Airlines Bandara Berita Terbaru Australia Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Australia membuka kembali perbatasan setelah 18 bulan karantina COVID-19

Australia membuka kembali perbatasan setelah 18 bulan karantina COVID-19.
Australia membuka kembali perbatasan setelah 18 bulan karantina COVID-19.
Ditulis oleh Harry Johnson

Meskipun perbatasan internasional dibuka untuk warga Australia di negara bagian Victoria dan New South Wales (NSW) dan Wilayah Ibu Kota Australia, negara ini masih tetap tertutup bagi turis asing, kecuali turis dari negara tetangga Selandia Baru.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pemerintah Australia telah memberikan salah satu tanggapan terberat terhadap pandemi, menutup perbatasan internasionalnya 18 bulan lalu.
  • Penerbangan internasional dari Singapura dan Los Angeles, AS pertama kali mendarat di Sydney.
  • Sekitar 1,500 penumpang diperkirakan akan terbang ke Sydney dan Melbourne selama hari pertama pelonggaran pembatasan

Warga negara Australia yang divaksinasi lengkap telah diberi lampu hijau oleh otoritas pemerintah Australia untuk bepergian ke luar negeri secara bebas tanpa izin khusus atau kebutuhan untuk dikarantina pada saat kedatangan, mulai 1 November.

Negara ini telah melonggarkan pembatasan perbatasan internasional yang ketat hari ini, memungkinkan banyak keluarga untuk bersatu kembali setelah hampir 600 hari terpisah dan memicu adegan emosional di bandara di Sydney dan Melbourne.

Langkah itu datang sebanyak Australia beralih dari apa yang disebut strategi manajemen pandemi COVID-zero menjadi hidup dengan virus di tengah upaya vaksinasi skala besar. Lebih dari 77% dari mereka yang berusia 16 tahun ke atas di negara berpenduduk 25.9 juta telah menerima kedua suntikan sejauh ini, kata kementerian kesehatan.

Pemerintah Australia telah memberikan salah satu tanggapan terberat terhadap pandemi, menutup perbatasan internasionalnya 18 bulan lalu. Baik warga negara maupun pelancong asing telah dilarang masuk atau keluar negara tanpa pengecualian. Langkah ini memisahkan keluarga dan teman, membuat banyak warga Australia tidak dapat menghadiri acara penting, pernikahan, atau pemakaman.

Senin pagi, penerbangan dari Singapura dan Los Angeles pertama kali mendarat di Sydney, Australia. Penumpang yang tiba mengatakan bahwa perjalanan mereka “sedikit menakutkan dan mengasyikkan” dan menggambarkan perasaan terakhir karena dapat kembali ke rumah setelah sekian lama sebagai “tidak nyata.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar