Airlines Bandara Berita Terbaru Australia Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Australia akan membuka kembali perbatasannya untuk pelancong yang divaksinasi penuh

Australia akan membuka kembali perbatasannya untuk pelancong yang divaksinasi penuh
Australia akan membuka kembali perbatasannya untuk pelancong yang divaksinasi penuh
Ditulis oleh Harry Johnson

Pelonggaran sebagian pembatasan perjalanan Australia terjadi meskipun dua kota terbesarnya, Melbourne dan Sydney, dan ibu kotanya, Canberra, tetap terkunci karena lonjakan kasus yang terjadi di pusat-pusat perkotaan tersebut pada awal tahun.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Relaksasi pembatasan akan memungkinkan warga untuk bepergian ke luar negeri ketika tingkat vaksinasi negara mereka mencapai 80% 
  • Saat ini, orang hanya dapat bepergian ke luar Australia untuk alasan luar biasa, termasuk pekerjaan yang diperlukan atau untuk mengunjungi anggota keluarga yang sakit parah.
  • Kembali ke Australia saat ini dibatasi oleh kuota kedatangan yang ketat dan mereka yang kembali ke negara tersebut harus menjalani karantina hotel wajib selama 14 hari.

Australia awalnya menutup perbatasannya pada Maret 2020, melarang warga dan penduduknya bepergian ke luar negeri tanpa izin resmi dan membuat ribuan warga Australia terjebak di luar negeri.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison

“Sudah waktunya untuk mengembalikan nyawa warga Australia,” kata Perdana Menteri Scott Morrison hari ini, mengumumkan bahwa Australia akan mulai melonggarkan pembatasan perbatasan yang ketat yang telah diberlakukan di awal pandemi COVID-19, memungkinkan warga yang divaksinasi untuk bepergian ke luar negeri.

Pelonggaran pembatasan perbatasan COVID-19 akan memungkinkan warga negara Australia untuk bepergian ke luar negeri ketika tingkat vaksinasi negara bagian mereka mencapai 80% – tujuan yang ditetapkan secara nasional untuk memastikan bahwa wabah virus tidak akan membanjiri fasilitas medis.

Saat ini, New South Wales adalah negara bagian yang paling dekat dengan ambang batas itu, ditetapkan untuk mencapainya dalam hitungan minggu, sementara Victoria diharapkan menjadi yang kedua memenuhi persyaratan.

Pada saat ini, orang hanya dapat melakukan perjalanan keluar dari Australia untuk alasan luar biasa, termasuk pekerjaan yang diperlukan atau mengunjungi anggota keluarga yang sakit parah. Kembali ke Australia dibatasi oleh kuota kedatangan yang ketat dan mereka yang kembali ke negara tersebut harus menjalani karantina hotel wajib selama 14 hari.

Morrison juga mengatakan bahwa, selain memudahkan orang yang divaksinasi untuk bepergian, tindakan karantina hotel – yang menelan biaya AUS $3,000 ($ 2,100) – akan dikurangi dan diganti dengan isolasi di rumah selama tujuh hari.

Relaksasi tidak akan segera berlaku untuk individu asing yang masuk, meskipun pemerintah menyatakan bahwa mereka bekerja untuk memastikan negara itu dapat segera “menyambut wisatawan kembali ke pantai kita.”

AustraliaRelaksasi sebagian dari pembatasan perjalanannya terjadi meskipun dua kota terbesarnya, Melbourne dan Sydney, dan ibu kotanya, Canberra, tetap terkunci karena lonjakan kasus yang terjadi di pusat-pusat perkotaan tersebut pada awal tahun.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar