Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru India Investasi Berita Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Helikopter di India: Lebih Baik untuk Infrastruktur dan Pariwisata

Helikopter di India

Kebijakan Helikopter 10 titik baru, "Sel Akselerator Helikopter," diumumkan dan ditetapkan oleh Kementerian Penerbangan Sipil India.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Helikopter memainkan peran penting dalam pembangunan ekonomi dan merupakan bagian penting dari ekosistem penerbangan sipil.
  2. Koridor helikopter akan didirikan di 10 kota dengan 82 rute, 6 khusus, untuk memulai.
  3. Helipad akan didirikan di sepanjang jalan tol untuk membantu evakuasi korban kecelakaan dengan 3 jalan tol diidentifikasi.

Mr Jyotiraditya Scindia, Menteri Penerbangan Sipil, hari ini mengatakan bahwa konsep helikopter bukanlah hal baru di India, tetapi perlu dikembangbiakkan dengan struktur yang memungkinkan industri bekerja sama dengan pemerintah untuk melayani masyarakat. Penetrasi helikopter di dalam negeri perlu menjadi prioritas, katanya. Dia menambahkan bahwa perlu disediakan lanskap yang memungkinkan operator untuk memberikan layanan mereka dalam semangat kebangsaan yang sejati, dan pemikiran harus diikuti dengan tindakan.

Menyambut KTT Helikopter FICCI ke-3 tahun 2021, “[email dilindungi]: Mempercepat Pertumbuhan Industri Helikopter India dan Meningkatkan Konektivitas Udara, ” Tuan Scindia mengumumkan Kebijakan Helikopter 10 langkah yang baru. Menguraikan kebijakan tersebut, Bapak Scindia mencatat bahwa Sel Akselerator Helikopter khusus telah dibentuk oleh Kementerian Penerbangan Sipil yang akan melihat semua masalah industri di sektor ini.

Selanjutnya, Menteri mengumumkan bahwa sebagai bagian dari kebijakan ini, semua biaya pendaratan akan dibatalkan dan deposit parkir akan dikembalikan. “Kami akan menjadi sumber daya yang dapat Anda gunakan untuk memfasilitasi pertumbuhan Anda. Langkah ketiga dari kebijakan akan memastikan bahwa pejabat AAI dan ATC menjangkau industri sehingga kami dapat memastikan bahwa pelatihan yang memadai diberikan kepada semua individu tentang masalah helikopter, ”katanya.

Untuk kemudahan berusaha, Menteri menginformasikan bahwa telah dibentuk kelompok penasihat di helikopter. “Poin masalah industri akan dibahas di tingkat sekretaris atau saya. Masalah aturan dan peraturan yang ketinggalan zaman akan diurus, ”katanya.

Mr Scindia menambahkan bahwa 4 Heli Hubs dan Unit Pelatihan akan didirikan di Mumbai, Guwahati, Delhi, dan Bangalore. Dia juga mengatakan Koridor Helikopter akan didirikan di 10 kota dengan 82 rute. Kementerian saat ini akan memulai operasi pada 6 rute khusus untuk memulai. Rute utama yang diidentifikasi adalah Juhu-Pune, Pune-Juhu, Arena Balap Mahalaxmi – Pune, Arena Balap Pune – Mahalaxmi, Gandhinagar – Ahmedabad, dan Ahmedabad – Gandhinagar.

Bapak Scindia juga menyebutkan bahwa Helipad akan didirikan di sepanjang jalan bebas hambatan yang teridentifikasi sehingga evakuasi korban kecelakaan dapat segera dilakukan. “The Delhi-Bombay Expressway, Ambala-Kotputli Expressway, dan Amritsar – Bathinda – Jamnagar Expressway akan menjadi bagian dari HEMS (Helicopter Emergency Services) kami,” tambah Menteri.

Heli-Disha, buklet tentang Materi Pedoman Administrasi Operasi Helikopter Sipil, yang dirilis pada acara tersebut, akan diberikan kepada setiap kolektor di setiap distrik di negara ini, Menteri mengumumkan. Ini akan memastikan kesadaran diciptakan di pemerintah kabupaten, tambahnya.

Portal Heli Seva terpusat juga diresmikan pada acara tersebut sebagai bagian dari Kebijakan Helikopter yang baru. Peta jalan Heli Emergency Medical Services (HEMS) juga dirilis pada acara tersebut.

Jenderal (Dr.) VK Singh (Purn), Menteri Negara, Kementerian Penerbangan Sipil, dan Menteri Negara, Kementerian Jalan, Transportasi dan Jalan Raya, Pemerintah India, mengatakan bahwa helikopter memiliki kegunaannya sendiri. Namun, pemeliharaan dan pemeliharaannya mahal dan karenanya telah digunakan lebih sedikit untuk lalu lintas penumpang. “Kami berharap bahwa kami akan dapat mengurangi biaya dan membuatnya layak secara ekonomi. Ini adalah sektor yang membutuhkan dorongan dan perlu langkah yang lebih besar dalam hal apa yang dapat digunakan untuk itu, ”tambahnya.

Pushkar Singh Dhami, Ketua Menteri, Pemerintah Uttarakhand, mengatakan bahwa Uttarakhand bergantung pada pariwisata untuk ekonominya, yang membutuhkan konektivitas terbaik. “Kami melihat helikopter untuk menghubungkan orang. Kami mencoba menjadikan helikopter sebagai kendaraan rakyat dan bertujuan untuk memberikan layanan terbaik dalam hal helikopter,” katanya.

Satpal Singh Mahara, Menteri Pariwisata, Irigasi, Kebudayaan, dan Ketua, Badan Pengembangan Pariwisata Uttarakhand, mengatakan bahwa dalam upaya untuk meningkatkan konektivitas, pemerintah berupaya agar pesawat amfibi mendarat di Nanak Sagar. “Ini akan membantu dalam membangun konektivitas. Negara bertujuan untuk menjadi penyedia layanan. “Kami juga meminta Bandara Internasional dibangun di Haridwar,” katanya.

Usha Padhee, Sekretaris Bersama, Kementerian Penerbangan Sipil, Pemerintah India, Helikopter, menyebutkan sejumlah inisiatif yang diambil oleh Kementerian Penerbangan Sipil. “Sel Akselerator Helikopter akan menyediakan platform bagi semua mitra industri untuk bekerja bersama dan bekerja sama dengan pemerintah. Berbicara tentang Heli Sewa, Ms. Padhee mengatakan bahwa situs ini akan menjadi game changer karena mereka terus menggunakannya dan memperkaya kontennya. “Situs ini atas permintaan operator, dan kami berharap izin untuk helikopter bisa segera dilakukan,” tambahnya.

Mr Dilip Jawalkar, CEO, Uttarakhand Tourism Development Board, mengatakan bahwa peran helikopter sangat penting terutama di daerah terpencil dan berbukit seperti Uttarakhand. Taksi heli menambah dimensi inklusivitas, khususnya bagi warga lanjut usia, anak-anak dan difabel. Helikopter menawarkan mode konektivitas tercepat ke daerah terpencil dan tidak dapat diakses dan memainkan peran utama dalam manajemen bencana dan operasi penyelamatan di negara bagian.

Mr Sanjeev Kumar, Ketua, Otoritas Bandara India, mengatakan bahwa helikopter memainkan peran penting dalam pengembangan ekonomi dan merupakan bagian penting dari penerbangan sipil ekosistem.

Dr RK Tyagi, Ketua, FICCI General Aviation Taskforce, dan Mantan Ketua, Hindustan Aeronautics Limited (HAL), dan Pawan Hans Helicopters Limited (PHHL), mengatakan India saat ini memiliki kekuatan armada 236 helikopter yang terbagi di antara 73 operator. “Ini adalah industri yang sangat terfragmentasi dengan hanya 3 operator yang memiliki lebih dari 10 helikopter. India harus memiliki lebih dari 5,000 helikopter dengan jumlah yang baik yang didedikasikan untuk layanan medis darurat, dan hukum dan ketertiban, ”katanya.

Remi Maillard, Ketua, Komite Penerbangan Sipil FICCI, dan Presiden dan MD, Airbus India, mengatakan bahwa topografi dan penyebaran populasi India menjadikannya negara helikopter yang ideal. “Helikopter adalah segmen yang berkembang dengan baik di banyak ekonomi dunia, namun pasar helikopter sebenarnya berkurang di India. Helikopter masih dianggap sebagai mainan mewah orang kaya. Pemerintah dan industri perlu mengubah persepsi tentang helikopter – untuk mendeglamorisasi helikopter menjadi pemosisian yang lebih dapat diterima,” katanya.

Mr Dilip Chenoy, Sekretaris Jenderal, FICCI, mengatakan industri penerbangan sipil di India telah muncul sebagai salah satu industri dengan pertumbuhan tercepat di negara ini. “Helikopter dapat memainkan peran penting dalam pengembangan ekonomi, dan pentingnya helikopter berlipat ganda karena karakteristik pengoperasian pesawat rota serta sifat penanganan di bawah kondisi kecepatan udara rendah,” tambahnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Anil Mathur - eTN India

Tinggalkan Komentar