24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Terbaru Jamaika Berita Berita Terbaru Arab Saudi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat WTN

Kesetaraan Akses Vaksin dengan Penanggung Jawab Pahlawan Pariwisata Dunia

Menteri Pariwisata Saudi baru saja mempekerjakan Wanita Paling Kuat di bidang Pariwisata, Gloria Guevara
gloriasaudi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Ketimpangan akses terhadap vaksin COVID-19 dapat menghambat pembangunan ekonomi di semua sektor. Arab Saudi dan Pemimpin Pariwisata Dunia memahami hal ini. FII akan datang minggu depan, dan mata dunia tertuju pada Riyadh.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Inisiatif Investasi Masa Depan (FII) akan segera bertemu di Riyadh. Pariwisata kali ini akan memiliki andil besar dalam pembahasan para pemimpin pariwisata global.
  • The Jaringan Pariwisata Dunia Inisiatif Kesehatan Tanpa Batas mengingatkan Arab Saudi dan delegasinya dari seluruh dunia bahwa pariwisata tidak akan berfungsi sampai kita semua aman.
  • Akses ke vaksin tidak sama di dunia. Sementara beberapa negara kaya memiliki terlalu banyak vaksin, negara-negara yang kurang beruntung sangat ingin memvaksinasi warganya. Kemakmuran bagi banyak orang terletak pada perjalanan dan pariwisata.

Pada 17 Oktober, di Amerika Serikat, 65% populasi telah menerima setidaknya 1 suntikan vaksinasi COVID-19, beberapa sekarang menerima suntikan booster ke-3.

30% orang Amerika menolak untuk divaksinasi. Pemerintah menawarkan insentif bagi mereka yang mematuhi "rekomendasi" vaksinasi dan pada saat yang sama mengancam mereka yang tidak mematuhi hukuman, seperti kehilangan pekerjaan atau mengakses restoran.

Di Singapura, tingkat vaksinasi adalah 80%, di Cina 76%, di Jepang 76%, Jerman 68% dengan populasi yang menolak, Arab Saudi 68%, UEA 95%, Israel 71%, dan India 50%, dengan dunia rata-rata sekarang di 48%.

Sekarang situasinya menjadi sulit. Rusia hanya memiliki 35% populasi yang divaksinasi, Bahama 34%, Afrika Selatan 23%, Jamaika 19% dan rata-rata di Afrika hanya 7.7%.

Dewan Pariwisata Afrika, di bawah kepemimpinan Ketua Cuthbert Ncube, bergabung dengan inisiatif WTN tentang Kesehatan Tanpa Batas sejak saat pertama. Begitu pula dengan Dr. Taleb Rifai, mantan Sekjen UNWTO.

Menteri Pariwisata Kenya Najib Balala adalah salah satu pemimpin Afrika pertama yang mendukung inisiatif Kesehatan Tanpa Batas oleh WTN. Dia sekarang menjadi menteri Afrika pertama yang menanggapi desakan Presiden AS Biden untuk melonggarkan paten untuk vaksin COVID-19.

Tidak ada penolakan di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang rendah; ada keputusasaan untuk mendapatkan dosis yang cukup untuk benar-benar memberikan vaksin kepada orang-orang. Ada kekurangan sumber daya keuangan yang mengalihkan vaksin secara dominan ke negara-negara kaya.

Para pemimpin pariwisata dengan pola pikir global, termasuk Menteri Pariwisata Bartlett dari Jamaika, telah berperan penting dalam mengakui status dan peran Arab Saudi sebagai pemain kunci global.

Dengan FII mendatang di Riyadh, dan 1,000 pemimpin pariwisata di pesawat sekarang untuk pergi ke Arab Saudi dan hadir, Menteri Bartlett yang blak-blakan mungkin memainkan peran yang sangat istimewa sebagai pemimpin global di Riyadh minggu depan. Kesetaraan vaksin mungkin menjadi pertimbangan utama, mengingat Pariwisata Jamaika sangat terpengaruh.

Jaringan Pariwisata Dunia, di bawah kepemimpinan Pendiri Juergen Steinmetz, mengakui hal ini dalam diskusi globalnya pada tahap awal dan memulai inisiatif Kesehatan Tanpa Batas awal tahun ini untuk mengingatkan dunia bahwa tidak ada yang akan aman dari COVID sampai semua orang aman.

Beberapa kemajuan telah dibuat tetapi sayangnya pada tahap pandemi ini, ketidaksetaraan vaksin tetap ada, bahkan dengan lebih dari 6 miliar dosis vaksin didistribusikan di seluruh dunia. Sebagian besar di negara-negara berpenghasilan tinggi sedangkan negara-negara termiskin memiliki kurang dari satu persen dari populasi mereka divaksinasi.

Menteri Pariwisata Jamaika, Hon. Edmund Bartlett, yang juga mendapatkan gelar a Pahlawan Pariwisata Global, mengetahui ini dan mengingatkan eTurboNews bahwa ketidaksetaraan vaksin dapat menghambat pemulihan global.

Dalam pertemuan Komite Pariwisata (CITUR), Bartlett telah menginformasikan strategi dan upaya pemerintah Jamaika untuk mengurangi dampak negatif pandemi pada sektor pariwisata.

Ketika dunia Pariwisata menelepon 911, Kerajaan Arab Saudi telah hadir untuk merespon dan membantu. Miliaran dolar telah dialokasikan untuk diinvestasikan di sektor ini, tidak hanya di KSA tetapi di seluruh dunia. Menteri Pariwisata Saudi, Yang Mulia Mr Ahmed Aqeel Al-Khateeb, mempekerjakan mantan CEO WTTC dan Menteri Pariwisata untuk Meksiko, Gloria Guevara, sebagai penasihat utamanya. Gloria memahami geopolitik dan sangat akrab dengan situasi di ekonomi yang bergantung pada pariwisata, seperti Karibia.

Arab Saudi mungkin masih mencoba membawa markas UNWTO dari Madrid ke Riyadh. Usulan seperti itu kepada Majelis Umum UNWTO di Maroko masih bisa diajukan. Setidaknya, Arab Saudi telah menjangkau Spanyol, negara tuan rumah UNWTO saat ini, sehingga mereka dapat bekerja sama dan membawa kepemimpinan kembali ke Organisasi Pariwisata Dunia yang lumpuh.

Future Investment Institute yang akan datang sedang bersiap-siap untuk bertemu di Riyadh minggu depan. Kementerian Pariwisata Saudi mengundang ratusan pemimpin pariwisata untuk menjadi bagian dari pertemuan ini.

Ketimpangan dalam vaksinasi global sebenarnya berbahaya bagi pembukaan kembali kemajuan sektor ini, bagi pengembangan lapangan kerja, dan bagi kemakmuran.

Wisatawan yang divaksinasi kemungkinan besar akan memilih tujuan di mana staf hotel dan pekerja pariwisata lainnya juga divaksinasi. Hal yang sama berlaku sebaliknya. Staf hotel ingin memastikan mereka aman dan divaksinasi. Mereka tidak mau berinteraksi dengan pengunjung asing jika tidak divaksinasi.

Jika karena alasan keuangan suatu negara tidak memiliki sumber daya dan akses ke vaksin, ini adalah situasi komunitas pariwisata global dapat bersatu dan saling membantu. Arab Saudi dapat memainkan perannya sebagai pemimpin global yang baru dibentuk dengan pola pikir yang terbuka dan segar, untuk memfasilitasi dan memperluas pembiayaan untuk inisiatif semacam itu. Arab Saudi tentu akan muncul sebagai pahlawan dunia jika berhasil.

Investasi pada akses yang sama ke vaksin tentu akan memiliki potensi pengembalian besar bagi Arab Saudi dalam jangka menengah.

Oleh karena itu, pertemuan FII menjadi semakin penting dari hari ke hari.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar