Airlines Bandara Berita Asosiasi Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Mewah Berita Orang-orang Pembangunan kembali Resorts Tanggung jawab Berita Terbaru Arab Saudi Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Laporan WTTC baru untuk mendorong pemulihan dan meningkatkan ketahanan sektor Perjalanan & Pariwisata

Laporan WTTC baru untuk mendorong pemulihan dan meningkatkan ketahanan sektor Perjalanan & Pariwisata.
Laporan WTTC baru untuk mendorong pemulihan dan meningkatkan ketahanan sektor Perjalanan & Pariwisata.
Ditulis oleh Harry Johnson

World Travel & Tourism Council bermitra dengan Kementerian Pariwisata Arab Saudi dalam laporan baru yang penting yang menyoroti poin-poin utama untuk memulihkan mobilitas internasional, dan rekomendasi untuk mendorong pemulihan sektor Perjalanan & Pariwisata, sambil meningkatkan ketahanannya.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Biaya pengujian yang tinggi dan pembatasan perjalanan yang berkelanjutan menghambat aksesibilitas perjalanan dan menciptakan sistem elitis.
  • Dengan hanya 34% populasi dunia yang divaksinasi lengkap, ketimpangan imunisasi mengancam pemulihan ekonomi.
  • Kontribusi sektor ini terhadap PDB global turun dari hampir US$ 9.2 triliun pada 2019, menjadi hanya US$ 4.7 triliun pada 2020, merepresentasikan kerugian hampir US$ 4.5 triliun.

The Dewan Perjalanan & Pariwisata Dunia (WTTC) dan Kementerian Pariwisata Arab Saudi hari ini meluncurkan laporan baru yang penting yang menyoroti poin-poin utama untuk memulihkan mobilitas internasional, dan rekomendasi untuk mendorong pemulihan sektor Perjalanan & Pariwisata, sambil meningkatkan ketahanannya.

Dengan pandemi yang membuat perjalanan internasional hampir terhenti total, karena penutupan perbatasan dan pembatasan perjalanan yang ketat, Perjalanan & Pariwisata menderita lebih dari sektor lain mana pun selama 18 bulan terakhir.

Kontribusi sektor ini terhadap PDB global turun dari hampir US$ 9.2 triliun pada 2019, menjadi hanya US$ 4.7 triliun pada 2020, merepresentasikan kerugian hampir US$ 4.5 triliun. Selain itu, ketika pandemi merobek jantung sektor ini, 62 juta pekerjaan Perjalanan & Pariwisata yang mengejutkan hilang.

Laporan baru ini menyoroti WTTCProyeksi ekonomi terbaru yang mengungkapkan pemulihan sektor akan lebih lambat dari yang diharapkan tahun ini, sebagian besar terkait dengan penutupan perbatasan yang berkelanjutan dan tantangan terkait dengan mobilitas internasional.

Kontribusi sektor ini terhadap PDB diperkirakan akan meningkat sebesar 30.7% tahun-ke-tahun pada tahun 2021, hanya mewakili peningkatan US$ 1.4 triliun, dan pada tingkat pemulihan saat ini, kontribusi Perjalanan & Pariwisata terhadap PDB dapat mengalami tahun yang serupa- kenaikan tahunan sebesar 31.7% pada tahun 2022.

Sementara itu, pekerjaan di sektor ini akan meningkat hanya 0.7% tahun ini, mewakili hanya dua juta pekerjaan, diikuti oleh peningkatan 18% tahun depan.

Mewakili krisis terburuk untuk sektor Perjalanan & Pariwisata, COVID-19 tidak hanya berdampak pada ekonomi global, tetapi juga kesejahteraan dan mata pencaharian orang-orang di seluruh dunia.

Sebelum pandemi mulai berdampak parah pada sektor ini, Perjalanan & Pariwisata adalah salah satu sektor terbesar secara global, bertanggung jawab atas satu dari empat pekerjaan baru yang diciptakan di seluruh dunia antara 2015-2019 dan merupakan pendorong utama pembangunan sosial-ekonomi dan pengurangan kemiskinan, menawarkan keunikan kesempatan bagi perempuan, minoritas, masyarakat pedesaan, dan pemuda.

Laporan baru ini dari WTTC, Dalam kemitraan dengan Kementerian Pariwisata Arab Saudi mengungkapkan poin-poin sulit yang berfokus pada tantangan mendesak untuk memulihkan mobilitas internasional, yang dibingkai oleh kebutuhan untuk mengatasi kelemahan sektor yang ditunjukkan selama pandemi dengan mendesain ulang masa depan yang lebih berkelanjutan, inklusif, dan tangguh.

Laporan baru yang penting ini menunjukkan bagaimana penutupan perbatasan internasional, ketidakpastian karena perubahan aturan, biaya pengujian yang mahal, dan kurangnya timbal balik dan peluncuran vaksinasi yang tidak merata telah menghambat pemulihan sektor Perjalanan & Pariwisata selama 18 bulan terakhir.

Pada Juni 2020, semua negara masih memiliki beberapa bentuk pembatasan perjalanan, memainkan peran penting dalam penurunan pengeluaran internasional sebesar 69.4% tahun itu. Pembatasan ini, yang selalu berubah dan membingungkan, terus secara signifikan memengaruhi kepercayaan diri wisatawan untuk memesan, karena tidak ada jalur yang jelas, atau konsensus global, dalam hal persyaratan pengujian, karantina, dan standar vaksinasi.

Menurut laporan tersebut, survei sentimen wisatawan global terbaru yang diterbitkan oleh Oliver Wyman menunjukkan hanya 66% rencana untuk bepergian ke luar negeri dalam enam bulan ke depan, dan kurang dari satu dari 10 (9%) telah memesan perjalanan di masa mendatang, menunjukkan ketidakpastian yang berkelanjutan dari pengambilan keputusan wisatawan. Tes PCR yang mahal terus berdampak merugikan pada pelancong, membalikkan kemajuan apa pun dalam membuat perjalanan dapat diakses dan menciptakan ketidaksetaraan lebih lanjut.

Julia Simpson, Presiden & CEO WTTC, mengatakan: “Sektor Perjalanan & Pariwisata adalah kunci bagi banyak mata pencaharian yang terus terpengaruh oleh kegagalan untuk menyelaraskan dan menstandardisasi peraturan COVID-19 di seluruh dunia. Tidak ada alasan untuk tambal sulam peraturan, negara-negara perlu bergabung dan menyelaraskan aturan. Banyak negara berkembang bergantung pada perjalanan internasional untuk ekonomi mereka dan telah dibiarkan hancur.

“Seperti yang ada, hanya 34% dari populasi global yang telah divaksinasi lengkap, menunjukkan bahwa masih ada ketidaksetaraan besar dalam peluncuran vaksin secara global. Rencana imunisasi yang cepat dan adil, di samping pengakuan timbal balik di seluruh dunia atas semua vaksin yang disetujui WHO, diperlukan untuk membuka kembali perjalanan internasional dengan aman dan segera melanjutkan kegiatan ekonomi.

“WTTC menyadari pentingnya memulihkan kepercayaan konsumen, dan kami telah mengembangkan, dengan sektor publik dan swasta yang bekerja sama, seperangkat protokol Safe Travel yang selaras untuk 11 industri di seluruh sektor Travel & Tourism. Cap Safe Travels kami yang diakui secara global telah diadopsi oleh lebih dari 400 tujuan di seluruh dunia.”

Yang Mulia Ahmed Al Khatib, Menteri Pariwisata Arab Saudi mengatakan: “Laporan ini menunjukkan dampak COVID-19 terhadap industri perjalanan dan pariwisata global – dan pemulihan yang tidak merata yang sekarang sedang berlangsung. Kita harus jelas: kecuali pariwisata pulih, ekonomi tidak akan pulih. 

“Kita harus bersatu untuk mendukung industri kritis ini, yang sebelum pandemi bertanggung jawab atas 10% dari PDB secara global. Dengan laporan ini, Arab Saudi menyerukan sektor ini untuk bersama-sama mendesain ulang Pariwisata untuk masa depan yang lebih berkelanjutan, inklusif, dan tangguh.”

Laporan tersebut menguraikan rekomendasi untuk mencapai pemulihan cepat sektor Perjalanan & Pariwisata, karena COVID menjadi endemik.

Fokus yang didasarkan pada koordinasi internasional untuk membuka kembali perbatasan, kondisi pengujian yang adil, dan digitalisasi untuk fasilitasi perjalanan, bersama dengan keberlanjutan dan dampak sosial pada inti sektor ini, akan memulihkan mobilitas internasional dan sektor Perjalanan & Pariwisata. Langkah-langkah ini akan menyelamatkan jutaan pekerjaan, dan memungkinkan komunitas, bisnis, dan destinasi yang bergantung pada sektor Perjalanan & Pariwisata, untuk sepenuhnya pulih dan makmur kembali.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar