Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Pembangunan kembali Berita Terbaru Thailand Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Seluruh Thailand Sekarang Terbuka untuk Pengunjung Tanpa Karantina Mengumumkan PM

Tangkapan layar TV menunjukkan Perdana Menteri Thailand kemarin mengumumkan pembukaan negara tanpa karantina bagi pengunjung.

Dalam siaran televisi nasional, Perdana Menteri Thailand Jenderal Prayut Chan-o-cha mengumumkan, “Sekarang saatnya bagi kita untuk perlahan-lahan mempersiapkan diri untuk memulai kembali pariwisata internasional. Hari ini saya ingin mengumumkan satu langkah kecil tapi penting.”

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Pemerintah sebelumnya berencana untuk membuka hanya Bangkok dan beberapa provinsi.
  2. Pengumuman hari ini mengkonfirmasi seluruh negara akan dibuka kembali.
  3. Mulai 1 November, Thailand akan mulai menerima masuk tanpa jaminan melalui udara bagi mereka yang telah menyelesaikan vaksinasi mereka.

“Selama dua minggu ke depan, kami akan mulai secara bertahap mengizinkan orang untuk bepergian tanpa kondisi yang sulit. Inggris, Singapura dan Australia mulai melonggarkan kondisi perjalanan mereka ke luar negeri untuk warga negara mereka. Dengan kemajuan seperti ini, kita masih harus berhati-hati, tetapi kita harus maju dengan cepat. Karena itu saya telah menginstruksikan Kementerian Kesehatan Masyarakat mulai 1 November dan seterusnya, bahwa Thailand akan mulai menerima masuk tanpa jaminan ke Thailand bagi mereka yang telah menyelesaikan vaksinasi mereka dan memasuki Thailand melalui udara, ”kata PM. 

Pemerintah sebelumnya berencana untuk membuka hanya Bangkok dan beberapa provinsi. Pengumuman Senin menunjukkan bahwa pembukaan kembali akan mencakup semua bagian negara.

“Saat memasuki Thailand, semua orang harus menunjukkan bahwa mereka bebas dari COVID-19, dengan bukti hasil tes RT-PCR, yang diuji sebelum meninggalkan negara asal dan akan diuji kembali COVID-19 pada saat kedatangan. di Thailand. Setelah itu mereka dapat melakukan perjalanan dengan bebas ke berbagai daerah seperti orang Thailand pada umumnya.

“Awalnya, kami akan menerima pengunjung dari negara berisiko rendah. Agar bisa perjalanan ke Thailand 10 negara akan mencakup Inggris, Singapura, Jerman, Cina, dan Amerika Serikat.

“Tujuan kami, akan menambah jumlah negara lebih lanjut pada 1 Desember 2021, dan setelah itu, pada 1 Januari 2022,” kata PM.

Untuk pengunjung dari negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar negara berisiko rendah, mereka masih diterima tetapi mungkin menghadapi pembatasan yang lebih besar termasuk karantina.

Perdana Menteri melanjutkan dengan mengatakan: “Pada 1 Desember 2021, kami akan mempertimbangkan untuk mengizinkan minuman beralkohol dikonsumsi di restoran dan juga mengizinkan tempat rekreasi dan hiburan beroperasi terutama selama perayaan Tahun Baru.

“Saya tahu keputusan ini datang dengan beberapa risiko. Hampir dapat dipastikan bahwa kita akan melihat peningkatan sementara dalam kasus-kasus serius saat kita melonggarkan pembatasan ini.

“Saya tidak berpikir bahwa jutaan orang yang bergantung pada sektor ini mungkin mampu menanggung pukulan dahsyat dari periode liburan tahun baru kedua yang hilang.

“Tetapi jika ada kemunculan virus yang tidak terduga dalam beberapa bulan ke depan, Thailand akan bertindak sesuai.”

Sektor ini menyumbang 20% ​​dari PDB. Pendapatan dari wisatawan asing saja sekitar 15% dari PDB, dengan hampir 40 juta wisatawan dari luar negeri, terutama Cina.

Bank of Thailand memperkirakan hanya 200,000 kedatangan asing tahun ini meningkat menjadi 6 juta tahun depan.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Andrew J. Wood - eTN Thailand

Tinggalkan Komentar