24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru Indonesia Rapat Berita Industri Rapat Berita Berita Terbaru Seychelles Berita Keberlanjutan Pariwisata Obrolan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan WTN

Forum Pariwisata Global Mendengar Perlunya Visibilitas di New Normal

Forum Pariwisata Global
Ditulis oleh Alain St. Ange

Global Tourism Forum (GTF) virtual berakhir hari ini, 16 September 2021, di Jakarta, Indonesia. Acara ini mempertemukan para pemimpin sektor dari seluruh dunia untuk bertukar pikiran tentang keadaan terkini di bidang pariwisata dan perhotelan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Presiden Dewan Pariwisata Afrika, Alain St. Angle menekankan pada Forum Pariwisata Global di Jakarta, bahwa pariwisata membutuhkan dukungan politik karena itu tetap menjadi kunci keberhasilan industri.
  2. Dia mengatakan Pemerintah Indonesia memiliki banyak potensi pariwisata dan negara harus menggunakan segala yang dimilikinya untuk meningkatkan visibilitas.
  3. St Ange mencontohkan, di masa new post COVID normal, penting untuk diapresiasi bahwa setiap destinasi wisata akan memancing dari danau yang sama.

Alain St.Ange, mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan & Kelautan Seychelles dan sekarang Presiden Dewan Pariwisata Afrika (ATB) dan anggota pendiri Jaringan Perjalanan Dunia (WTN), kemarin berpidato di Forum Pariwisata Global yang diadakan di Jakarta di Indonesia.

Pidato St.Ange, sebagai bagian dari panel diskusi, sangat ditunggu-tunggu di Afrika karena ia dikenal telah memperjuangkan peningkatan hubungan perdagangan dan pariwisata antara Afrika dan Blok ASEAN. Alain St.Ange, Konsultan Pariwisata yang beberapa waktu berada di Indonesia, telah bekerja melalui FORSEAA (Forum Small Medium Economic AFRICA ASEAN) untuk mendorong perdagangan dan pariwisata ke Afrika dari Negara-negara ASEAN.

St.Ange, anggota dewan juga untuk Jaringan Pariwisata Dunia yang baru-baru ini diluncurkan, bekerja untuk meningkatkan visibilitas tujuan wisata dan untuk memberikan suara yang telah lama tertunda kepada bisnis perjalanan dan pariwisata ukuran kecil dan menengah di seluruh dunia yang tidak mengejutkan mendengar minat dari benua tentang alamatnya.

St.Ange memulai dengan menekankan bahwa pariwisata membutuhkan dukungan politik karena itu tetap menjadi kunci keberhasilan industri saat ia mengucapkan selamat kepada Wakil Presiden dan Menteri Pariwisata karena keduanya hadir pada edisi kali ini. Forum Pariwisata Dunia. Dia melanjutkan untuk mendorong ketika dia mengingatkan Pemerintah Indonesia tentang banyak potensi pariwisata yang telah dikaruniai Indonesia, tetapi dia mengatakan “potensi dan investasi untuk mengembangkannya akan sia-sia jika Indonesia tidak menggunakan semua yang ada untuk meningkatkan visibilitas. negara."

Alain St.Ange juga mencontohkan di era new normal dan pasca-COVID sedang dibahas, penting untuk menghargai bahwa setiap tujuan wisata akan memancing dari danau yang sama untuk pengunjung mereka yang cerdas dan bahwa tujuan yang paling inovatif dan siap akan ditempatkan dengan lebih baik untuk merangkul perdagangan pasca-COVID.

St.Ange berbicara tentang ceruk pasar dari yang tradisional hingga agrowisata, wisata religi, wisata olahraga, wisata halal, dll, mengatakan bahwa setiap batu harus dibalik untuk mencari pasar wisata baru.

Dia menghabiskan waktu untuk mengelaborasi perlunya menetapkan arah untuk negara tersebut dan kemudian memberikan layanan pencocokan harga, mengingat bahwa negara tersebut adalah tujuan dan bahwa negara tersebut perlu dipersiapkan sebelum seseorang dari panel menegaskan bahwa “jalan kaki pembicaraan” sekarang lebih penting dari sebelumnya.

Mantan Menteri menunjukkan pentingnya bergabung dengan tetangga dan teman-teman dan mengutip Afrika dan Dewan Pariwisata Afrika sebagai contoh benua yang membutuhkan industri pariwisata dan berusaha sekuat tenaga untuk membuatnya bekerja.

Forum Pariwisata Global 2021 menampilkan Wakil Presiden Indonesia dan mantan Perdana Menteri Inggris serta Dr. Taleb Rifai, mantan Sekretaris Jenderal UNWTO, dan Menteri Pariwisata Indonesia saat ini dan mantan semua terdaftar di samping Presiden Forum Pariwisata Dunia.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Alain St. Ange

Alain St Ange telah bekerja di bisnis pariwisata sejak 2009. Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel.

Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel. Setelah satu tahun

Setelah satu tahun mengabdi, ia dipromosikan ke posisi CEO Dewan Pariwisata Seychelles.

Pada tahun 2012 Organisasi regional Kepulauan Vanila Samudra Hindia dibentuk dan St Ange diangkat sebagai presiden pertama organisasi tersebut.

Dalam perombakan kabinet 2012, St Ange diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan yang mengundurkan diri pada 28 Desember 2016 untuk mengejar pencalonan sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada Sidang Umum UNWTO di Chengdu di Cina, orang yang dicari untuk “Speakers Circuit” untuk pariwisata dan pembangunan berkelanjutan adalah Alain St.Ange.

St. Ange adalah mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan, dan Kelautan Seychelles yang meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu untuk mencalonkan diri sebagai Sekretaris Jenderal UNWTO. Ketika pencalonan atau dokumen pengesahannya ditarik oleh negaranya hanya sehari sebelum pemilihan di Madrid, Alain St. Ange menunjukkan kehebatannya sebagai pembicara ketika ia berpidato di pertemuan UNWTO dengan keanggunan, semangat, dan gaya.

Pidatonya yang mengharukan tercatat sebagai salah satu pidato dengan penilaian terbaik di badan internasional PBB ini.

Negara-negara Afrika sering mengingat pidato Uganda untuk Platform Pariwisata Afrika Timur ketika dia menjadi tamu kehormatan.

Sebagai mantan Menteri Pariwisata, St.Ange adalah pembicara reguler dan populer dan sering terlihat berbicara di forum dan konferensi atas nama negaranya. Kemampuannya untuk berbicara 'tidak sengaja' selalu dilihat sebagai kemampuan yang langka. Dia sering mengatakan dia berbicara dari hati.

Di Seychelles dia dikenang karena pidatonya yang menandai pembukaan resmi pulau Carnaval International de Victoria ketika dia mengulangi kata-kata dari lagu terkenal John Lennon…” Anda mungkin mengatakan saya seorang pemimpi, tetapi saya bukan satu-satunya. Suatu hari kalian semua akan bergabung dengan kami dan dunia akan menjadi lebih baik sebagai satu kesatuan”. Kontingen pers dunia berkumpul di Seychelles pada hari itu berlari dengan kata-kata St.Ange yang menjadi berita utama di mana-mana.

St.Ange menyampaikan pidato utama untuk “Konferensi Pariwisata & Bisnis di Kanada”

Seychelles adalah contoh yang baik untuk pariwisata berkelanjutan. Maka tak heran jika Alain St.Ange diburu sebagai pembicara di sirkuit internasional.

Anggota jaringan pemasaran perjalanan.

Tinggalkan Komentar