24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Afganistan Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Berita Terbaru Pakistan Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Pakistan Airlines menghentikan penerbangan Kabul setelah Taliban memerintahkan pemotongan harga

Pakistan Airlines menghentikan penerbangan Kabul setelah Taliban memerintahkan pemotongan harga
Pakistan Airlines menghentikan penerbangan Kabul setelah Taliban memerintahkan pemotongan harga.
Ditulis oleh Harry Johnson

Dengan sebagian besar maskapai penerbangan dunia tidak lagi terbang ke Afghanistan, tiket penerbangan ke ibukota Pakistan, Islamabad, telah terjual sebanyak $2,500 di PIA, menurut agen perjalanan di Kabul, dibandingkan dengan $120-$150 sebelumnya.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pemerintah Taliban memerintahkan Pakistan International Airlines (PIA) untuk memangkas harga tiket pesawatnya.
  • Pakistan International Airlines (PIA) adalah satu-satunya maskapai internasional yang terbang secara teratur keluar dari ibu kota Afghanistan.
  • Rute akan tetap ditangguhkan sampai "situasi menjadi kondusif," menurut Pakistan International Airlines (PIA).

Menurut Pakistan International Airlines (PIA), pemerintah Taliban Afghanistan memerintahkan maskapai itu, satu-satunya maskapai internasional yang terbang secara teratur masuk dan keluar dari Bandara Internasional Kabul, untuk memotong harga tiket pesawat ke tingkat sebelum jatuhnya pemerintah Afghanistan yang didukung Barat pada Agustus. .

Sebagai tanggapan, Pakistan International Airlines telah menangguhkan semua penerbangannya ke ibu kota Afghanistan, menyebut campur tangan otoritas Taliban sebagai "tangan berat".

"Penerbangan kami sering menghadapi penundaan yang tidak semestinya karena sikap tidak profesional dari otoritas penerbangan Kabul," kata Abdullah Hafeez Khan, juru bicara PIA.

Menurut PIA, para pejabat Taliban sering "menghina" dan pada satu kesempatan "menganiaya secara fisik" seorang anggota staf.

Rute Kabul akan tetap ditangguhkan sampai "situasi menjadi kondusif," tambah pejabat maskapai.

Sebelumnya, Taliban menginformasikan kepada Pakistan International Airlines dan maskapai Afghanistan Kam Air bahwa operasi Afghanistan mereka akan ditangguhkan kecuali mereka setuju untuk memotong harga yang telah melonjak di luar jangkauan sebagian besar orang Afghanistan sejak pengambilalihan Taliban.

Dengan sebagian besar maskapai penerbangan dunia tidak lagi terbang ke Afghanistan, tiket penerbangan ke ibukota Pakistan, Islamabad, telah terjual sebanyak $2,500 di PIA, menurut agen perjalanan di Kabul, dibandingkan dengan $120-$150 sebelumnya.

Kementerian transportasi Afghanistan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa harga pada rute harus "disesuaikan dengan kondisi tiket sebelum kemenangan Imarah Islam" atau penerbangan akan dihentikan.

Penerbangan antara Afghanistan dan Pakistan telah sangat dibatasi sejak bandara Kabul dibuka kembali bulan lalu setelah evakuasi kacau lebih dari 100,000 orang Barat dan warga Afghanistan yang rentan setelah Taliban mengambil alih Afghanistan.

Dengan meningkatnya krisis ekonomi menambah kekhawatiran tentang masa depan Afghanistan di bawah Taliban, ada permintaan besar untuk penerbangan keluar, diperburuk oleh masalah berulang di perbatasan darat ke Pakistan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar