24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Edukasi mode Berita bioskop Berita Kesehatan Hak asasi Manusia musik Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Teknologi Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Satu dari lima orang Inggris akan bekerja di film porno jika bayarannya tepat dan pekerjaannya aman

Satu dari lima orang Inggris akan bekerja di film porno jika bayarannya tepat dan pekerjaannya aman
Satu dari lima orang Inggris akan bekerja di film porno jika bayarannya tepat dan pekerjaannya aman
Ditulis oleh Harry Johnson

Pelukan populer dari jalur karir yang pernah dianggap sebagai tabu ketat hanya tumbuh dengan pesat, bocor ke akademisi dewasa dan menghasilkan seruan untuk penciptaan "porno entry-level" untuk remaja.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pelukan populer dari jalur karir yang pernah dianggap sebagai tabu ketat hanya tumbuh dengan pesat, bocor ke akademisi dewasa dan menghasilkan seruan untuk penciptaan "porno entry-level" untuk remaja.
  • Kaum muda lebih mungkin mempertimbangkan untuk memasuki industri porno, sementara hanya 8% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun yang mempertimbangkan peralihan semacam itu.
  • Lebih dari sepertiga (34%) menonton film porno, yang pernah dianggap sebagai kesenangan yang memalukan, sebagai “bagian yang dapat diterima dari masyarakat modern.”

Sebuah jajak pendapat baru menemukan bahwa hampir 20% orang Inggris akan memasuki karir di bidang pornografi, selama kompensasi finansial cukup tinggi dan lingkungan kerja aman.

19% orang dewasa Inggris yang mengatakan bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk bekerja di industri porno menunjukkan bahwa pekerjaan seks telah menjadi bagian masyarakat yang “dapat diterima”.

Menurut hasil jajak pendapat, 34% orang dewasa Inggris melihat pornografi, yang pernah dianggap sebagai kesenangan yang memalukan, sebagai “bagian yang dapat diterima dari masyarakat modern.”

Rupanya, orang dewasa muda lebih mungkin untuk mempertimbangkan memasuki porno industri – 32% dari mereka yang berusia 18 hingga 34 telah mempertimbangkannya – sementara hanya 8% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun yang mempertimbangkan peralihan karir tersebut.

Terlepas dari sikap terbuka terhadap industri ini, sedikit lebih dari setengah (51%) responden jajak pendapat mengakui bahwa mereka akan khawatir jika mereka menemukan anggota keluarga dewasa membuat konten untuk dijual di situs-situs seperti Pornhub atau OnlyFans.

Di antara mereka yang berusia di bawah 35 tahun, hanya 41% yang mengatakan bahwa mereka kemungkinan akan khawatir tentang hasil seperti itu, sementara 59% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun akan merasa khawatir.

Survei terhadap 2,087 orang dewasa Inggris dilakukan oleh badan amal anti-pornografi Proyek Kebenaran Telanjang, yang menyebut hasil jajak pendapat itu mengganggu, mencatat bahwa meningkatnya kesadaran tentang betapa banyak "aktor" porno yang diperdagangkan dan dieksploitasi di luar kehendak mereka tampaknya tidak diterjemahkan menjadi orang-orang yang menjauhkan diri dari industri tersebut.

“Ada orang-orang dari segala usia yang mengakses konten eksplisit secara teratur – konten yang memiliki dampak nyata dan merugikan pada hubungan, kesehatan mental, dan harga diri penonton dan mereka yang bekerja di industri ini,” Naked Truth Project pendirinya, Ian Henderson, mengatakan, menggambarkan meluasnya pornografi bahkan dalam kehidupan yang paling biasa.

Dan pelukan populer dari jalur karir yang pernah dianggap sebagai tabu ketat hanya tumbuh dengan pesat, bocor ke akademisi dewasa dan menghasilkan seruan untuk pembuatan "porno entry-level" untuk remaja.

Sementara situs paling populer yang menjadi tuan rumah porno materi – dari jaringan situs porno MindGeek yang mendominasi industri hingga OnlyFans' masuknya yang lebih baru tetapi sangat sukses ke dalam industri - kadang-kadang dikenakan kecaman oleh kekuatan luar seperti pemroses pembayaran atau host web, ketakutan sesekali tidak banyak membantu menghambat industri yang sedang berkembang.

Paling-paling, kemunduran ini memicu beberapa perubahan perilaku kecil dan terkadang jangka pendek. Setelah dituduh menyebarkan pornografi anak dan video pemerkosaan tahun lalu, Pornhub memperbarui kebijakannya, hanya mengizinkan mitra yang diperiksa dan diverifikasi untuk memposting konten.

OnlyFans tampaknya siap di ambang kepunahan bulan lalu karena mengumumkan konten seksual harus dibuang seolah-olah untuk menghindari daftar hitam oleh pemroses pembayaran yang tidak sopan. Situs, bagaimanapun, berbalik arah dalam hitungan hari, mengumumkan bahwa itu akan "menangguhkan" perubahan kebijakan, yang mengarah ke desahan lega baik dari pembuat konten yang menghasilkan uang mereka menjual fantasi di situs dan konsumen.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar