Airlines Bandara Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

United Airlines memecat 593 karyawan karena menolak vaksinasi

United Airlines memecat 593 karyawan karena menolak vaksinasi
United Airlines memecat 593 karyawan karena menolak vaksinasi
Ditulis oleh Harry Johnson

United Airlines adalah maskapai AS pertama yang memberlakukan mandat vaksin COVID-19 pada stafnya pada awal Agustus. Maskapai penerbangan AS lainnya tidak ingin mengikutinya, tetapi pindah untuk mengakhiri perlindungan gaji bagi karyawan yang tidak divaksinasi yang dites positif terkena virus.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • 67,000 karyawan United Airlines AS diperintahkan untuk memberikan bukti vaksinasi pada Senin lalu.
  • United Airlines bagaimanapun, akan mengizinkan karyawan untuk mempertahankan pekerjaan mereka jika mereka telah divaksinasi tetapi gagal menyerahkan bukti pada batas waktu.
  • Pekerja yang tidak divaksinasi memiliki beberapa minggu di bawah aturan pemecatan serikat saat ini untuk menjalani inokulasi jika mereka ingin tetap tinggal.

United Airlines memerintahkan 67,000 karyawannya di AS untuk memberikan bukti vaksinasi pada Senin lalu.

Sekarang 593 pekerja perusahaan menghadapi pemecatan setelah gagal mematuhi kebijakan vaksinasi COVID-19 maskapai.

"Ini adalah keputusan yang sangat sulit tetapi menjaga keamanan tim kami selalu menjadi prioritas pertama kami," kata kepala eksekutif maskapai yang berbasis di Chicago Scott Kirby dan presiden Brett Hart dalam sebuah memo kepada karyawan.

Sedangkan mayoritas united Airlines' karyawan mematuhi kebijakan perusahaan, 593 pekerja menolak untuk ditusuk dan gagal untuk mengajukan pengecualian atas dasar agama atau medis yang ditetapkan perusahaan sebagai wajib jika gagal untuk memvaksinasi. 

“Alasan kami untuk mewajibkan vaksin untuk semua karyawan United yang berbasis di AS adalah sederhana – untuk menjaga orang-orang kami tetap aman – dan kenyataannya adalah ini: setiap orang lebih aman ketika semua orang divaksinasi, dan persyaratan vaksin bekerja,” kata United dalam memo tersebut.

united Airlines namun, akan mengizinkan staf untuk mempertahankan pekerjaan mereka jika mereka telah divaksinasi tetapi gagal menyerahkan bukti pada tenggat waktu, atau jika mereka akan ditusuk sebelum keputusan resmi tentang pemecatan dibuat.

Ini berarti pekerja yang tidak divaksinasi memiliki beberapa minggu atau bahkan bulan di bawah aturan pemecatan serikat saat ini untuk menjalani inokulasi jika mereka ingin tetap tinggal.

United Airlines mengumumkan awal bulan ini akan menempatkan karyawan yang dikecualikan dari mandat vaksin pada cuti yang tidak dibayar atau cuti medis mulai 2 Oktober. Rencana itu kemudian dibatalkan setelah gugatan yang diajukan oleh enam karyawan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Sekitar 2,000 karyawan sejauh ini telah meminta pengecualian. 

United Airlines adalah maskapai AS pertama yang memberlakukan mandat vaksin COVID-19 pada stafnya pada awal Agustus. Maskapai penerbangan AS lainnya tidak ingin mengikutinya, tetapi pindah untuk mengakhiri perlindungan gaji bagi karyawan yang tidak divaksinasi yang dites positif terkena virus. berbasis di Georgia Delta Air Lines mengenakan biaya tambahan asuransi kesehatan bulanan $200 pada staf yang belum divaksinasi.

Seperti banyak maskapai lain, United terpukul keras oleh pembatasan perjalanan yang disebabkan oleh pandemi, harus merumahkan sekitar 36,000 karyawan pada puncak krisis tahun lalu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar