24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Breaking Travel News Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Southwest Airlines tidak akan memecat karyawannya yang menunggu pengecualian vaksin

Southwest Airlines tidak akan memecat karyawannya yang menunggu pengecualian vaksin.
Southwest Airlines tidak akan memecat karyawannya yang menunggu pengecualian vaksin.
Ditulis oleh Harry Johnson

Sebagai kontraktor federal, Southwest Airlines sebelumnya telah merencanakan untuk menempatkan semua karyawan yang tidak divaksinasi yang belum menerima pengecualian medis atau agama pada tanggal 8 Desember untuk cuti yang tidak dibayar.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Memo tersebut meyakinkan pekerja bahwa mereka dapat terus bekerja jika pengecualian mereka belum disetujui.
  • Alih-alih cuti yang tidak dibayar, karyawan Southwest yang menunggu penilaian akan terus menerima gaji.
  • Jika pengecualian mereka ditolak, staf dapat mengajukan permohonan kembali jika mereka memiliki informasi atau keadaan baru.

Karyawan Southwest Airlines tidak lagi dipaksa untuk mengambil cuti yang tidak dibayar saat mengajukan pengecualian untuk mandat vaksinasi COVID-19.

Setelah seminggu protes, penolakan dan pembatalan penerbangan, maskapai ini telah mengubah arah mandat vaksin pekerjanya.

Southwest Airlines tidak akan lagi memaksa karyawan yang menunggu keputusan tentang pengecualian agama atau medis untuk perintah vaksin wajib untuk mengambil cuti yang tidak dibayar sampai kasus mereka diputuskan, menurut memo yang diperoleh oleh layanan berita hari ini.

Southwest telah mengkonfirmasi keaslian memo itu, yang memberi karyawan waktu hingga 24 November untuk mendapatkan vaksinasi atau mengajukan pengecualian.

Alih-alih cuti yang tidak dibayar, karyawan yang menunggu keputusan atas pengecualian mereka akan terus menerima gaji dan bahkan dapat terus bekerja “sebagai [Barat Daya] berkoordinasi dengan mereka untuk memenuhi persyaratan (vaksin atau akomodasi yang valid),” catatan itu menjelaskan.

Ditulis oleh wakil presiden senior operasi dan perhotelan Steve Goldberg dan wakil presiden dan chief people officer Julie Weber, itu meyakinkan pekerja bahwa mereka dapat terus bekerja jika pengecualian mereka belum disetujui selama mereka mengikuti aturan masker dan jarak sosial, dan berjanji bahwa staf dapat mengajukan permohonan kembali jika pengecualian mereka ditolak jika mereka memiliki “informasi atau keadaan baru yang [mereka] ingin pertimbangkan oleh Perusahaan.”

Rilis memo itu muncul setelah berhari-hari protes di luar markas Southwest Dallas dan desas-desus tentang sakit di antara pengontrol lalu lintas udara dan karyawan lainnya. Southwest terpaksa membatalkan ribuan penerbangan minggu lalu - lebih dari 1,000 pada hari Minggu saja - meskipun menolak untuk mengakui apa yang ada di balik pembatalan, dalam banyak kasus menyalahkan cuaca meskipun langit cerah dan cerah. Bandara digemparkan dengan penumpang yang marah ketika calon pelancong tiba untuk menemukan penerbangan mereka dibatalkan secara misterius.

Sebagai kontraktor federal, Southwest Airlines sebelumnya telah merencanakan untuk menempatkan semua karyawan yang tidak divaksinasi yang belum menerima pengecualian medis atau agama pada tanggal 8 Desember untuk cuti yang tidak dibayar.

Tidak seperti operator yang lebih kecil, di bawah mandat presiden, ia tidak memiliki opsi untuk mengizinkan karyawan tunduk pada pengujian mingguan. Sampai minggu lalu, 56,000 karyawan Southwest belum mengambil gambar.

Pesaing Southwest United Airlines mengadopsi mandat vaksinnya sendiri pada bulan Agustus, bahkan sebelum Biden mengumumkan aturan federal, dan juga mengancam yang tidak patuh dengan cuti yang tidak dibayar. Namun, seorang hakim federal di Fort Worth untuk sementara waktu melarang maskapai itu melanjutkan dengan hukuman. Sekitar 90% staf perusahaan dilaporkan telah divaksinasi.

Awal bulan ini, sesama operator AS penerbangan Amerika, Alaska Airlines, dan JetBlue juga mengadopsi mandat vaksinasi federal, karena mereka dianggap sebagai kontraktor federal dan dengan demikian tidak memenuhi syarat untuk memilih keluar dari jab.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar