Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Kenya Berita Terbaru Maroko Berita Orang-orang Berita Terbaru Spanyol Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

UNWTO milik Sekretaris Jenderal: Hilang dalam Terjemahan?

UNWTO mendukung rencana yang kuat dan terpadu untuk pariwisata global
Ditulis oleh Galileo Violini

Marrakesh, Madrid, atau Nairobi – inilah pertanyaannya. “Saya akan memberi tahu Anda begitu ada asap putih,” adalah umpan balik untuk eTurboNews oleh juru bicara menteri terkemuka yang terlibat dalam diskusi tentang perubahan tempat untuk Sidang Umum UNWTO mendatang.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Tiga hari yang lalu, Sekretariat Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumumkan perubahan tempat penyelenggaraan 24 mendatangth Sidang Majelis Umum, yang akan berlangsung di Marrakesh, 30 November – 3 Desember 2021
  • Sekretariat, setelah berkonsultasi dengan Ketua Dewan Eksekutif dan Pemerintah Spanyol telah menginformasikan Negara-negara Anggota bahwa tempat baru akan diadakan di Madrid, pada tanggal yang sama.
  • Najib Balala, Sekretaris Pariwisata Kenya kemarin mengundang UNWTO untuk menggelar Sidang Umum 2021 di Kenya.

Sidang Umum Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO) berikutnya mungkin akan menjadi pertemuan paling penting yang pernah diadakan oleh badan yang berafiliasi dengan PBB ini.

Marrakesh, Madrid atau Nairobi, dan kapan?

  1. Apakah Sidang Umum tetap berlangsung 30 November atau nanti?
  2. Apakah Sidang Umum akan diadakan di Maroko nanti atau pada 30 November di Spanyol atau Kenya?

The language used in the Moroccon letter to the UNWTO Secretariat dated October 15 was French. It appears portions of this letter may have been lost in translation.

Pembacaan komunikasi Pemerintah Maroko ini harus mempertanyakan apakah konsekuensi logisnya benar-benar permintaan untuk perubahan tempat dari Marrakesh ke Madrid?

Global berarti global, dan situasi global COVID-19 saat ini tidak berubah jika dilihat dari Maroko atau dari sudut pandang Spanyol.

But there is a real subtle point that gives the impression that the Secretariat, for some reason easily imagined, or purposedly distorted the communication by the Moroccan Government.

Jika spesifikasi waktu atau tempat atau keduanya telah ditempatkan dalam komunikasi ini, Pemerintah Maroko yang meminta perubahan tempat adalah benar.

Namun, dengan sendirinya, surat yang dikirim oleh Pemerintah Maroko mungkin tidak dimaksudkan untuk meminta pemindahan negara tempat, tetapi permintaan sederhana untuk menunda majelis umum yang ditulis dalam istilah diplomatik Prancis yang sopan.

Faktanya, sulit untuk percaya bahwa dalam situasi pandemi global saat ini, akan ada bedanya jika Madrid atau Marrakesh dari sudut keselamatan dan keamanan.

Antara 18 dan 22 Oktober, Spanyol mencatat 13,346 kasus baru, yaitu rata-rata harian 57.13 per juta, sedangkan pada periode yang sama, di Maroko kasus baru adalah 1,350, yaitu rata-rata harian 7.49 per juta, delapan kali lebih sedikit. .

Comunidad de Madrid mengeluarkan laporan mingguan tentang pandemi. Yang terakhir mengacu pada minggu 11-15 Oktober dan mencatat rata-rata harian 44.4 kasus baru per juta. Itu untuk minggu berikutnya belum dipublikasikan, tetapi data global di Spanyol telah mencatat peningkatan 13%.

Di Maroko, data lokal Marrakesh jauh lebih rendah, dalam urutan beberapa unit per juta.

Dalam majalah eTurboNews artikel kemarin, disarankan bahwa perubahan tempat adalah satu langkah lagi oleh Sekretaris Jenderal saat ini, yang kampanye pemilihannya telah menyebabkan lebih dari satu alis terangkat di antara orang-orang yang mengenal etika PBB.

Majelis Umum akan menjadi tempat untuk menyegel konfirmasi suara yang diberikan Dewan Eksekutif UNWTO untuk memilih SG saat ini untuk periode 2 tahun yang baru.

Jika Negara Anggota diwakili di Majelis Umum oleh duta besar mereka di Madrid atau jika ada banyak ketidakhadiran, analisis eTurboNews artikel akan benar.

Namun, belum tentu demikian. Dalam bahasa Spanyol, kalimat yang sering digunakan adalah "Le salió el tiro por la culata" mungkin lebih ekspresif daripada terjemahan bahasa Inggris "tembakan menjadi bumerang".

Maroko baru-baru ini memblokir penerbangan masuk dari beberapa negara. Ini tidak berlaku untuk Spanyol. Spanyol adalah salah satu dari sedikit negara Eropa yang mengizinkan masuk tanpa karantina bagi mereka yang divaksinasi lengkap.

Whether this will catalyze a reaction by the countries that were excluded by the intense travel activity by the current Secretary-General during the year prior to the Executive Board election is unpredictable but possibly. It will be mostly influenced by the capacity of Arab, African, and small Latin American countries.

Mungkin menarik untuk menganalisis prosedur perubahan tempat.

Komentar pertama adalah tentang waktu: Pada November 2020 Bank Dunia IMF dan Pemerintah Maroko memutuskan untuk menunda pertemuan Tahunan IMF selama satu tahun. Sekarang dijadwalkan untuk Oktober 2022 di Marrakesh.

Pada saat perubahan, kasus COVID harian di Maroko dan Spanyol sepuluh kali lebih banyak dari sekarang. Hal ini tidak menimbulkan kekhawatiran bagi UNWTO.

Selama periode itu, agenda Sekretaris Jenderal difokuskan pada sesuatu yang dianggap mencurigakan oleh banyak orang. Dewan Eksekutif bertemu selama wabah COVID-19 yang parah dan bencana cuaca. Kandidat yang siap menantang Zurab tidak punya waktu untuk menyerahkan dokumen dengan benar dan terkejut.

Delegasi Dewan Eksekutif yang membersihkan Zurab untuk masa jabatan kedua adalah beberapa perwakilan kedutaan tetapi hampir tidak ada kandidat sejati (Menteri)

Yang kedua adalah poin teknis.

Pengumuman Sekretariat UNWTO menyatakan bahwa informasi tempat baru untuk GA adalah “Sejalan dengan wewenang yang didelegasikan berdasarkan Pedoman pemilihan tempat untuk sesi Majelis Umum yang diadopsi oleh Majelis Umum melalui resolusi 631 (XX)” .

Jika kita mengacu pada teks resolusi 631(XX), yang tersedia di Web, hipotesis delegasi semacam itu tidak ada. Mungkin Sekretariat mungkin telah mengacu pada pasal 8.2 Anggaran Dasar, bahkan jika digantikan oleh butir I.7.

Perserikatan Bangsa-Bangsa harus tumbuh lebih kuat, dan jalan yang lebih baik untuk pengaduan harus ditetapkan.

Kritik terhadap WHO, ketidakmampuan WTO menanggapi permintaan India dan Afrika Selatan agar paten vaksin diliberalisasi selama pandemi, merupakan ancaman objektif.

Pariwisata merupakan salah satu sumber ekonomi utama bagi banyak negara, khususnya negara berkembang. Organisasi PBB-nya layak mendapatkan manajemen di mana pengambilan keputusan lebih dapat dipahami dan mematuhi aturan, belum lagi transparan.

Mengingat pertimbangan seperti itu, tidak mengherankan jika dunia menyambut dan memuji deklarasi murah hati langsung oleh Kenya untuk menjadi tuan rumah Majelis Umum bulan depan.

Kenya memiliki salah satu insiden COVID-19 terendah, 1.73 per juta dalam delapan hari terakhir, dan menjadi tuan rumah dua badan PBB yang paling penting, dan, yang terakhir, prinsip rotasi geografis akan dihormati.

Organisasi Pariwisata Dunia bukan milik Sekretaris Jenderal. Bukan haknya untuk menerima, menolak, atau mengabaikan permintaan seperti itu dari Kenya

Dia harus mengikuti dengan mendesak situasi yang menuntut prosedur yang dinyatakan Sekretariat dipatuhi dalam komunikasi minggu terakhirnya, yang ditentukan oleh resolusi yang disebutkan di atas.

Oleh karena itu, saya berharap agar UNWTO segera menginformasikan Kenya syarat-syarat yang memungkinkan Nairobi menjadi tuan rumah Sidang Umum berikutnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Galileo Violini

Tinggalkan Komentar