Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Terkini Kenya Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Kenya mengakhiri jam malam COVID-19 yang panjang dari senja hingga fajar

Kenya mengakhiri jam malam COVID-19 yang panjang dari senja hingga fajar.
Kenya mengakhiri jam malam COVID-19 yang panjang dari senja hingga fajar.
Ditulis oleh Harry Johnson

“Kami belum keluar dari masalah dan karena itu kami harus terus mengamati langkah-langkah penahanan … untuk mempertahankan keuntungan yang kami buat dan menjamin pembukaan kembali ekonomi kami secara penuh,” kata Kenyatta.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Jam malam coronavirus senja-ke-fajar nasional Kenya, yang berlaku sejak Maret 2020, secara resmi berakhir.
  • Presiden Kenya Uhuru Kenyatta mengumumkan pencabutan segera jam malam COVID-19 di negara itu.
  • Kenya, yang memiliki populasi 54 juta, telah melaporkan 252,199 kasus COVID-19 dan 5,233 kematian, menurut angka pemerintah terbaru.

Presiden Kenya Uhuru Kenyatta mengumumkan bahwa negara itu jam malam nasional dari senja hingga fajar yang telah berlangsung sejak Maret 2020 untuk memperlambat penyebaran virus COVID-19, telah dicabut.

Presiden mengumumkan keputusan pemerintah untuk mencabut jam malam hari ini untuk sorak-sorai dan tepuk tangan di sebuah acara untuk menandai Hari Mashujaa, hari libur umum untuk menghormati mereka yang berkontribusi pada perjuangan kemerdekaan negara.

Menurut Presiden Kenyatta, tingkat infeksi COVID-19 telah mereda, dengan kurang dari 5 persen tes setiap hari terbukti positif.

Kenya, yang memiliki populasi 54 juta, telah melaporkan 252,199 kasus COVID-19 dan 5,233 kematian tetapi tingkat vaksinasi tetap rendah, dengan hanya 4.6 persen dari populasi orang dewasa yang sepenuhnya diinokulasi, menurut data resmi terbaru.

Presiden Kenyatta mengatakan bahwa jemaah yang menghadiri gereja dan lembaga keagamaan lainnya sekarang dapat meningkat menjadi dua pertiga kapasitas, naik dari sepertiga sebelumnya, meskipun setiap orang harus tetap mematuhi aturan lain, seperti mengenakan masker wajah.

“Kami belum keluar dari masalah dan karena itu kami harus terus mengamati langkah-langkah penahanan … untuk mempertahankan keuntungan yang kami buat dan menjamin pembukaan kembali ekonomi kami secara penuh,” kata Kenyatta.

Presiden juga menginstruksikan pejabat pemerintah untuk memastikan pabrik pengisian dan penyelesaian vaksin COVID-19 mulai beroperasi di Kenya paling lambat April tahun depan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar