim panas mendatang.

Ketika ditanyai oleh lembaga survei tentang ke mana mereka ingin pergi, hotspot teratas adalah Spanyol, diikuti oleh favorit tradisional Eropa lainnya seperti Prancis, Italia dan Yunani, dan Amerika Serikat – yang telah terlarang bagi wisatawan Inggris sejak pandemi merebak. berlangsung pada Maret 2020.

Penelitian ini akan menjadi berita yang disambut baik untuk perdagangan perjalanan liburan yang terkepung, yang telah berjuang dengan hampir dua tahun kekacauan, pembatasan, dan pesan membingungkan dari para menteri.

Penelitian oleh Abta menyarankan pemesanan musim panas 2021 turun 83% pada 2019 dan hampir setengah dari perusahaan perjalanan melaporkan tidak ada peningkatan pemesanan 2021 dibandingkan tahun lalu, meskipun program vaksin telah melihat lebih dari 80% orang dewasa Inggris yang memenuhi syarat sudah sepenuhnya ditusuk.

Badan wisata dari tujuan seperti Spanyol, Prancis, Italia, Yunani, dan Amerika Serikat telah meningkatkan kegiatan promosi mereka selama musim panas untuk memastikan negara mereka terdepan dalam perdagangan dan konsumen.

Dan maskapai penerbangan dan operator telah meningkatkan kapasitas karena permintaan kembali, terutama ketika pembatasan seperti sistem lampu lalu lintas dan tes PCR dilonggarkan.

Simon Press, WTM London, Direktur Pameran, mengatakan: “Kami telah mengalami hampir dua tahun pembatasan perjalanan dan membingungkan, peraturan mahal sehingga tidak mengherankan bahwa hampir setengah dari wisatawan ingin pergi ke resor pantai yang cerah – terutama karena musim panas Inggris telah lagi-lagi mengecewakan untuk staycationers.

“Sebagian besar dari kita telah terkurung di rumah selama penguncian dan banyak dari kita masih bekerja dari rumah, jadi prospek bersantai di kursi berjemur di Med sangat menggoda.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar