24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Kejahatan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Hak asasi Manusia Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Berita Terkini Swiss Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Kerusuhan pecah di Swiss terkait paspor COVID-19

Kerusuhan pecah di Swiss terkait paspor COVID-19
Kerusuhan pecah di Swiss terkait paspor COVID-19
Ditulis oleh Harry Johnson

Polisi Bern membentengi gedung parlemen dan menggunakan meriam air, gas air mata, dan peluru karet untuk membubarkan paksa massa yang rusuh.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Mengutip peningkatan jumlah kasus virus corona baru, pemerintah Swiss meluncurkan paspor Wajib COVID-19 efektif 13 September.
  • Sejumlah besar orang berbaris melalui Bern, meneriakkan "kebebasan" dan melecehkan polisi.
  • Polisi Bern menggunakan meriam air, gas air mata, dan peluru karet untuk membubarkan massa yang rusuh.

Aksi anti-COVID-19 malam ini di Bern dilarang oleh pihak berwenang dan dibatalkan oleh penyelenggara, tetapi sejumlah besar orang masih muncul dan berbaris melalui ibu kota de facto Swiss, meneriakkan "kebebasan" dan melecehkan polisi Bern.

Polisi Bern membentengi gedung parlemen dan menggunakan meriam air, gas air mata, dan peluru karet untuk membubarkan paksa massa yang rusuh.

Saat malam tiba, pihak berwenang merespons dengan mengarahkan meriam air ke para demonstran yang memprotes paspor COVID-19 yang diamanatkan pemerintah. Ada juga rekaman polisi anti huru hara menembakkan granat gas air mata yang beredar di media sosial.

Beberapa pengunjuk rasa melemparkan benda kembali ke polisi, sambil meniup peluit dan mencemooh.

Video dan foto sebelumnya dari Bern menunjukkan kerumunan orang berkumpul di stasiun transit dan meneriakkan "Liberte!" – 'kebebasan' dalam bahasa Prancis, salah satu bahasa yang digunakan di Swiss. Nyanyian yang sama telah digunakan di negara tetangga Prancis untuk memprotes paspor COVID-19.

Kemudian, orang banyak berbaris di jalan-jalan Bern menuju parlemen.

Polisi telah siaga tinggi sejak pagi, bagaimanapun, mendirikan penghalang pagar di sekitar Bundeshaus, kursi parlemen Swiss.

Para pengunjuk rasa menentang izin COVID-19 yang baru diterapkan bentrok dengan polisi di luar gedung parlemen. Direktur keamanan Bern Reto Nause menggambarkannya sebagai upaya untuk "menyerbu istana federal," dan pihak berwenang menanggapi dengan membubarkan demonstran dengan meriam air dan melarang demonstrasi "tidak sah" di masa depan.

Mengutip peningkatan jumlah kasus virus corona, Swiss meluncurkan paspor COVID-19 wajib efektif 13 September. Sertifikat menunjukkan bukti vaksinasi, pemulihan atau hasil tes negatif baru-baru ini, dan harus ditunjukkan untuk memasuki restoran, bar, pusat kebugaran, atau ruang publik dalam ruangan lainnya. Langkah itu dijadwalkan akan berakhir pada Januari 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar