Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Rapat Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris

Dampak penuh Brexit pada perjalanan global belum terasa

Bisakah liburan kota mengkompensasi kekurangan pelancong bisnis?
Bisakah liburan kota mengkompensasi kekurangan pelancong bisnis?
Ditulis oleh Harry Johnson

Sampai batas tertentu, industri sejauh ini telah menghindari peluru Brexit karena krisis Covid menaungi dan mendominasi apa yang akan menjadi musim liburan puncak pertama di era Brexit.

Cetak Ramah, PDF & Email

Dampak penuh dari Brexit pada industri perjalanan global belum terasa, ungkap penelitian yang dirilis hari ini (Senin 1 November) oleh WTM London.

Sekitar 700 profesional senior dari seluruh dunia berkontribusi pada Laporan Industri WTM, dan ditanya apakah bisnis mereka telah merasakan tekanan khusus terkait Brexit, sejauh ini.

Hampir setengah (45%) mengatakan mereka tidak melihat adanya perbedaan pada tahun 2021 karena Brexit. Dari mereka yang mengakui efek Brexit, tanggapannya sangat negatif. Hanya 8% mencatat dampak positif dibandingkan dengan 24% menyoroti negatif.

Sisanya, mewakili satu dari empat (23%) industri, tidak yakin atau tidak tahu sejauh mana Brexit menjadi faktor dalam kinerja 2021 mereka.

Inggris secara resmi meninggalkan Uni Eropa, dengan kesepakatan perdagangan, pada akhir 2020. Sebuah artikel di The Financial Times musim panas ini menyoroti kesulitan dalam memisahkan dampak Brexit dan dampak COVID pada UK plc dan pada industri tertentu, dengan mengatakan “ gambaran tentang perdagangan dan ketenagakerjaan telah dibanjiri oleh dampak ekonomi dari pandemi Covid-19.”

Kesepakatan perdagangan Inggris/UE telah menghasilkan beberapa perubahan peraturan yang akan berdampak pada perjalanan masuk dan keluar antara Inggris dan negara-negara anggota lainnya. Banyak operator telepon seluler terbesar di Inggris telah mengumumkan berakhirnya roaming bebas biaya untuk pelancong, seperti yang diwajibkan oleh undang-undang ketika Inggris menjadi bagian dari UE. Perubahan ini akan menambah biaya perjalanan bagi banyak orang dan merusak pengalaman di tempat tujuan bagi sebagian orang.

Potensi masalah seputar tanggal kedaluwarsa paspor, SIM, asuransi, tingkat staf di resor, jalur imigrasi di bandara, dan banyak lagi, kemungkinan akan berlanjut hingga tahun depan, di samping masalah terkait COVID-19.

Juga akan ada dampak gabungan Brexit/Covid pada bisnis serta konsumen. Perekrutan staf akan berbeda, sementara kerumitan tetap seputar pajak lintas batas, pengembalian uang, pemenuhan, dan akuntansi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar