Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Orang-orang Berita Terbaru Qatar Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan

Qatar Airways: Kerugian operasional turun, pendapatan naik pada 2020/21

Qatar Airways: Kerugian operasional turun, pendapatan naik pada 2020/21
Kepala Eksekutif Grup Qatar Airways, Akbar Al Baker
Ditulis oleh Harry Johnson

Qatar Airways Group membuat kemajuan signifikan dalam ambisinya untuk menjalin kemitraan strategis baru dengan beberapa maskapai besar, termasuk American Airlines, Air Canada, Alaska Airlines, dan China Southern Airlines.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Hasil keuangan 2020/21 mengungkapkan penurunan kerugian operasional dibandingkan tahun keuangan sebelumnya.
  • Peningkatan EBITDA mencerminkan kekuatan, ketahanan, dan komitmen Grup selama 12 bulan yang paling menantang dan luar biasa dalam sejarahnya.
  • Kombinasi divisi Kargo Qatar Airways kami dan kemampuan beradaptasi komersial Grup telah menjadi inti dari pemulihan ini.

Qatar Airways Group hari ini telah menerbitkan Laporan Tahunan untuk 2020/21, yang mencakup tahun yang penuh tantangan dengan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung yang menyebabkan hilangnya banyak lalu lintas dan pendapatan sebagai bagian dari pola yang terlihat di seluruh industri penerbangan global. Terlepas dari kesulitan tersebut, Qatar Airways Group membuktikan bahwa menghadapi tantangan bukanlah hal baru bagi maskapai dan anak perusahaannya, dengan memproyeksikan kekuatan, ketahanan, dan komitmen Grup.

Qatar Airways Grup melaporkan kerugian bersih sebesar QAR14.9 miliar (US$4.1 miliar), di mana QAR8.4 miliar (US$2.3 miliar) disebabkan oleh biaya penurunan nilai satu kali terkait dengan penghentian operasional armada Airbus A380 dan A330 maskapai. Terlepas dari kesulitan yang ditimbulkan oleh pandemi yang sedang berlangsung, hasil operasi Grup menunjukkan ketahanannya selama krisis, dengan kerugian operasional yang dilaporkan sebesar QAR1.1 miliar (US$288.3 juta) lebih sedikit 7 persen dibandingkan dengan 2019/20. Selanjutnya, Grup mencapai peningkatan EBITDA yang signifikan, yang mencapai QAR6 miliar (US$1.6 miliar) dibandingkan dengan QAR5 miliar (US$1.4 miliar) pada tahun sebelumnya.

Kombinasi dari kami Qatar Airways Divisi kargo dan kemampuan beradaptasi komersial Grup telah menjadi inti dari pemulihan ini. Fleksibilitas dan kecerdikan strategi komersial Grup memainkan peran penting dalam meningkatkan pangsa pasarnya secara signifikan, memungkinkan bisnis untuk memperluas fokusnya dari misinya 'membawa orang pulang' pada puncak pandemi, menjadi memainkan peran terdepan dalam industri. dalam membangun kembali kepercayaan penumpang terhadap keselamatan perjalanan udara selama kondisi pasar yang paling merugikan dalam sejarah penerbangan komersial. Sementara divisi kargo Grup, Qatar Airways Cargo, mempertahankan posisinya sebagai maskapai kargo terbesar di dunia dan meningkatkan pangsa pasarnya selama 2020/21. Selama puncak pandemi, Cargo melipatgandakan layanan hariannya lebih dari tiga kali lipat, mengoperasikan rekor 183 penerbangan dalam satu hari selama bulan Mei 2020. 

Kargo juga mencatat kenaikan 4.6 persen dalam ton kargo yang ditangani dibandingkan tahun fiskal sebelumnya (2019/20), dengan 2,727,986 ton (berat yang dapat dikenakan) ditangani pada 2020/21. Peningkatan kargo yang ditangani ini, serta peningkatan yang signifikan dalam hasil kargo, juga membuat pendapatan kargo operator lebih dari dua kali lipat.

Meskipun mengalami salah satu tahun tersulit dalam sejarah Grup, berdasarkan fundamental komersial yang kuat, maskapai ini telah membangun kembali jaringannya dari 33 destinasi yang rendah menjadi lebih dari 140 destinasi saat ini. Maskapai ini terus mengidentifikasi pasar baru, meluncurkan sembilan tujuan baru – Abidjan, Pantai Gading; Abuja, Nigeria; Accra, Ghana; Brisbane, Australia; Harare, Zimbabwe; Luanda, Angola; Lusaka, Zambia; San Francisco dan Seattle, AS

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar