24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Australia Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terkini Prancis Berita Pemerintah Berita Orang-orang Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berita Terkini Amerika Serikat

Perilaku yang tidak dapat diterima: Prancis menarik utusannya ke AS dan Australia

Perilaku yang tidak dapat diterima: Prancis menarik utusannya ke AS dan Australia
Perilaku yang tidak dapat diterima: Prancis menarik utusannya ke AS dan Australia
Ditulis oleh Harry Johnson

Meninggalkan proyek kapal selam yang telah disepakati Canberra dan Paris pada tahun 2016 merupakan 'perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra, yang konsekuensinya memengaruhi konsepsi yang kita miliki tentang aliansi kita, kemitraan kita, dan pentingnya Indo-Pasifik bagi Eropa. ,' menteri luar negeri Prancis menyatakan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pemerintah Prancis menarik duta besarnya dari Amerika Serikat dan Australia.
  • Prancis menyebut pengecualiannya dari aliansi AUKUS baru dan hilangnya kontrak kapal selam utama sebagai tikaman dari belakang.
  • Presiden Prancis membatalkan acara gala di Kedutaan Besar Prancis di Washington, DC yang dijadwalkan untuk peringatan 240 tahun pertempuran laut bersejarah.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian hari ini mengumumkan bahwa Prancis telah menarik duta besarnya dari Amerika Serikat dan Australia atas 'perilaku yang tidak dapat diterima' dari Washington, London dan Canberra dalam menciptakan kesepakatan kapal selam nuklir yang telah menyebabkan pembatalan konvensional utama Prancis. kontrak kapal selam dengan Australia.

Menurut Le Drian, keputusan untuk memanggil kembali para utusan itu sepenuhnya dibenarkan oleh 'gravitasi yang luar biasa' dari pengumuman 15 September yang dibuat oleh Australia, Amerika Serikat dan Inggris.

“Atas permintaan Presiden Republik, saya memutuskan untuk segera memanggil kembali ke Paris untuk berkonsultasi dengan dua duta besar kami di Amerika Serikat dan di Australia,” kata Le Drian.

Meninggalkan proyek kapal selam yang telah disepakati Canberra dan Paris pada tahun 2016 merupakan 'perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra, yang konsekuensinya memengaruhi konsepsi yang kita miliki tentang aliansi kita, kemitraan kita, dan pentingnya Indo-Pasifik bagi Eropa. ,' menteri luar negeri Prancis menyatakan.

Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan mitranya dari Inggris Boris Johnson mengumumkan inisiatif 'AUKUS' dalam acara virtual tiga arah pada Rabu sore. Inti dari aliansi baru “demokrasi maritim” ini adalah proyek 18 bulan untuk menyediakan Canberra dengan kapal selam bertenaga nuklir tetapi bersenjata konvensional. Ini akan menjadikan Australia sebagai negara ketujuh di dunia yang mengoperasikan kapal semacam itu – dan satu-satunya yang tidak memiliki persenjataan nuklir sendiri.

Pemerintah Perancis dilaporkan mengetahui tentang kesepakatan dari laporan media massa, bukan dari Washington atau Canberra secara langsung, meskipun pejabat Australia bersikeras mereka telah membuat "sangat jelas" kepada mitra mereka bahwa kesepakatan Prancis-Australia dapat dibatalkan.

Le Drian dan Menteri Angkatan Bersenjata Florence Parly mengeluarkan pernyataan marah sebagai tanggapan atas pembukaan AUKUS, dan menteri luar negeri kemudian menyebutnya sebagai 'tikaman dari belakang.'

Presiden Prancis Emmanuel Macron membatalkan acara gala di kedutaan Prancis di Washington, yang dijadwalkan untuk peringatan 240 tahun pertempuran laut yang membantu memenangkan perang kemerdekaan AS.

Prancis tidak hanya dikecualikan dari aliansi baru, tetapi juga kehilangan kontrak untuk memasok kapal selam bertenaga konvensional ke Australia. Pemerintah Prancis memiliki saham mayoritas di Naval Group, yang mengerjakan kontrak tersebut, senilai hingga $66 miliar.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar