Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kejahatan Industri Perhotelan Berita Berita Terbaru Thailand Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan

Dari Hot Spot Super Menyenangkan hingga Tembok Keamanan dan Patroli

Walking Street di Pattaya - gambar milik Pattaya Mail
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Suasana menakutkan dan kosong di jalan paling terkenal di Pattaya hanya terganggu oleh tiga unit toko yang masih buka: satu-satunya toko Family Mart dan apotek kecil yang tampaknya melayani beberapa penduduk setempat yang masih berada di lokasi, dan toko pakaian Jepang yang menunggu. dengan sabar untuk waktu yang baik untuk bergulir.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Bulan lalu, klub malam Nashaa menjadi korban kebakaran dan kini tersembunyi di balik pagar besi yang sangat tinggi.
  2. Untuk alasan keamanan, banyak bangunan lain di area tersebut ditutupi dengan lembaran logam yang sama di Walking Street yang terkenal.
  3. Penjaga keamanan telah tiga kali lipat sejak insiden itu meskipun tidak ada pelanggan hari ini.

The korban kebakaran bulan lalu, Klub malam Nashaa di Pattaya, Thailand, sekarang dilindungi oleh pagar keamanan yang sangat tinggi dengan pintu masuk yang mungil. Transformasi dramatis Walking Street telah berubah dari tempat yang sangat menyenangkan menjadi kota hantu, dengan banyak bangunan lain ditutupi dengan lembaran logam yang sama untuk alasan keamanan.

Di area satu kilometer, jumlah penjaga keamanan yang disewa secara pribadi meningkat tiga kali lipat. Bekas bar telah memotong biaya perlindungannya dengan menggunakan anjing yang dirantai yang marah sebagai gantinya yang menambahkan ancaman gonggongannya sendiri ke pemberitahuan dua bahasa yang memerintahkan orang yang lewat untuk tidak masuk dalam keadaan apa pun. Saat tidak mengancam orang, ironisnya anjing itu bersandar di tikar yang bertuliskan "Selamat datang."

Courtesy of Pattaya Mail

Seorang penjaga keamanan terdekat, Tuan Katee berkata, “Kebakaran Nashaa telah membuat semua orang gugup. Meskipun tidak ada pelanggan akhir-akhir ini, masih ada banyak uang yang terikat di gedung-gedung tua ini.” Dia pikir pemilik dan penyewa sedang menunggu untuk dilunasi dalam persiapan untuk pembongkaran grosir.

Tidak semua orang setuju. Beberapa pejuang keyboard lokal membayangkan itu hanya masalah waktu sebelum bisnis seperti biasa kembali pasca pandemi dan saat-saat indah bergulir lagi. Mereka harus berjalan-jalan di sana sebelum menjadi terlalu percaya diri. Balai Kota, pada bagiannya, tentu saja mendukung perubahan besar yang akan datang. Tidak ada izin untuk menjalankan bisnis terkait alkohol yang akan dikeluarkan untuk tahun 2022, sementara bangunan di sisi laut yang menjorok ke air telah dijadwalkan untuk dibongkar. Perusahaan listrik provinsi dengan susah payah mengubur kabel overhead di Walking Street, tetapi ide umumnya adalah mempersiapkan area rekreasi dan bisnis berjalan-jalan daripada tempat perlindungan bagi penari tiang krom.

Koridor Ekonomi Timur, konsorsium kaya perusahaan-perusahaan besar Thailand dan asing, adalah faktor penentu. EEC telah mendanai beberapa proyek lokal – jaringan jalan raya, perbaikan pelabuhan Bali Hai, renovasi pantai Jomtien dan Pattaya, dan kereta api berkecepatan tinggi yang menghubungkan daerah tersebut dengan Bangkok – dan sedikit yang meragukan bahwa itu akan segera bergerak di Walking Street. Ketika buldoser akhirnya bergerak, jalan yang sangat berbeda akan muncul dari abu.

Bagaimanapun, pagar baja yang digembok dan kawat berduri yang diperkuat tidak akan dilewatkan oleh siapa pun. Satu-satunya pengunjung ke klub sekarang adalah truk pembuangan sampah.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi pemimpin redaksi untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan memperhatikan detail.
Dia juga bertanggung jawab atas semua konten premium dan siaran pers.

Tinggalkan Komentar