24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Sewa Mobil Industri Perhotelan Hotel & Resor Rapat Berita Orang-orang Perjalanan kereta api Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Perjalanan bisnis dipandang sebagai keuntungan di AS pasca-COVID

Perjalanan bisnis dipandang sebagai keuntungan di AS pasca-COVID
Perjalanan bisnis dipandang sebagai keuntungan di AS pasca-COVID
Ditulis oleh Harry Johnson

Pekerja produktif dan kurang stres ketika mereka bepergian untuk bisnis. Hanya seperempat (25%) yang mengatakan bahwa mereka merasa lebih stres ketika bekerja selama perjalanan bisnis, dengan 32% mengatakan bahwa mereka tidak merasa berbeda dan 43% sisanya merasa lebih sedikit stres ketika mereka bekerja saat bepergian.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Lebih dari sepertiga pekerja AS mengatakan ide bisnis terbaik terjadi saat mereka melakukan perjalanan bisnis.
  • Hanya 26% pekerja AS yang berpikir bahwa pertemuan tatap muka sudah mati.
  • 74% pekerja AS berpikir perjalanan bisnis dan pertemuan langsung diperlukan untuk masa depan bisnis.

Lebih dari setengah (53%) pekerja AS berpikir industri mereka membutuhkan pertemuan langsung untuk bertahan hidup, sebuah studi baru menemukan.

Survei terhadap 1,000 pekerja AS menyelidiki sikap terhadap rapat kerja dan perjalanan bisnis. Terungkap bahwa hanya 26% pekerja berpikir bahwa pertemuan tatap muka sudah mati, dengan 74% sisanya percaya pertemuan tatap muka adalah kunci untuk masa depan bisnis.

Lebih dari setengah (53%) mengatakan lebih mudah untuk mempercayai penjualan langsung daripada online, dengan 64% lebih lanjut mengatakan kunci kepercayaan adalah kontak manusia. Selain meningkatkan kepercayaan saat bertemu langsung, survei tersebut menyoroti bagaimana bepergian ke pertemuan langsung lebih produktif – 60% dari US pekerja mengatakan mereka melakukan lebih banyak persiapan untuk pertemuan langsung daripada yang mereka lakukan untuk pertemuan virtual.

Survei tersebut melihat sikap keseluruhan terhadap bisnis perjalanan, menemukan bahwa sebagian besar pekerja ingin kembali bepergian untuk bekerja. 41% mengatakan mereka melihat perjalanan bisnis sebagai keuntungan lebih sejak pandemi, dengan 40% mengatakan perjalanan bisnis akan penting bagi mereka ketika mencari pekerjaan baru. Ini menyoroti bagaimana generasi muda sangat ingin melakukan perjalanan bisnis, dengan lebih dari setengah (54%) anak berusia 16-24 tahun mengatakan bahwa perjalanan bisnis lebih menguntungkan sejak pandemi, dibandingkan dengan hanya 13% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun. Selain menginginkan lebih banyak pengalaman langsung, generasi muda menemukan perjalanan lebih menginspirasi. Lebih dari setengah (53%) Gen Z mengatakan ide bisnis terbaik terjadi saat bepergian, dibandingkan dengan kurang dari seperlima (18%) di atas usia 55-an.

Pekerja produktif dan kurang stres ketika mereka bepergian untuk bisnis. Hanya seperempat (25%) yang mengatakan bahwa mereka merasa lebih stres ketika bekerja selama perjalanan bisnis, dengan 32% mengatakan bahwa mereka tidak merasa berbeda dan 43% sisanya merasa lebih sedikit stres ketika mereka bekerja saat bepergian.

Studi ini juga melihat kebiasaan pengeluaran, menyoroti apa yang orang merasa nyaman pengeluaran ketika mereka bepergian untuk bekerja. Ditemukan orang-orang paling nyaman menghabiskan makanan, dengan 83% mengatakan mereka akan mengklaim kembali untuk makan di restoran. Ini turun ketika melihat layanan kamar, dengan hanya 57% yang merasa nyaman mengeluarkan sesuatu yang mereka pesan ke kamar mereka. Lebih dari seperempat pekerja (26%) akan merasa nyaman menghabiskan alkohol sendiri, dengan pria lebih nyaman daripada wanita (16% vs 8%) dan Gen Z dan milenium lebih nyaman daripada di atas 55-an (36% vs 9%).

Makanan tetap menjadi daftar teratas saat melihat prioritas pekerja saat bepergian. 72% ingin keluar untuk makan malam selama perjalanan bisnis, dengan 69% ingin menginap di hotel yang bagus dan lebih dari setengahnya (55%) ingin mengunjungi tempat wisata lokal. Mengunjungi gym kurang populer (24%), sementara lebih dari sepertiga (39%) ingin keluar malam saat bepergian untuk bisnis. Menganalisis industri, ditemukan bahwa SDM adalah hewan pesta terbesar, dengan 56% mengatakan keluar malam adalah prioritas ketika mengunjungi tempat baru untuk bisnis.

Setelah lebih dari satu tahun bekerja jarak jauh dan campuran, ada banyak diskusi seputar apakah rumah atau kantor adalah yang paling bermanfaat bagi karyawan. Banyak US pekerja mengatakan bisnis perjalanan adalah lebih dari merembes sekarang dari sebelumnya. Faktanya, 34% mengatakan bahwa mereka memiliki ide bisnis terbaik saat bepergian untuk bekerja, menunjukkan betapa menginspirasinya keluar ke dunia dan bertemu kontak kerja secara langsung.

Sementara kenyamanan untuk dapat melakukan panggilan Zoom untuk rapat yang kurang penting dapat dan harus diakui, biasanya ide terbaik, hubungan terbaik – dan hasil terbaik – terjadi saat orang bepergian dan bertemu tatap muka.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar