Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Industri Perhotelan Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat WTN

Jaringan Pariwisata Dunia memperingatkan: Jangan hancurkan Pasar Perjalanan Mewah!

Masa depan perjalanan mewah pasca-COVID terungkap
Masa depan perjalanan mewah pasca-COVID terungkap
Ditulis oleh Dr Peter E. Tarlow

Pariwisata didasarkan pada penciptaan kenangan dan kenangan berasal dari pengalaman yang unik dan menawan. Jika perjalanan kelas satu dikurangi menjadi tingkat layanan perjalanan ekonomi beberapa tahun yang lalu tetapi dengan harga yang lebih tinggi, maka para profesional perjalanan tidak akan terkejut ketika bisnis akhirnya berhenti.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Sejak pandemi Covid menghancurkan industri pariwisata, para pemimpinnya telah mencari cara untuk menutup kerugian finansial. 
  • Beberapa di industri telah menaikkan harga, yang lain telah mengurangi barang dan jasa, sering menyalahkan inflasi, kegagalan dalam rantai pasokan, kurangnya karyawan terampil, atau Pandemi Covid.
  • Jaringan Pariwisata Dunia memahami bahwa masalah yang tercantum di atas adalah masalah nyata.

Dr. Peter Tarlow, presiden Jaringan Pariwisata Dunia, dan yang juga ahli dalam keamanan dan keselamatan perjalanan dan pariwisata global menjelaskan:

Masalah-masalah ini, bagaimanapun, adalah milik industri dan tidak membantu bagi industri yang berusaha untuk kembali dari ambang bencana untuk sering menggunakan alasan yang kurang nyata dalam membebankan biaya untuk perjalanan mewah tetapi seringkali memberikan jauh lebih sedikit daripada yang mungkin. mengharapkan.

The Jaringan Pariwisata Dunia, mewakili negara-negara pariwisata dan bisnis di 128 negara, mendorong anggotanya untuk bekerja membangun kembali pariwisata dengan cara yang mantan pelanggannya tidak hanya memikirkan "masa lalu yang indah" dari perjalanan tetapi juga menantikan masa depan di mana kesenangan dan keanggunan perjalanan mengubah hal biasa menjadi kenangan.

 Di era pembangunan kembali industri perjalanan dan pariwisata tidak mampu melihat penurunan kualitas produknya maupun layanan yang diberikannya. Penurunan kualitas produk dan layanan yang ditawarkan dalam jangka panjang akan merugikan industri pariwisata, dan dalam jangka panjang, para pemimpinnya akan merugi.

Jika industri perjalanan dan pariwisata ingin berhasil di masa-masa sulit ini, ia harus melakukan lebih dari sekadar melihat dirinya sebagai korban dan juga tidak dapat mengubah pelanggan yang membayar menjadi korban layanan yang buruk dan kualitas produk yang buruk.   

Ketika perjalanan menjadi repot, ketika kesenangan perjalanan menjadi pekerjaan perjalanan maka tidak ada sejumlah gimmick atau pemasaran humas yang bisa menutupi kekecewaan publik. Sebaliknya, karena janji yang tidak terealisasi, industri pariwisata akan menghadapi krisis kredibilitas.

Masyarakat yang bepergian tidak naif atau kurang informasi dan karena kualitas layanan dan produk menurun atau dikurangi, wisatawan akan menemukan lokasi baru yang bersedia memberikan layanan dan produk berkualitas tinggi dengan biaya lebih rendah.

Untuk alasan ini, Jaringan Pariwisata Dunia mendesak industri untuk:

  •  Tempat penginapan perlu menawarkan pelayanan yang sepadan dengan harga yang berubah. Sebuah hotel mewah tidak dapat mengumumkan bahwa mereka akan membersihkan kamar sekali dalam tiga hari. Jika mengenakan harga mewah maka tawarkan layanan mewah. Jika tidak menurunkan harga!
  • Kembalikan dan buat keuntungan baru. Menyediakan surat kabar gratis, atau cokelat selamat malam khusus mengubah masa inap pejalan kaki menjadi masa inap yang istimewa dan tak terlupakan.
  • Apa yang berlaku untuk industri penginapan juga berlaku untuk industri penerbangan. Jika maskapai penerbangan, bahkan di kelas satu atau bisnis, menjadi tidak lebih dari bus-in-the-sky maka pada akhirnya para pelancong akan menemukan alternatif lain. Dalam dunia bisnis saat ini seringkali dapat dilakukan secara virtual dengan lebih sedikit kerumitan dan biaya.
  •  Maskapai perlu menghilangkan struktur biaya a la carte mereka., Mereka perlu menunjukkan kepada publik bahwa mereka peduli tidak hanya ketika mencari dana talangan pemerintah tetapi juga selama masa-masa indah.
  • Bisnis pariwisata dan perjalanan perlu mengembangkan jam kerja yang ramah pengguna bagi wisatawan. Check-in ke hotel jam 4 sore dan check out jam 11:00 itu konyol ketika hotel tidak terisi penuh. Kebijakan seperti itu pada akhirnya lebih mahal daripada iklan mahal yang membuat janji-janji yang pada akhirnya cenderung menyesatkan.
  • Tingkatkan kualitas produk yang disajikan dan buat produk ini mencerminkan biaya harga. Jika hotel atau restoran mengenakan biaya premium, maka kualitas makanan yang disajikan harus mencerminkan biaya tersebut. Terlalu banyak restoran hotel mengambil jalan pintas tetapi mengenakan harga premium. Intinya adalah bahwa ketika publik menjadi semakin sadar akan jurang antara biaya dan kualitas penjualan dan reputasi mungkin mulai menurun.
  •  Jangan menjanjikan apa yang tidak bisa Anda berikan. Di penghujung abad terakhir, industri perjalanan dan pariwisata berjuang untuk mendapatkan kembali kredibilitasnya. Kemudian 9-11 membuat publik bersimpati dengan kebutuhan industri. Pada akhir dekade pertama abad kedua puluh satu, industri perjalanan dan pariwisata telah menyia-nyiakan simpati itu. Perjalanan dan pariwisata mendapatkan kembali banyak niat baik dan pengertian selama tahun-tahun Covid. Sekarang saatnya untuk mengubah niat baik itu menjadi tindakan dan menunjukkan kepada publik betapa industri perjalanan dan pariwisata menghargai klien dan pelanggannya dengan menciptakan produk baru dan inovatif dengan harga yang mencerminkan kenyataan.

Bentuk pemasaran terbaik adalah produk yang baik dan pelayanan yang baik disajikan dalam suasana yang menyenangkan dan aman & aman. Jika perjalanan dan pariwisata mengikuti beberapa saran dasar ini maka industri terbesar di dunia akan menjadi hebat kembali.

Informasi lebih lanjut tentang Jaringan Pariwisata Dunia dan keanggotaan kunjungi www.wtn.travel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dr Peter E. Tarlow

Dr. Peter E. Tarlow adalah pembicara dan pakar terkenal di dunia yang mengkhususkan diri dalam dampak kejahatan dan terorisme pada industri pariwisata, manajemen risiko acara dan pariwisata, serta pariwisata dan pembangunan ekonomi. Sejak 1990, Tarlow telah membantu komunitas pariwisata dengan isu-isu seperti keselamatan dan keamanan perjalanan, perkembangan ekonomi, pemasaran kreatif, dan pemikiran kreatif.

Sebagai penulis terkenal di bidang keamanan pariwisata, Tarlow adalah penulis yang berkontribusi pada banyak buku tentang keamanan pariwisata, dan menerbitkan banyak artikel penelitian akademis dan terapan mengenai masalah keamanan termasuk artikel yang diterbitkan di The Futurist, Journal of Travel Research dan Manajemen keamanan. Berbagai artikel profesional dan ilmiah Tarlow mencakup artikel tentang mata pelajaran seperti: "pariwisata gelap", teori terorisme, dan pembangunan ekonomi melalui pariwisata, agama dan terorisme dan pariwisata kapal pesiar. Tarlow juga menulis dan menerbitkan buletin pariwisata online populer Tourism Tidbits yang dibaca oleh ribuan profesional pariwisata dan perjalanan di seluruh dunia dalam edisi bahasa Inggris, Spanyol, dan Portugis.

https://safertourism.com/

Tinggalkan Komentar