24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Terbaru Maroko Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris

Maroko melarang semua penerbangan Inggris, Jerman, dan Belanda karena lonjakan COVID-19 baru

Maroko melarang semua penerbangan Inggris karena lonjakan COVID-19 baru di Inggris.
Maroko melarang semua penerbangan Inggris karena lonjakan COVID-19 baru di Inggris.
Ditulis oleh Harry Johnson

Dalam dua minggu terakhir, Inggris telah melaporkan lebih banyak kasus COVID-19 baru daripada gabungan Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Maroko melarang penerbangan ke dan dari Inggris karena situasi COVID-19 yang memburuk di Inggris Raya
  • Maskapai Inggris EasyJet telah membatalkan perjalanan keluar dari Inggris ke Maroko hingga 30 November.
  • Operator liburan utama Inggris TUI bekerja dengan pelanggan untuk mengatur keberangkatan mereka dari Maroko.

Pemerintah Maroko mengumumkan bahwa semua penerbangan ke dan dari Inggris, Belanda, dan Jerman telah ditangguhkan efektif tengah malam pada hari Rabu.

Pejabat pemerintah di Rabat mengatakan bahwa larangan penerbangan Inggris telah diberlakukan karena meningkatnya tajam jumlah kasus infeksi COVID-19 baru di Inggris Raya.

Langkah itu, yang akan berlaku mulai pukul 23:59 GMT pada hari Rabu, telah dikonfirmasi oleh Kantor Bandara Nasional Maroko, yang memperingatkan bahwa itu akan tetap berlaku 'sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Keputusan pemerintah untuk melarang perjalanan dapat berdampak pada keluarga di Inggris dan Wales yang berencana melakukan perjalanan ke lokasi wisata populer bagi warga Inggris selama liburan paruh waktu, yang dimulai minggu depan. 

kapal induk Inggris EasyJet, yang menjalankan penerbangan antara Eropa dan Maroko, telah membatalkan perjalanan keluar dari Inggris ke Maroko hingga 30 November.

EasyJet sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah Maroko tentang menawarkan penerbangan repatriasi bagi warga negara Inggris yang terjebak di luar negeri karena pembatasan.

Operator liburan utama TUI telah mengkonfirmasi telah berbicara dengan pemerintah Maroko tentang langkah tersebut, dan mengatakan perusahaan tersebut bekerja dengan pelanggan untuk mengatur keberangkatan mereka dari negara Afrika Utara.

Keputusan untuk membatasi perjalanan antara Inggris dan Maroko datang ketika pejabat Inggris mencatat lebih dari 40,000 kasus COVID-19 baru per hari, dan negara itu melaporkan kematian satu hari tertinggi akibat virus corona sejak Maret.

Dalam dua minggu terakhir, Inggris telah melaporkan lebih banyak kasus COVID-19 baru daripada gabungan Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol. 

Kepala Konfederasi NHS kelompok payung Inggris, Matthew Taylor, telah memperingatkan bahwa Inggris "tersandung ke dalam krisis musim dingin," meninggalkan layanan kesehatan "di tepi." 

Namun, pemerintah Inggris telah menolak seruan untuk menerapkan pembatasan COVID-19 di bawah 'Rencana B' COVID-nya, yang mengesampingkan saran penguncian selama musim dingin.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar