24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terbaru Turki Berbagai Berita

Turki memperketat pembatasan COVID untuk kedatangan asing

Turki memperketat pembatasan COVID untuk kedatangan asing
Turki memperketat pembatasan COVID untuk kedatangan asing
Ditulis oleh Harry Johnson

Pembaruan diterapkan dalam upaya untuk mengekang penyebaran pandemi COVID-19 di Turki, dan akan mulai berlaku pada Sabtu, 4 Agustus.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Turki memperbarui pembatasan anti-COVID untuk kedatangan asing.
  • Peraturan bertujuan untuk mengekang penyebaran pandemi COVID-19 di Turki.
  • Aturan yang diperbarui akan mulai berlaku besok.

Kementerian Dalam Negeri Turki mengeluarkan surat edaran hari ini, mengumumkan pembaruan baru untuk persyaratan dan pembatasan bagi pengunjung yang datang ke negara itu dari luar negeri.

Pembaruan diterapkan dalam upaya untuk mengekang penyebaran pandemi COVID-19 di Turki, dan akan mulai berlaku pada Sabtu, 4 Agustus.

Daftar merah: Brasil, Afrika Selatan, Nepal, dan Sri Lanka

Penangguhan penerbangan langsung dari Brasil, Afrika Selatan, Nepal, dan Sri Lanka akan berlanjut sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Penumpang yang pernah ke negara-negara tersebut dalam 14 hari terakhir akan diminta untuk menyerahkan hasil tes PCR negatif yang diperoleh maksimal 72 jam sebelum masuk Turki.

Mereka juga akan dikarantina selama 14 hari di lokasi yang ditentukan oleh gubernur, di mana tes negatif akan diperlukan sekali lagi. Jika ada hasil tes positif, pasien akan diisolasi, yang akan berakhir dengan hasil negatif dalam 14 hari berikutnya.

Bangladesh, India, dan Pakistan

Aturan perjalanan untuk Bangladesh, India, dan Pakistan telah dilonggarkan, dan penumpang dari negara-negara tersebut, atau mereka yang pernah ke negara-negara tersebut dalam 14 hari terakhir, akan diminta untuk menyerahkan hasil tes PCR negatif yang diperoleh hingga 72 jam sebelumnya.

Orang yang mendokumentasikan menerima dua dosis vaksin COVID-19 yang diberikan persetujuan oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau Turki atau satu dosis vaksin Johnson & Johnson setidaknya 14 hari sebelum memasuki Turki akan dibebaskan dari karantina.

Inggris, Iran, Mesir, dan Singapura

Penumpang yang berasal dari Inggris, Iran, Mesir, atau Singapura akan diminta untuk menyerahkan hasil negatif dari tes PCR yang dilakukan maksimal 72 jam sebelum masuk.

Untuk penumpang yang bepergian dari Afghanistan, mereka yang dapat memberikan dokumen yang menunjukkan bahwa mereka diberikan vaksin COVID-19 dalam 14 hari terakhir atau pemulihan dari infeksi COVID-19 dalam enam bulan terakhir tidak memerlukan hasil tes atau karantina.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar