Berita Terkini Hawaii Berita keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Amerika Serikat

COVID membunuh Ekundo! Aloha ke Singa Afrika di Waikiki

Ekundo, Singa Hawaii
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

COVID menewaskan hampir 5 juta orang sejak menjadi pandemi pada awal 2020.
Yang sering dilupakan adalah banyaknya hewan yang mati karena COVID. Salah satunya adalah Ekundo, singa Afrika yang tinggal di Kebun Binatang Honolulu di Waikiki, dan juga menjadi favorit bagi pengunjung selama bertahun-tahun untuk ditonton.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Walikota Honolulu Rick Blangiardi mengumumkan kematian seekor singa jantan berusia 13 tahun.
  • Singa itu mati dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya pada hari Senin pukul Kebun Binatang Honolulu di Waikiki
  • Baik Ekundu dan singa betina berusia 12 tahun, Moxy, pertama kali menunjukkan tanda-tanda penyakit saluran pernapasan atas dengan beberapa batuk pada Senin, 4 Oktober 2021.

Sampel segera dikumpulkan dari kedua singa untuk menguji SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19 pada manusia.

Ekundu, yang telah dirawat karena epilepsi selama lebih dari lima tahun, mulai sakit hingga tidak bisa makan lagi. Begitu dia tidak bisa lagi menerima obat pendukungnya dalam makanan, tim dokter hewan dan perawatan hewan memutuskan untuk membiusnya untuk memberikan perawatan seperti antibiotik, terapi cairan, dan obat lain untuk membantunya merasa lebih baik. Pada saat yang sama, sampel yang lebih spesifik dapat dikumpulkan untuk pengujian lebih lanjut dari kemungkinan penyebab lain dari penyakit pernapasannya. Gejala pernapasan bagian atas Ekundu sembuh sebagai respons terhadap pengobatan, tetapi ia mulai menunjukkan tanda-tanda penyakit pernapasan bagian bawah dengan lebih banyak kesulitan bernapas selama beberapa hari berikutnya. Meskipun pemantauan sepanjang waktu dan perawatan lanjutan, Ekundu meninggal satu minggu setelah tanda-tandanya pertama kali muncul.

Karena pengujian dilakukan di laboratorium daratan, hasil yang menunjukkan kedua singa itu positif SARS-CoV-2 baru diterima setelah Ekundu meninggal. Untuk mengantisipasi hubungan COVID, staf perawatan hewan melembagakan protokol perawatan dan biohazard yang konsisten dengan apa yang telah diterapkan oleh kebun binatang terakreditasi AZA lainnya dalam menanggapi wabah SARS-CoV-2 di seluruh negeri. Dokter hewan kebun binatang Jill Yoshicedo berbagi bahwa “sementara sebagian besar infeksi SARS-CoV-2 pada kucing besar non-domestik adalah penyakit ringan yang merespon dengan baik terhadap perawatan suportif, sayangnya, Ekundu adalah salah satu kasus baru di mana COVID tampaknya terkait dengan penyakit parah. pneumonia dan hilangnya nyawa secara tragis pada spesies ini.”

The kebun binatang saat ini sedang menunggu tes konfirmasi untuk SARS-CoV-2 serta hasil patologi yang akan membantu menentukan sejauh mana peran infeksi virus dalam kematiannya. Sementara gejala Moxy tampaknya cepat berkurang, staf secara hati-hati memantau dan terus memberikan perawatan dan pengobatan suportif. Kondisi Moxy tampaknya saat ini stabil dan di jalur untuk pemulihan penuh.

Sumber infeksi singa masih belum diketahui. Semua staf yang berhubungan dekat dengan singa sebelumnya telah divaksinasi dan mematuhi kebijakan vaksinasi karyawan Kota. Mereka juga diuji untuk COVID-19 dan dinyatakan negatif. Staf kebun binatang terus mempraktikkan protokol biohazard yang ketat untuk mencegah penyebaran virus ke area hewan lain. 

Direktur Kebun Binatang Santos mencatat, “Saya memuji staf dokter hewan dan penjaga kami atas upaya dan perhatian mereka yang tak kenal lelah untuk Ekundu. Sebagai satu-satunya singa jantan di Kebun Binatang Honolulu, Ekundu sangat dicintai dan menjadi ikon. Kebun binatang ohana sangat sedih dengan kematiannya, dan bekerja sama untuk tetap fokus pada kesehatan dan kesejahteraan Moxy, dan perawatan untuk sisa hewan kami di kebun binatang.” Santos lebih lanjut menyatakan, “Karena hewan dapat tertular COVID-19 dari manusia, staf kami diingatkan untuk terus dan konsisten bekerja dengan aman dan mengikuti protokol untuk menjaga hewan kami tetap aman. Kami juga ingin mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan semua tamu yang mengunjungi kebun binatang untuk memakai masker di area hewan yang teridentifikasi berisiko zoonosis yang meliputi primata, kucing, anjing, dan kuku.”

Ekundu lahir pada tanggal 2 November 2007, dan datang ke Kebun Binatang Honolulu pada tahun 2010. Bersama pasangannya, Moxy, mereka memelihara tiga anak singa yang telah dipindahkan ke kebun binatang lain sebagai bagian dari Spesies Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium (AZA). Rencana Kelangsungan Hidup. Singa Afrika biasanya hidup hingga 15-25 tahun di penangkaran. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar