24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Wisata vaksin: Baik, buruk, atau acuh tak acuh?

Wisata vaksin: Baik, buruk, atau acuh tak acuh?
Wisata vaksin: Baik, buruk, atau acuh tak acuh?
Ditulis oleh Harry Johnson

Penundaan yang lama atau kekurangan vaksin COVID-19 secara umum di beberapa negara menyebabkan wisatawan melakukan perjalanan ke tujuan lain.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Wisata vaksin menimbulkan pertanyaan tentang ketidaksetaraan vaksin.
  • Wisata vaksin meningkatkan kesenjangan antara yang kaya dan yang kurang beruntung.
  • Orang-orang terkaya di negara-negara miskin dapat mengakses vaksin karena mereka mampu untuk bepergian.

Pariwisata vaksin, di mana tempat-tempat wisata sekarang menawarkan vaksinasi COVID-19 pada hari libur untuk menarik pengunjung, adalah pedang bermata dua karena, meskipun dapat membantu memulai kembali perjalanan, hal itu juga menimbulkan pertanyaan tentang kesetaraan vaksin karena akan semakin meningkatkan kesenjangan antara yang kaya dan kurang beruntung.

Survei konsumen Q2 2021 industri menemukan bahwa hanya 6% responden global yang tidak peduli dengan dampak COVID-19. Sisanya 94% adalah 'sangat', 'sedikit' atau 'cukup' prihatin. Dengan kekhawatiran yang tinggi, kesempatan untuk mendapatkan vaksinasi telah direbut oleh banyak orang. Penundaan yang lama atau kekurangan vaksin COVID-19 secara umum di beberapa negara menyebabkan wisatawan melakukan perjalanan ke tujuan lain. 

Orang-orang terkaya di negara-negara miskin sekarang akan dapat mengakses vaksin terlebih dahulu karena mereka mampu untuk bepergian. Hal ini menimbulkan argumen bahwa negara-negara yang mempromosikan wisata vaksin dapat menyumbangkan dosis vaksin berlebih alih-alih memberikan akses kepada wisatawan kaya.

Tertentu US negara bagian, Rusia, Maladewa, dan Indonesia adalah beberapa tujuan yang saat ini menawarkan vaksinasi kepada wisatawan. Beberapa agen perjalanan telah mengambil kesempatan untuk mempromosikan paket wisata vaksin sebagai cara untuk meningkatkan pendapatan. Di dalam Rusia, misalnya, tiga minggu wisata vaksin paket dengan harga antara US$1,500 hingga US$2,500, tidak termasuk harga tiket pesawat, sudah termasuk vaksinasi. Namun, dengan banyak tujuan di seluruh dunia masih berjuang dengan pasokan vaksin yang rendah, hal ini menimbulkan pertanyaan tentang kesetaraan vaksin.

Menurut data terbaru, Republik Demokratik Kongo memberikan 3.5 vaksinasi per 1,000 orang per 25 Agustus 2021. Sebagai perbandingan, AS telah memberikan 1,115 dosis vaksin per 1,000 orang pada tanggal yang sama. Ini menyoroti sudah ada kesenjangan yang mencolok antara berbagai negara, dan banyak yang tertinggal.

Salah satu hal positif dari wisata vaksin adalah dapat berperan dalam memulai kembali perjalanan setelah pandemi COVID-19 membuat sektor ini terpuruk. Keberangkatan internasional global turun -72.5% tahun-ke-tahun (YoY) dan perjalanan domestik turun -50.8% YoY, menurut data terbaru. Ini menunjukkan dampak parah dari pandemi dan mengapa tujuan di seluruh dunia ingin memulai kembali perjalanan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar