Airlines Bandara Berita Asosiasi Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Kenaikan biaya bandara yang keterlaluan akan menghambat pemulihan perjalanan udara

Kenaikan biaya bandara yang keterlaluan akan menghambat pemulihan perjalanan udara
Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA
Ditulis oleh Harry Johnson

Biaya infrastruktur yang meningkat $2.3 miliar selama krisis sungguh keterlaluan, kata IATA.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Rencana kenaikan tarif oleh bandar udara dan penyedia layanan navigasi udara (ANSP) akan merusak konektivitas internasional. 
  • Peningkatan biaya bandara dan ANSP yang dikonfirmasi telah mencapai $2.3 miliar.
  • Secara kolektif, ANSP dari 29 negara bagian Eurocontrol ingin mendapatkan kembali hampir $9.3 miliar (€8 miliar) dari maskapai penerbangan untuk menutupi pendapatan yang tidak direalisasikan pada 2020/2021.

The Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperingatkan bahwa rencana kenaikan biaya oleh bandara dan penyedia layanan navigasi udara (ANSP) akan menghambat pemulihan perjalanan udara dan merusak konektivitas internasional. 

Peningkatan biaya bandara dan ANSP yang dikonfirmasi telah mencapai $2.3 miliar. Peningkatan lebih lanjut bisa sepuluh kali lipat dari jumlah ini jika proposal yang sudah diajukan oleh bandara dan ANSP diberikan. 

“Kenaikan biaya $2.3 miliar selama krisis ini keterlaluan. Kita semua ingin menempatkan COVID-19 di belakang kita. Tetapi menempatkan beban keuangan dari krisis proporsi apokaliptik di punggung pelanggan Anda, hanya karena Anda bisa, adalah strategi komersial yang hanya bisa diimpikan oleh monopoli. Minimal, pengurangan biaya—bukan kenaikan biaya—harus menjadi agenda utama untuk setiap bandara dan ANSP. Ini untuk maskapai pelanggan mereka, ”kata Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA.

Contoh kasus ditemukan di antara penyedia layanan navigasi udara Eropa. Secara kolektif, ANSP dari 29 negara bagian Eurocontrol, yang sebagian besar adalah milik negara, ingin mendapatkan kembali hampir $9.3 miliar (€8 miliar) dari maskapai penerbangan untuk menutupi pendapatan yang tidak terealisasi pada 2020/2021. Mereka ingin melakukan ini untuk memulihkan pendapatan dan keuntungan yang mereka lewatkan ketika maskapai tidak dapat terbang selama pandemi. Selain itu, mereka ingin melakukan ini di samping peningkatan 40% yang direncanakan untuk 2022 saja. 

Contoh lain termasuk:  

  • Bandara Heathrow mendorong untuk meningkatkan biaya lebih dari 90% pada tahun 2022.
  • Bandara Schiphol Amsterdam meminta untuk menaikkan biaya lebih dari 40% selama tiga tahun ke depan.
  • Perusahaan Bandara Afrika Selatan (ACSA) meminta untuk menaikkan biaya sebesar 38% pada tahun 2022.
  • NavCanada meningkatkan biaya sebesar 30% selama lima tahun .
  • ANSP Ethiopia menaikkan biaya sebesar 35% pada tahun 2021 
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar