Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Penyebaran cepat sertifikat kesehatan digital perjalanan udara didesak

Penyebaran cepat sertifikat kesehatan digital perjalanan udara didesak
Penyebaran cepat sertifikat kesehatan digital perjalanan udara didesak
Ditulis oleh Harry Johnson

Sementara lusinan maskapai dan negara telah menyebarkan sertifikat dan aplikasi kesehatan digital, laju adopsi alat ini lambat dan tidak merata.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Penerbangan komersial telah memulai pendakian yang panjang dan lambat dari palung perjalanan yang diciptakan oleh pandemi COVID-19.
  • Industri penerbangan membutuhkan alat digital yang aman dan diterima secara global yang memungkinkan wisatawan mengunggah dan membawa serta status vaksin, hasil tes terbaru, atau status pemulihan COVID-19.
  • Saat perjalanan meningkat, maskapai penerbangan, personel keamanan, dan agen imigrasi dan kontrol perbatasan kemungkinan akan dihadapkan dengan serangkaian pengujian dan dokumen vaksin yang membingungkan untuk diproses.

Flight Safety Foundation hari ini meminta industri penerbangan, regulator, dan otoritas kesehatan di seluruh dunia untuk mempercepat pengembangan sertifikat kesehatan digital yang terstandarisasi dan diterima secara internasional dan menyebarkannya secara luas dalam 12 bulan ke depan.

“Penerbangan komersial telah memulai pendakian yang panjang dan lambat dari palung perjalanan yang diciptakan oleh pandemi COVID-19, tetapi bahkan perjalanan internasional yang paling rutin pun penuh dengan kebingungan dan frustrasi tentang dokumentasi yang dapat diterima, persyaratan pengujian, dan momok karantina, apalagi risiko hasil tes COVID palsu atau penipuan status vaksin,” kata Presiden dan CEO Yayasan Dr. Hassan Shahidi. “Untuk memaksimalkan keselamatan kesehatan penumpang, kami memerlukan alat digital yang aman dan diterima secara global yang memungkinkan wisatawan mengunggah dan membawa serta status vaksin mereka, hasil tes terbaru, atau status pemulihan COVID-19, dan itu akan dikenali dan diterima ke mana pun mereka pergi,” dia berkata.

Sementara puluhan maskapai dan negara telah dikerahkan sertifikat kesehatan digital dan aplikasi, kecepatan adopsi alat ini lambat dan tidak merata. Yayasan khawatir bahwa ketika perjalanan mengambil, maskapai penerbangan, personel keamanan dan imigrasi dan agen kontrol perbatasan kemungkinan akan dihadapkan dengan serangkaian pengujian dan dokumen vaksin yang membingungkan untuk diproses.

“Satu-satunya cara agar industri dapat bergerak maju dengan aman dan dengan cara yang menanamkan kepercayaan pada pelancong, personel industri penerbangan, regulator, dan otoritas kesehatan adalah jika semua pemangku kepentingan bekerja sama dan memprioritaskan pengembangan dan adopsi alat-alat ini,” kata Capt. Conor Nolan, ketua Dewan Gubernur Yayasan. “Kami membutuhkan solusi yang terukur, dapat dioperasikan, dan yang memastikan informasi sensitif tetap aman.”

Yayasan Keselamatan Penerbangan adalah organisasi internasional independen, nirlaba, yang bergerak di bidang penelitian, pendidikan, dan komunikasi untuk meningkatkan keselamatan penerbangan. Misi Yayasan adalah untuk menghubungkan, mempengaruhi dan memimpin keselamatan penerbangan global.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar