24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Australia Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kuliner Berita Terkini Prancis Berita Pemerintah Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berita Terkini Amerika Serikat

$90 miliar kapal selam lebih murah: Subway mengejek cobaan kapal selam Prancis

$90 miliar kapal selam lebih murah: Subway mengejek cobaan kapal selam Prancis
$90 miliar kapal selam lebih murah: Subway mengejek cobaan kapal selam Prancis
Ditulis oleh Harry Johnson

Dalam sebuah mahakarya trolling, Subway menggali biaya yang membengkak dari kesepakatan kapal selam Australia dengan Prancis, sebelum Canberra mundur demi memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dari Amerika Serikat.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Australia membatalkan kesepakatan multi-kapal selam senilai S$90 miliar dengan Prancis demi kesepakatan lain dengan AS.
  • Prancis menarik duta besarnya dari Australia dan AS pada hari Jumat sebagai tanggapan atas apa yang digambarkannya sebagai "perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra". 
  • Subway sesumbar bahwa mereka memiliki kapal selam “non-nuklir” yang “lebih murah $90 miliar”.

Secara brutal mengejek kesepakatan kapal selam Prancis-Australia minggu ini yang salah, jaringan makanan cepat saji AS Subway merilis iklan mengejek untuk sandwich-nya, membual bahwa mereka memiliki kapal selam "non-nuklir" yang "$90 miliar lebih murah".

Keputusan Australia untuk membatalkan pesanan kapal selam multi-kapal selam senilai AUS$90 miliar dengan Prancis mendorong satu halaman penuh Kereta api bawah tanah iklan yang diterbitkan di surat kabar The Age hari ini, menggali biaya yang membengkak dari kesepakatan kapal selam Australia dengan Prancis, sebelum Canberra mundur demi memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dari Amerika Serikat.

Meskipun banyak pengguna media sosial menganggap iklan itu pintar dan lucu, yang lain menganggapnya "menjijikkan" dan tidak sopan.

Seorang pengguna bahkan menuduh Kereta api bawah tanahiklan “memberontak” tentang “menggunakan [konsep] kematian massal untuk menjual makanan ringan”, mengingat betapa dekatnya perang dengan China, Australia, dan AS.

Prancis menarik duta besarnyas dari Australia dan AS pada hari Jumat sebagai tanggapan atas apa yang digambarkan sebagai "perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra" sebagai akibat dari kesepakatan AUKUS (Australia, Inggris Raya, Amerika Serikat).

Presiden Prancis Emmanuel Macron dilaporkan hanya diberitahu tentang keputusan Australia untuk menarik diri dari kesepakatan kapal selam kedua negara 2016 segera sebelum berita itu menjadi publik.

Jean-Yves Le Drian, menteri luar negeri Prancis, menyebut keputusan itu sebagai “tusuk dari belakang,” memperingatkan bahwa “konsekuensi yang mempengaruhi konsepsi yang kita miliki tentang aliansi kita, kemitraan kita dan pentingnya Indo-Pasifik bagi Eropa.”

Australia membenarkan penarikannya dari kesepakatan dengan Prancis dengan mengklaim bahwa biayanya menjadi lebih tinggi dari yang diperkirakan semula.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar