24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Belarusia Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Cina Kejahatan budaya Edukasi Berita Terbaru Mesir Hiburan bioskop Berita Pemerintah Berita Kesehatan Hak asasi Manusia Berita Terkini Islandia LGBTQ musik Berita Terbaru Myanmar Berita Orang-orang Berita Terkini Rusia keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Vietnam Berita Terkini

Kebebasan online menurun drastis selama 11 tahun berturut-turut

Kebebasan online menurun drastis selama 11 tahun berturut-turut
Kebebasan online menurun drastis selama 11 tahun berturut-turut
Ditulis oleh Harry Johnson

Secara total, setidaknya 20 negara memblokir akses Internet orang antara Juni 2020 dan Mei 2021, periode yang dicakup oleh survei.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pengguna internet di seluruh dunia menghadapi pelecehan, penangkapan, dan serangan fisik atas aktivitas online mereka.
  • Laporan Freedom of the Net memberikan skor 100 kepada negara-negara untuk tingkat kebebasan Internet yang dinikmati oleh warga negara.
  • Pada tahun 2021, pengguna menghadapi serangan fisik sebagai pembalasan atas posting online mereka di 41 negara.

Kebebasan online berkurang di seluruh dunia selama 11 tahun berturut-turut, menurut laporan tahunan “Freedom on the Net”, yang diterbitkan hari ini.

Melukiskan gambaran suram tentang kebebasan digital pada tahun 2021, laporan itu mengatakan bahwa pengguna internet di semakin banyak negara telah menghadapi pelecehan, penahanan, penganiayaan hukum, serangan fisik dan kematian karena aktivitas online mereka selama setahun terakhir.

Laporan itu mengatakan bahwa penutupan Internet di Myanmar dan Belarusia telah membuktikan titik rendah tertentu dalam pola mengganggu kebebasan berbicara online.

Disusun oleh lembaga think-tank Freedom House AS, laporan tersebut memberikan skor 100 kepada negara-negara untuk tingkat kebebasan Internet yang dinikmati oleh warga negara, termasuk sejauh mana mereka menghadapi pembatasan konten yang dapat mereka akses.

Faktor lain termasuk apakah troll pro-pemerintah berusaha memanipulasi debat online.

“Tahun ini, pengguna menghadapi serangan fisik sebagai pembalasan atas aktivitas online mereka di 41 negara,” kata laporan itu, “rekor tertinggi” sejak pelacakan dimulai 11 tahun lalu.

Contohnya termasuk seorang mahasiswa Bangladesh yang dirawat di rumah sakit setelah pemukulan karena dugaan “kegiatan anti-pemerintah” di media sosial, dan seorang jurnalis Meksiko dibunuh setelah memposting video Facebook yang menuduh sekelompok pembunuhan.

Juga, orang-orang telah ditangkap atau dihukum karena aktivitas online mereka di 56 dari 70 negara yang dicakup oleh laporan tersebut – rekor 80 persen.

Mereka termasuk dua influencer Mesir yang dipenjara pada bulan Juni karena membagikan video TikTok yang mendorong wanita untuk mengejar karir di platform media sosial.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar