24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Industri Perhotelan Berita Tanggung jawab Berita Keberlanjutan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Bekerja Sama Pariwisata Berkelanjutan Dengan Energi Terbarukan

Pariwisata Berkelanjutan dan Energi Terbarukan
Ditulis oleh Max Haberstroh

Menghubungkan industri yang berpikiran sama, untuk menciptakan klaster yang sinergis bukanlah hal baru. Petunjuknya adalah untuk mengaitkan Energi Terbarukan sebagai fitur yang melekat pada proposisi 'keberlanjutan' Perjalanan & Pariwisata … (“tidak ada Pariwisata Berkelanjutan tanpa Energi Terbarukan”), dan untuk mempromosikan silang dan 'secara sistematis' mengembangkan dan menerapkan Pariwisata Berkelanjutan dan Energi Terbarukan dalam skala besar.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Lingkungan kita telah sangat ternoda, dan meningkatnya jumlah pengunjung sebelum Covid-19 telah menjadikan sorotan wisatawan sebagai hotspot Pariwisata.
  2. Jika kita menambahkan polusi dampak perubahan iklim termasuk pandemi, kita menyadari sedikit kurang dari sebuah peradaban di persimpangan jalan.
  3. Mengubah arus dari fosil menjadi Energi Terbarukan berarti memulai dari dasar 'rantai keberlanjutan'.

Bagaimanapun, Energi Terbarukan telah muncul dari berbagai upaya akar rumput lokal beberapa dekade yang lalu menjadi sumber energi 'hijau' yang penting dan tersebar luas saat ini.

Energi Terbarukan bersifat ekologis, otonom, dan tidak terbatas; tidak perlu berperang untuk itu. Keduanya Pariwisata Berkelanjutan dan Energi Terbarukan memiliki cita-cita yang sama. Dengan menggunakan dampak katalisnya, kedua industri saling melengkapi dan melengkapi.

Pendekatan kami terhadap keberlanjutan secara jelas tercermin dalam kondisi fisik dan penampilan luar diri kami dan lingkungan kami. Kesan tidak selalu menyenangkan: bangunan-bangunan yang membusuk, alun-alun yang kotor dan jalan yang bergelombang, sungai yang tercemar dan pemandangan yang dipenuhi dengan botol plastik dan sampah lainnya: ini adalah indikator yang menunjukkan ketidakpedulian banyak orang dan terlalu banyak komitmen yang meragukan dari pembuat keputusan.

Lingkungan kita telah sangat ternoda selama bertahun-tahun, dan meningkatnya jumlah pengunjung sebelum Covid-19 telah membuat kemacetan jalan raya dan sorotan wisatawan hotspot Pariwisata. Sementara sejak lama proposisi 'lanskap murni' telah menjadi cukup klise bagi para ahli untuk digunakan dan pengunjung untuk membeli, pencemaran lingkungan cukup mengkhawatirkan untuk dipahami: Karena entropi bukanlah kebalikan dari energi, namun ketiadaannya, demikian pula polusi bukanlah kebalikannya. kebersihan, tetapi ketiadaan.

Jika kita menambahkan polusi dampak perubahan iklim dan krisis sosial, ekonomi dan kesehatan masa kini lainnya, termasuk pandemi, kita menyadari sedikit kurang dari sebuah peradaban di persimpangan jalan, dihiasi dengan perdebatan yang sangat kontroversial dan lokasi konstruksi yang menantang. Pertanyaannya adalah, di mana untuk memulai?, kecuali jika bencana tak terduga mendikte tindakan segera?

Segala jenis pengambilan dilakukan oleh energi – tanpa energi yang ada hanyalah entropi, keadaan statis. Energi – sejauh ini terutama didorong oleh tenaga atom, kayu dan batu bara, atau didorong oleh minyak dan gas, sebenarnya tidak pernah membuat pusing negara-negara industri kita yang sangat maju. Kami terbiasa menganggap pasokan energi sebagai 'dari soket' seperti yang diberikan.

Namun, dengan sedikit keraguan: Sejak awal, energi atom menghadapi risiko radiasi dan masalah penyimpanan puing-puing nuklir. Tidak heran jika tenaga atom menjadi target paling favorit dari gerakan protes pencinta lingkungan, terutama karena jumlah kecelakaan pembangkit listrik tenaga nuklir terakumulasi, dengan Chernobyl mencapai puncaknya pada tahun 1986. Jelas: Meskipun energi atom bebas dari gas rumah kaca yang melelahkan, penggunaan damai adalah segalanya tapi tidak berbahaya.

Pada saat itu kita juga memahami bahwa energi fosil tidak hanya merugikan lingkungan alam dan iklim kita, tetapi juga terbatas ketersediaannya. Waktunya telah tiba untuk mencari sumber energi alternatif. Energi terbarukan seperti angin dan matahari menjadi agenda utama konferensi iklim, dan segera Energi Terbarukan mencapai lebih dari sepertiga dan lebih dari total konsumsi energi. Jalan itu tampak terbuka untuk masa depan energi bersih, seandainya tidak ada hambatan kecil dan besar yang harus diatasi, pertama-tama, perubahan cuaca dan masalah penyimpanan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Max Haberstroh

Tinggalkan Komentar