24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Terbaru India Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris

India ingin Inggris membatalkan karantina untuk orang India yang divaksinasi

India ingin Inggris membatalkan karantina untuk orang India yang divaksinasi
India ingin Inggris membatalkan karantina untuk orang India yang divaksinasi
Ditulis oleh Harry Johnson

Aturan, yang mengamanatkan 10 hari isolasi diri untuk pelancong yang datang dari India, juga berlaku di banyak negara lain yang menggunakan Covishield, termasuk sebagian besar negara Afrika.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pengunjung yang divaksinasi penuh dari India masih harus menjalani karantina COVID-10 19 hari.
  • Vaksin Covishield dikembangkan bersama oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca dan diproduksi oleh Serum Institute of India.
  • Warga Inggris yang divaksinasi di Inggris dengan jab buatan India yang sama tidak diharuskan untuk dikarantina.

Inggris telah mengumumkan bahwa mereka akan melonggarkan pembatasan pandemi COVID-19 untuk pengunjung asing yang divaksinasi penuh mulai awal bulan depan.

Tetapi daftar negara dengan vaksin yang disetujui tidak termasuk India, meskipun negara tersebut menggunakan versi lokal dari vaksin AstraZeneca yang dikembangkan di Inggris, dan itu menyebabkan beberapa kegelisahan politik dan ancaman pembalasan timbal balik dari pejabat India.

Vaksin Covishield, dikembangkan bersama oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca dan diproduksi oleh Serum Institute of India yang berbasis di Pune, tidak diakui oleh Inggris di bawah aturan baru meskipun secara teknis identik dengan dosis yang diberikan kepada jutaan orang Inggris.

The AstraZeneca vaksin membuat sebagian besar dosis yang diberikan kepada orang India sampai saat ini. Sejumlah kecil telah mengambil vaksin asli yang dikembangkan oleh Bharat Biotech, yang tidak digunakan di Inggris.

Menteri luar negeri India telah mendesak otoritas pemerintah Inggris untuk "penyelesaian awal masalah karantina" dengan orang India yang mengunjungi Inggris Rayam tetap harus dikarantina meskipun sudah divaksinasi lengkap.

Aturan masuk baru, yang mulai berlaku pada bulan Oktober, telah membuat marah banyak orang India, yang mencap keputusan itu sebagai diskriminatif. Warga Inggris yang divaksinasi di Inggris dengan jab buatan India yang sama tidak diharuskan untuk dikarantina.

“Mendesak penyelesaian awal masalah karantina demi kepentingan bersama,” kata Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar dalam tweet hari ini setelah pertemuan dengan timpalannya dari Inggris Liz Truss di New York, di mana keduanya menghadiri Majelis Umum PBB.

Langkah Inggris juga dapat menyebabkan pembalasan dari New Delhi, dengan seorang pejabat pemerintah India mengatakan kemungkinan akan mengambil langkah-langkah timbal balik jika masalah tersebut tidak segera diselesaikan.

“Masalah dasarnya adalah, inilah vaksin – Covishield – yang merupakan produk berlisensi dari perusahaan Inggris yang diproduksi di India dan kami telah memasok lima juta dosis ke Inggris atas permintaan pemerintah,” Menteri Luar Negeri India Harsh Vardhan Shringla kepada wartawan di New Delhi.

Menyebut tidak diakuinya Covishield sebagai "kebijakan diskriminatif", dia mengatakan negosiasi sedang berlangsung dengan Inggris mengenai persyaratan baru.

“Tetapi jika kami tidak mendapatkan kepuasan, kami akan berada dalam hak kami untuk menerapkan tindakan timbal balik.”

Komisi Tinggi Inggris di New Delhi mengatakan Inggris bekerja sama dengan India untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Aturan, yang mengamanatkan 10 hari isolasi diri untuk pelancong yang datang dari India, juga berlaku di banyak negara lain yang menggunakan Covishield, termasuk sebagian besar negara Afrika.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar