Breaking Travel News budaya Berita Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Perdamaian Melalui Pariwisata Sekarang – Meskipun Tidak Hanya

Perdamaian Melalui Pariwisata
Ditulis oleh Max Haberstroh

Perdamaian lebih dari tidak adanya perang – tidak ada perdamaian, tidak ada Pariwisata. Memang benar, masa perang memiliki pahlawannya yang terkenal, sedangkan perdamaian memiliki 'pahlawan yang diam'. Di masa COVID, perawat, dokter, garda depan, dan petugas pelayanan. Pemilik hotel, restoran, dan pub UKM, dan staf yang memberikan layanan penyembuhan dan kesehatan sebaik mungkin dengan masker dan menjaga jarak – dan mengetahui bahwa penguncian lagi akan menghancurkan bisnis.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Ketika banjir datang, menghancurkan ladang, rumah, infrastruktur umum, dan mata pencaharian manusia, para relawan dari dekat dan jauh bergegas membantu untuk amal.
  2. Orang-orang menyumbang dengan sepenuh hati.
  3. Di daerah-daerah yang dilanda kebakaran hutan, petugas pemadam kebakaran yang berani, sering kali kalah dengan kekuatan badai api, berjuang mati-matian siang dan malam, sampai kelelahan total.

Tiba-tiba, egoisme, hedonisme, dan zonasi kenyamanan, yang sebaliknya disesalkan sebagai tanda-tanda perilaku buruk, terasa seperti diusir, memberi jalan pada keinginan untuk mencintai sesama. Bencana alam menciptakan hukumnya sendiri. Waktu damai telah mendapatkan pahlawannya, dan di saat-saat bahaya dan bencana orang mungkin menunjukkan sisi lain mereka – mungkin itu yang terbaik.

Tugasnya berat, kemunduran itu nyata, optimisme sangat penting. Kedaruratan langsung cenderung memicu pertolongan pertama – dan cepat – sedangkan perkembangan yang lambat laun menjadi fatal, kehilangan kesadaran penuh masyarakat untuk memicu tindakan segera. Aset, yang diperoleh selangkah demi selangkah, akan membutuhkan waktu untuk membuahkan hasil, sementara peluang individu untuk sang juara 'bersinar' sedang menunggu.

Umumnya, kepahlawanan di masa damai dan kurang darurat mungkin kurang spektakuler, tetapi tidak kalah berharga ("pasifisme heroik tidak diragukan lagi bisa dibayangkan," kata Albert Einstein). Perdamaian bukanlah aktor diri sendiri; kedamaian adalah hasil dari perbuatan kita. Tak perlu dikatakan bahwa ini memberikan tantangan nyata bagi para eksekutif Travel & Tourism sebagai pakar komunikasi untuk bertindak!

Sebagai pelancong, kami membayar uang untuk liburan kami. Itu berarti kami menghargai menikmati liburan kami lebih tinggi daripada uang yang kami bayarkan untuk itu. Kita harus tahu tentang hak istimewa menjadi tamu tuan rumah kita. Perilaku sosial adalah kunci untuk hidup berdampingan. Di sisi lain, jika kita – sebagai tuan rumah – merasa bahwa keramahtamahan yang kita tawarkan kepada pengunjung kita terancam berakhir sebagai semacam pengambilalihan yang tidak bersahabat oleh orang asing, maka kepercayaan diri sosial kita sangat dilanggar. Membuat pelanggaran dan ketidakharmonisan adalah cara lain untuk menyebabkan pencemaran lingkungan.

'Mata' kita terhadap kesadaran lingkungan dan empati manusia perlu diasah, untuk mengetahui apa yang baik bagi 'lingkungan' fisik (eksternal) dan psikis (internal) kita. Hanya ada kedamaian, jika mengakar kuat di dalam diri kita sebagai individu, yang berbagi rasa martabat satu sama lain. Travel & Tourism menyediakan panggung global untuk praktik baik – atau buruk. Seseorang pernah berkata, itu seperti mata yang tidak bisa melihat dirinya sendiri. Ia mungkin belajar untuk membuat pandangannya peka terhadap lingkungannya, mirip dengan bakat fotografer yang terus berkembang.

Melihat klaim tinggi Pariwisata untuk mempromosikan pemahaman internasional, kita mungkin menemukan: Paling buruk itu palsu (misalnya perjalanan all-inclusive!), yang terbaik itu adalah angan-angan. Ini memberi makan mitos yang dibagikan oleh para pemangku kepentingan bahwa prasangka akan hilang, dan membangkitkan harapan diam yang dimiliki oleh diri kita sendiri, para pelancong, bahwa hal ini tidak akan terjadi, dan kita mampu mempertahankan pendapat standar kita. Daripada penduduk setempat, kami bertemu rekan senegaranya. Efek bottom-up yang dimaksudkan terhadap pemahaman internasional adalah minimal: Meskipun ikut serta dalam tur wisata, menikmati seni kuliner tuan rumah atau menjelajahi pusat perbelanjaan yang penuh warna, sebagian besar kontak liburan bersifat sporadis dan santai saja. Mereka memudar seiring waktu, seperti stereotip perjalanan yang terkadang terjadi.

Kemunculan 'Tourism Unlimited' secara lahiriah muncul karena fakta bahwa tanda-tanda sosial yang sebelumnya cukup khas menjadi kabur atau hilang sama sekali. Destinasi liburan yang dulu dianggap eksklusif kini ditawarkan di katalog atau situs web mana pun.

Beberapa tempat telah mengalami transformasi yang sangat mencolok, misalnya Baden-Baden: Dulunya dikenal sebagai 'ibu kota musim panas Eropa', di mana orang kaya dan cantik menggelar 'Vanity Fair' mereka sendiri, kota spa saat ini adalah tempat pemulihan dan kesehatan bahkan untuk klien pada kesejahteraan. – Atau pilih Madeira, di mana di sanatorium terkemuka di iklim yang sejuk kelas atas dunia pernah pulih: Saat ini negara pulau itu adalah tujuan pelayaran dan paket wisata.

Lebih penting lagi, adalah kasus Venesia: Dibedakan sebagai Warisan Dunia PBB, Venesia telah diserbu sampai saat ini oleh wisatawan jangka pendek dari kapal pesiar besar mengancam esensi struktural kota laguna dan ketenangan santai masyarakat setempat. Penduduk setempat menganggap invasi semacam ini sebagai serangan – terhadap kota dan kehidupan sosial mereka.

Situasi di tempat lain terlihat serupa: Angkor, yang pernah menjadi kota kuil Hindu-Budha yang megah milik raja-raja Khmer, mulai membusuk sejak abad ke-15 dan terlupakan. Diyakini bahwa perubahan iklim (!) dan keangkuhan manusia menyebabkan kejatuhan Angkor.

Hanya pada abad ke-19 penjelajah Prancis menemukan reruntuhan dan membawa Angkor ke siang hari. Setelah Perang Vietnam, komunis Khmer Merah menaklukkan mereka. Hari ini, Khmer Merah telah pergi, dan “gerombolan monyet dan turis” (Christopher Clark, sejarawan Australia) telah menaklukkan kembali reruntuhan kuil Angkor Vat dan Angkor Thom yang mengesankan.

Dalam 'Expansion du tourisme,' Ms. Anita Pleumaon dari Tim Investigasi & Pemantauan Pariwisata (tim-tim) merangkum: “Nilai-nilai modern, yang dipaksakan pada masyarakat Asia dalam perkembangan pesat, tampaknya telah menyebabkan efek yang sangat menghancurkan dan perasaan kacau, keterasingan, pergolakan dan ketidakpastian. Proses komersialisasi dan homogenisasi serta peredaran besar-besaran ide, gambar, dan informasi baru menyisakan sedikit ruang bagi tradisi, ekspresi budaya, nilai-nilai keluarga dan komunitas.” Apakah pendekatan kita terhadap tujuan membangun pedang bermata dua karena logika dan metodologinya mengikuti pola gaya barat? Apakah ada kesamaan antara upaya memaksa kita untuk 'membangun tujuan' dan konsep 'membangun bangsa' pasca-Perang Dingin?

Bukti paling brutal dari ketidaksesuaian demokrasi gaya barat dan pembangunan bangsa dapat disaksikan di Afghanistan. Afghanistan, pada tahun 1960-an dan 70-an sebagai tujuan wisata yang mengasyikkan dan surga bagi para putus sekolah dari Eropa, telah berhasil mempersiapkan landasan bagi kekalahan dua kekuatan dunia: tentara Soviet pada 1989 dan pasukan NATO pimpinan AS pada Agustus 2021. Soviet, Afghanistan hanyalah permainan kekuasaan, bagi AS dan NATO itu adalah pusat terorisme internasional yang teridentifikasi dan tempat persembunyian Osama Bin Laden, teroris top 9/11.

Tujuan intervensi militer AS-NATO adalah untuk menggulingkan pemerintah Taliban saat itu dan menangkap Bin Laden. Kedua misi itu tercapai, tetapi tantangan yang lebih mulia memikat aliansi Barat untuk “berhenti sebentar”, guna mengkonsolidasikan Afghanistan sebagai demokrasi ala Barat. Tujuan ini gagal dengan memalukan, milisi petani Taliban kembali dan memaksa AS dan NATO untuk meninggalkan Afghanistan harum scarum – dengan banyak orang tewas, terluka atau trauma, miliaran dolar dihabiskan, dan keraguan serius tersisa. Mereka memuncak dalam pertanyaan abadi tetapi masih belum terjawab: Untuk apa?

Pengingat suram dari Perang Vietnam telah muncul kembali. Gambar-gambar pelarian spektakuler dengan helikopter dari atap Saigon pada tahun 1975 disandingkan pada tahun 2021, dengan foto-foto lift langit dari Bandara Kabul, penuh sesak dengan orang-orang yang putus asa, beberapa di antaranya menempel di bagian bawah pesawat dan jatuh…

Siapa yang bersalah? Siapa yang memikul tanggung jawab? Bagaimana dengan pelajaran yang didapat?

Yang bertanggung jawab adalah semua orang yang tidak dapat memahami atau menolak untuk menerima pelajaran yang seharusnya telah mereka pelajari sebelumnya: pertama, pola masyarakat dan cara hidup sosial tidak dapat dialihkan kepada orang lain dengan paksa – di mana pun dan tidak sama sekali di Afghanistan; kedua, tugas militer adalah berperang, dan bukan membangun sekolah, rumah sakit, dan membuat parit; ketiga, proyek-proyek militer dan sipil membutuhkan visi tetap yang ketat dan tepat waktu, atau tujuan yang harus dibuat untuk kepentingan semua orang — dan bukan hanya prosedur yang dimaksudkan dengan baik dengan tujuan terbuka dan banyak ilusi yang tinggi; keempat, hubungan yang terjalin antara elit lokal dan mitra asing memiliki kecenderungan kuat untuk semakin berkembangnya nepotisme dan korupsi. 'Penghubung bahaya' semacam ini pasti akan mengarah pada konflik atau bahkan perang dan pada akhirnya menyebabkan kekacauan.

Terlalu sering, setelah komitmen militer jangka panjang namun setengah hati, pilihan terbaik mitra asing tampaknya meninggalkan skenario – dengan pengalaman berulang dari penerbangan yang memalukan, daripada keberangkatan yang tertib, namun sekarang semoga dengan pelajaran utama yang dipetik: untuk menjaga keluar dari masalah internal negara lain, terutama ketika perbedaan sosial budaya terlalu sulit untuk dijauhi. Penulis Inggris-Belanda, Ian Buruma, menyebut 'perangkap kolonial' yang cenderung jatuh ke dalam 'perangkap kolonial', dulu dan sekarang.

Apakah terlalu mengada-ada untuk juga menerapkan tesis 'jebakan kolonial' untuk LSM bantuan pembangunan? Keberatan yang dihadapi bantuan pembangunan sebagian besar menargetkan karakter abadi dari banyak proyek teknis, dengan niat terbang tinggi tetapi hanya sedikit hasil nyata. Memang benar bahwa para ahli asing dapat bertindak secara menguntungkan tidak hanya sebagai dukungan langsung dan pelatih, tetapi juga sebagai mediator yang dapat dipercaya antara kelompok-kelompok kepentingan lokal yang bersaing. Pengembangan pariwisata dalam berbagai isi dan parameternya sama sekali tidak dikecualikan. Sayangnya, godaan itu nyata bahwa seseorang terlalu banyak terlibat dalam urusan internal negara tuan rumah, dan kepergian seorang ahli mungkin hanya memvisualisasikan fakta bahwa dia telah menjadi bagian dari masalah, bukan solusinya.

Biasanya sangat dihargai untuk mengucapkan kata-kata dengan jelas namun mengingat persepsi ironis dari kesamaan etimologis 'Pariwisata' dan 'terorisme', slurring bisa berakibat fatal: Pariwisata mencintai kebebasan, terorisme membutuhkan kebencian. Pariwisata, dalam ekspresi yang paling negatif, dapat membunuh budaya lokal secara halus, sedangkan terorisme membunuh dengan segera, baik yang ditargetkan maupun secara acak, tanpa belas kasihan, namun dengan Pariwisata sebagai salah satu korban pertamanya.

Pariwisata tidak bisa berkembang, di mana terorisme berkecamuk, Pariwisata membutuhkan kedamaian. Bagaimana kami dapat mengatakan bahwa Travel & Tourism berkontribusi secara efektif untuk menciptakan dan memelihara perdamaian? Adakah yang pernah mendengar tentang peran penting yang dimainkan oleh organisasi Pariwisata, bersama dengan yang lain, dalam upaya untuk menjaga, katakanlah, Afghanistan sebagai negara dan tujuan Pariwisata yang damai dan bahkan toleran, seperti dulu di tahun enam puluhan?

Sekitar dua dekade setelah perang, Vietnam telah menjadi tujuan wisata yang menarik, bahkan dengan rezim komunis dalam pengaturan kapitalis (!), dan hubungan persahabatan dengan AS dan dunia. Negosiasi politik, jaringan perusahaan bisnis, dan kunjungan bersejarah Presiden Clinton pada tahun 2000 menjadikan normalisasi hubungan pemerintah dan sektor bisnis sebagai mantra mereka. Travel & Tourism mengikuti, namun langkah-langkah sebelumnya yang mungkin menunjukkan komitmen UNWTO atau WTTC sulit untuk ditarik kembali.

Bisakah kita mengambil Vietnam sebagai cetak biru berani untuk 'normalisasi' hubungan dengan Emirat Afghanistan? Mungkinkah kita mengharapkan wisata gunung yang penuh petualangan di Hindu Kush lagi sekitar tahun 2040-an – dengan Taliban Islamis sebagai pemandu wisata yang ramah?

Cukup gila, orang mungkin berpikir, sambil menggelengkan kepala – selama dua puluh tahun setelah Perang Vietnam, Samuel P. Huntington menerbitkan blockbuster politiknya 'The Clash of Civilizations.' Teori Huntington bahwa perang di masa depan tidak akan terjadi antar negara tetapi budaya, menyebabkan diskusi kontroversial – dan kebangkitan 'Dialog Antar Peradaban,' sebuah tesis tandingan yang dipertahankan oleh filsuf Austria Hans Köchler pada tahun 1972, dalam sebuah surat yang ditujukan kepada UNESCO dan ditinggalkan terlupakan.

Apakah situasi saat ini tidak membenarkan campur tangan yang dilakukan Travel & Tourism, dengan organisasi puncaknya UNWTO dan WTTC, untuk membantu memperbarui dialog antar 'peradaban,' melalui media analog dan digital, secara nyata dan tegas, atas nama gagasan untuk membuat “ Perdamaian melalui Pariwisata – meskipun tidak hanya”?

Pesan tersebut menuntut penyertaan mitra yang berpikiran sama di dalam dan di luar Travel & Tourism, untuk berkumpul dalam pemikiran dan tindakan. Itu bisa diilhami oleh ide-ide Louis D'Amore yang secara idealis dan antusias diumumkan dan dipertahankan sebagai pendiri dan Presiden lama 'Institut Internasional untuk Perdamaian melalui Pariwisata.

Nah, biarkan mimpi menjadi hak istimewa bagi yang optimis dan ironi sebagai senjata bagi mereka yang tidak berdaya — yang kuat akan memiliki masalah mereka sendiri: Sementara Beruang Rusia telah pulih dari pengalaman 'Afghanistan' dan menyesuaikan diri lagi, Elang AS dan transatlantiknya kolibri masih sibuk menjilati luka mereka dari misi mereka yang gagal. Naga Cina tidak bisa tidak menikmati seringai jahat atas aib saingan globalnya. Tampaknya dunia sedang meluncur dari Perang Dingin langsung ke Perdamaian Dingin. Itu berarti tidak lebih dari sekadar gencatan senjata, namun cukup untuk mengambil risiko perubahan iklim politik yang 'panas', mungkin tidak sesuai dengan 'garis patahan' budaya Huntington, namun kira-kira di sepanjang pembagian Barat-Timur yang lama dan akrab. Sulit untuk mengabaikan gagasan bahwa kebutaan politik dapat memicu "pola, yang berasal dari kembalinya peristiwa - tetapi hanya untuk sebagian besar," seperti kata filsuf Leibniz. Betapa bangkrutnya kreativitas politik sejak Tirai Besi menghilang!

Ada tesis ironis lain untuk pola-pola ini: “Ketika Manusia menembus dunia sebagai bandit, dunia akan memaksanya untuk tetap hidup sebagai bandit. Ini adalah respon dunia, bisa dibilang, balas dendamnya,” kata Ludwig Fusshoeller dalam 'Die Dämonen kehren wieder' ('The Return of the Daemons'). Pengunjung yang dianggap sebagai penyusup, akan diperlakukan seperti itu, baik itu turis biasa, pebisnis luar negeri – atau tentara asing! - Apa yang bisa kita katakan? 'Selamat tinggal untuk menyambut budaya' tidak akan cukup.

Dalam drama terkenal Goethe, tujuan sejati Faust ditentukan oleh kemenangan pribadinya atas alam. Namun, saat dia merasa sangat senang telah menyelesaikan proyek egosentrisnya, dia kehilangan taruhannya dengan Mephisto dan memohon: “Kalau begitu, untuk Saat ini saya berani mengatakan: 'Tunggu sebentar! Kamu sangat cantik!'”

Jika kita melihat planet kita hari ini, kita menyadari bahwa 'dunia Faustian' telah kembali secara terang-terangan, sementara kemegahan kembali menghiasi fatamorgana glamor masa lalu dan keinginan abadi tuan rumah dan pengunjung, dilengkapi dengan kutukan pandemi yang menghantui – “tinggal sebentar…”

Penulis, Max Haberstroh, adalah anggota pendiri Jaringan Pariwisata Dunia (WTN).

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Max Haberstroh

Tinggalkan Komentar