24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Pembangunan kembali keselamatan Berita Terbaru Thailand Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Penguncian Thailand yang menyakitkan harus dihentikan, bisnis menangis

PM membahas penguncian Thailand

Pusat Administrasi Situasi COVID-19 Thailand melonggarkan beberapa kontrol penyakit pada Rabu, 1 September 2021, dari penguncian Thailand.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Saat ini penguncian Thailand termasuk jam malam 9 malam hingga 4 pagi di provinsi "merah tua".
  2. Bisnis Thailand menuntut agar penguncian segera dihentikan dan distribusi vaksin dilakukan lebih efektif.
  3. Bisnis telah dikunci selama lebih dari sebulan dan telah menerapkan langkah-langkah pengendalian penyakit yang ketat dalam upaya untuk menghindari penguncian di masa depan.

Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha mengatakan bahwa jam malam 9:00 hingga 4:00 pada 29 COVID-19 provinsi "merah tua", termasuk Kota Pattaya dan Bangkok, dapat dipersingkat atau dicabut, tergantung situasi COVID-19.

Dia mengatakan meskipun Pusat Administrasi Situasi COVID-19 melonggarkan beberapa kontrol penyakit pada hari Rabu, dia berharap semua orang tetap waspada. Pembatasan dapat lebih dilonggarkan jika situasinya membaik.

Jenderal Prayut mengatakan pemendekan atau pencabutan jam malam akan tergantung pada jumlah infeksi, kematian, dan metrik lain yang terkait dengan pandemi.

Perdana Menteri mengatakan dia tahu jam malam memengaruhi perusahaan hiburan, dan asosiasi yang mewakili pemilik pub, bar, dan tempat malam lainnya ingin membahas pencabutan lebih banyak pembatasan dengan CCSA, tetapi dia tetap khawatir tentang orang-orang yang berbondong-bondong ke tempat-tempat ini.

Bisnis Thailand menuntut penguncian segera dihentikan

Banyak bisnis optimis setelah hari pertama pembukaan kembali pada hari Rabu, setelah lebih dari sebulan ditutup dengan tindakan penguncian. Banyak bisnis menerapkan langkah-langkah pengendalian penyakit yang ketat untuk menghindari penguncian lagi di masa depan, sementara komite bersama telah meminta pemerintah untuk tidak mengumumkan penguncian lagi.

Komite Tetap Gabungan Perdagangan, Industri, dan Perbankan (JSCCIB) telah meminta pemerintah untuk tidak lagi menerapkan tindakan penguncian sebagai tanggapan COVID-19, tetapi lebih fokus pada distribusi vaksin yang efektif dan komunikasi yang transparan dengan masyarakat umum.

Ketua JSCCIB, Payong Srivanich, mengatakan tindakan penguncian yang diterapkan selama lebih dari sebulan tidak menyebabkan penurunan jumlah yang signifikan. COVID-19 baru cases, tetapi malah menyebabkan kerusakan ekonomi yang berkelanjutan.

Demikian pula, Presiden Federasi Industri Thailand (FTI), Suphan Mongkolsuthee, mengatakan bahwa pemerintah seharusnya tidak memberlakukan kembali tindakan penguncian, mengklaim bahwa tingkat cakupan vaksinasi sekarang harus mencapai 70% dari populasi, jika pemerintah mampu mencapai peluncurannya. target.

Banyak pusat perbelanjaan yang sepi selama penguncian, hidup kembali kemarin, karena banyak toko dan restoran sekarang diizinkan untuk dibuka kembali.

Di MBK Center di Bangkok, banyak pengecer telah membuka kembali toko mereka dengan menerapkan langkah-langkah kesehatan dan keselamatan yang ketat. Pujasera di sana sekarang sepenuhnya siap untuk melayani dengan sebagian besar staf sekarang divaksinasi sepenuhnya. MBK Center, juga dikenal sebagai Mahboonkrong, adalah pusat perbelanjaan besar berlantai 9 di Bangkok dengan sekitar 2,000 toko, restoran, dan gerai layanan.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar