Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Tanggung jawab Berita Terkini Rusia keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Rusia perintahkan 'minggu non-kerja' nasional saat kematian akibat COVID-19 melonjak

Rusia memerintahkan 'minggu non-kerja' nasional saat kematian akibat COVID-19 melonjak.
Rusia memerintahkan 'minggu non-kerja' nasional saat kematian akibat COVID-19 melonjak.
Ditulis oleh Harry Johnson

Angka kematian COVID-19 harian Rusia telah melonjak selama berminggu-minggu dan mencapai 1,000 untuk pertama kalinya selama akhir pekan di tengah tingkat vaksinasi yang lamban, sikap publik yang lemah untuk mengambil tindakan pencegahan dan keengganan pemerintah untuk memperketat pembatasan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Rusia melaporkan 1,028 kematian COVID dalam 24 jam, jumlah tertinggi sejak awal pandemi.
  • Jumlah kematian terbesar dilaporkan di dua kota terbesar di negara itu, Moskow dan St. Petersburg.
  • Ada juga peningkatan pesat dalam jumlah tes positif untuk virus, dengan 34,073 orang dipastikan telah terinfeksi selama periode yang sama.

Pekerja Rusia diperintahkan untuk tidak bekerja selama seminggu mulai akhir bulan ini di tengah melonjaknya jumlah infeksi dan kematian COVID-19 baru.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyetujui rencana pemerintah untuk memerintahkan pekerja di seluruh negeri libur seminggu, dalam upaya untuk menghentikan lonjakan tajam dalam jumlah kematian akibat virus corona.

Gugus tugas pemerintah Rusia pada hari Rabu melaporkan 1,028 kematian COVID selama 24 jam sebelumnya, jumlah tertinggi sejak awal pandemi. Itu membawa Rusia's total kematian menjadi 226,353, yang sejauh ini tertinggi di Eropa.

Pada pertemuan pejabat pemerintah pada hari Rabu, Putin memberikan lampu hijau untuk persiapan untuk memperpanjang hari libur nasional yang direncanakan dua hari dan membuat banyak karyawan di rumah, dengan gaji, selama seminggu penuh.

Berdasarkan rencana tersebut, kantor akan ditutup secara nasional antara 30 Oktober dan 7 November, tetapi Putin menambahkan bahwa di beberapa daerah di mana situasinya paling mengancam, periode tidak bekerja dapat dimulai pada hari Sabtu dan diperpanjang setelah 7 November.

Menurut Putin, sekarang penting bahwa Rusia “Memutus rantai penyebaran virus… Tugas utama kita sekarang adalah melindungi kehidupan warga dan, sejauh mungkin, meminimalkan penyebaran infeksi COVID-19.”

Rencana tersebut juga mengusulkan untuk memindahkan semua karyawan yang tidak divaksinasi yang berusia lebih dari 60 tahun ke pengaturan kerja jarak jauh untuk bulan depan, dan menawarkan staf dua hari terpisah untuk pergi dan divaksinasi terhadap COVID-19. 

RusiaAngka kematian harian COVID-19 telah melonjak selama berminggu-minggu dan mencapai 1,000 untuk pertama kalinya selama akhir pekan di tengah tingkat vaksinasi yang lamban, sikap publik yang lemah untuk mengambil tindakan pencegahan dan keengganan pemerintah untuk memperketat pembatasan.

Sekitar 45 juta orang Rusia, atau 32 persen dari hampir 146 juta penduduk negara itu, telah divaksinasi lengkap.

Di beberapa daerah, meningkatnya infeksi memaksa pihak berwenang untuk menangguhkan bantuan medis kepada penduduk karena fasilitas kesehatan terpaksa fokus merawat pasien virus corona.

In Moskow, bagaimanapun, kehidupan terus berjalan seperti biasa, dengan restoran dan bioskop penuh dengan orang-orang, kerumunan orang yang berkerumun di klub malam dan bar karaoke dan komuter secara luas mengabaikan mandat masker pada transportasi umum, bahkan ketika unit perawatan intensif telah terisi dalam beberapa minggu terakhir.

Sebelumnya pada hari Rabu, para pejabat Rusia mengumumkan bahwa negara itu telah mencatat jumlah kematian terkait virus corona tertinggi sejak awal pandemi tahun lalu dan bahwa jumlah kematian terbesar dilaporkan di dua kota terbesar di negara itu, Moskow dan St. Petersburg.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar