24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Internasional Terbaru Bisnis perjalanan Berita Terbaru Cina Berita Pemerintah Berita Orang-orang Berita Terbaru Spanyol Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Mengapa Sekretaris Jenderal UNWTO Zurab Polokashvili tidak pernah terpilih dengan benar?

UNWTO sedang mencari Sekretaris Jenderal baru pada November
untoelec
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Setelah 4 tahun, tiba-tiba menjadi jelas bahwa pemilihan Sekretaris Jenderal UNWTO 2017 tidak tepat. Zurab Pololikashvili seharusnya tidak menjadi Sekretaris Jenderal saat ini. Mungkin ada kemungkinan bahwa pada Sidang Umum mendatang di Maroko, kesalahan ini dapat diperbaiki.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Ada dua langkah yang perlu diikuti dalam proses pemilihan Sekjen UNWTO, dan keduanya tidak diikuti dengan benar di tahun 2017.
  2. LANGKAH PERTAMA adalah pemilihan oleh Dewan Eksekutif UNWTO yang berlangsung di Madrid pada 10 Mei 2017. Peraturan perundang-undangan dan praktik yang ditetapkan untuk organisasi dilanggar.
  3. LANGKAH KEDUA: Pasal 22 Statuta Organisasi menyatakan: “Sekretaris Jenderal harus disetujui oleh dua pertiga mayoritas anggota penuh hadir dan memberikan suara di Majelis atas rekomendasi Dewan, untuk masa jabatan empat tahun…” ( 'anggota penuh” berarti negara berdaulat). Peraturan perundang-undangan dan praktik yang sudah mapan untuk organisasi jelas dilanggar.

Rekomendasi dari sesi ke-105 Dewan Eksekutif UNWTO untuk merekomendasikan Zurab Polokashvili dari Georgia sebagai Sekretaris Jenderalnya untuk menggantikan Dr. Taleb Rifai dari Yordania seharusnya tidak sah karena prosedur dan undang-undang yang tepat dilanggar dengan jahat. Penasihat hukum dan pengacara UNWTO Ms. Gomez dengan jahat menasehati Dr. Taleb Rifai yang mengandalkan evaluasinya.

Konfirmasi untuk Mr. Pololikasvili pada Sidang Umum UNWTO XXII yang diadakan di Chengdu, China pada tanggal 13-16 September 2017 secara aklamasi tidak sah dan jelas melanggar undang-undang yang ditetapkan dengan mengandalkan pernyataan jahat oleh pengacara dan penasihat hukum UNWTO Mrs. Alicia Gómez

Ibu Alicia Gómez masih bekerja untuk Organisasi Pariwisata Dunia sebagai penasihat hukum dan dipromosikan ke posisi yang lebih baik ini tidak lama setelah Bapak Pololikasvili menjabat pada Januari 2018.

Seorang terkemuka dan senior eTurboNews Sumber yang sangat akrab dengan isu tersebut menganalisis penjelasan Profesor Alain Pellet, mantan penasihat hukum UNWTO.

Penjelasan Pellet tentang keabsahan argumen mengenai pengusulan calon oleh negara Anggota UNWTO menjelaskan situasi calon pesaing Alain St. Ange berada.

Sementara itu, Alain St.Ange telah dihargai lebih dari satu juta Rupee Seychelles karena salah dikeluarkan dari pemilihan UNWTO. Pemecatannya jelas membantu Tn. Pololikasvili untuk menang.

Seperti dilansir eTurboNews selama 4 tahun terakhir, ada banyak lagi isu-isu tidak teratur yang disebut publikasi ini penipuan, manipulasi, dan banyak lagi.

Ada satu kesempatan terakhir untuk memperbaiki beberapa kesalahan.

Semua mata tertuju pada Sidang Umum mendatang di Marrakesh, Maroko akhir November.

Bagaimana langkah-langkah yang diamanatkan tidak diikuti pada pemilu 2017?

Seperti yang telah diuraikan sebelumnya, ada dua langkah dalam proses pemilihan Sekjen UNWTO

Tak satu pun dari dua langkah pemilihan ini telah diikuti sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan praktik organisasi yang mapan.

Begini caranya.

Rekomendasi Dewan Eksekutif

Aturan 29 Aturan Prosedur Dewan Eksekutif mengatakan bahwa rekomendasi calon untuk jabatan Sekretaris Jenderal dilakukan dengan pemungutan suara rahasia dan suara mayoritas sederhana selama sesi pribadi Dewan.

Ekspresi "mayoritas sederhana,” yang dapat menyesatkan, didefinisikan sebagai sesuai dengan lima puluh ditambah satu dari surat suara (dalam hal nomor ganjil, jumlah yang langsung lebih tinggi dari setengah suara) yang diberikan oleh anggota Dewan yang hadir dan memberikan suara.

Aturan mengatakan: “jika tidak ada kandidat yang menerima mayoritas dalam pemungutan suara pertama, kedua, dan jika perlu, pemungutan suara lain akan diadakan untuk memutuskan antara dua calon yang menerima jumlah suara yang lebih besar dalam pemungutan suara pertama.”

Dalam hal dua kandidat berbagi tempat kedua, satu atau beberapa surat suara tambahan mungkin diperlukan untuk menentukan siapa dua kandidat yang akan berpartisipasi dalam pemungutan suara terakhir.

Pada tahun 2017, ketika 6 kandidat mencalonkan diri (setelah 7th satu dari Armenia telah mengundurkan diri), pemilihan disimpulkan pada pemungutan suara kedua.

Mr Pololikashvili menang atas Mr Walter Mzembi dari Zimbabwe.

Pada pemungutan suara pertama, hasilnya adalah: Tuan Jaime Alberto Cabal (Kolombia) dengan 3 suara, Nona Dho Young-shim (Republik Korea) dengan 7 suara, Tuan Marcio Favilla (Brasil) dengan 4 suara, Tuan Walter Mzembi dengan 11 suara, dan Mr. Zurab Pololikashvili dengan 8 suara.

Dalam pemungutan suara kedua, Tuan Pololikashvili menerima 18 suara, dan Tuan Mzembi 15. Tuan Alain St.Ange dari Seychelles telah menarik pencalonannya segera sebelum pemilihan.

Siapa yang bisa menjadi calon Sekjen UNWTO?

Untuk menjadi calon Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia, Anda harus memenuhi berbagai persyaratan dan mengikuti prosedur, yang telah ditetapkan selama bertahun-tahun, dari 1984 hingga 1997.

  • Anda harus menjadi warga negara dari negara Anggota, dan negara bagian ini tidak boleh mengumpulkan orang-orang yang tidak berhak dalam kontribusinya.
  • Pemilihan Sekretaris Jenderal adalah kompetisi antar individu, bukan antar negara. Namun, tidak ada orang yang bisa berlari dengan caranya sendiri.
  • Kandidat harus diajukan oleh pejabat yang berwenang dari suatu negara Anggota (kepala negara, kepala pemerintahan, menteri luar negeri, duta besar yang memenuhi syarat…).
  • Peran “filter” ini tidak boleh dianggap sebagai pengesahan, dukungan, atau bahkan rekomendasi yang dikeluarkan oleh pemerintah, seperti yang kadang-kadang salah disebutkan dalam beberapa siaran pers atau dokumen UNWTO.
  • Kata-kata itu penting: itu hanyalah sebuah proposal. 
  • Keputusan CE/DEC/17 (XXIII) yang diambil oleh Dewan Eksekutif pada sesi ke-1984 23, yang memberlakukan prosedur yang diikuti hingga hari ini, menyatakan: “calon harus secara resmi diajukan kepada Dewan melalui Sekretariat oleh pemerintah negara bagian di mana mereka adalah warga negaranya…”
  • Tidak ada identitas antara kandidat dan negara: tidak ada ketentuan teks yang akan memakzulkan pemerintah untuk mengajukan dua atau lebih pencalonan.
  • Setelah pencalonan diterima, itu dikomunikasikan melalui nota verbal oleh Sekretariat kepada anggota organisasi.
  • Ketika tenggat waktu penerimaan pencalonan tercapai (biasanya dua bulan sebelum sidang), sebuah dokumen disiapkan oleh Sekretariat dan dikirim ke anggota Dewan yang menunjukkan daftar calon final, dan mengkomunikasikan dokumen yang harus disediakan oleh masing-masing dari mereka (surat proposisi dari pemerintah mereka, riwayat hidup, pernyataan kebijakan dan niat manajemen, dan, baru-baru ini, sertifikat kesehatan yang baik).
  • Berdasarkan dokumen ini, yang juga mengingatkan prosedur yang harus diikuti, keputusan Dewan Eksekutif untuk merekomendasikan seorang calon kepada Majelis diambil.
  • Tidak terlihat di mana pun bahwa daftar resmi final calon yang telah dikomunikasikan dapat diubah pada tahap selanjutnya.

Namun, dokumen CE/112 /6 REV.1 yang dikeluarkan pada tahun 2020 untuk memandu pemilihan Sekretaris Jenderal yang sedang berlangsung untuk periode 2022-2025 secara mengejutkan menunjukkan bahwa “Pengesahan pencalonan oleh pemerintah negara anggota merupakan persyaratan penting dan penarikannya akan mengakibatkan diskualifikasi calon atau calon.. "

Pertimbangan ini murni penemuan dari Sekretariat lembaga saat ini.

Kemungkinan penarikan proposal pemerintah (bukan "pendukungt,” seperti yang telah ditunjukkan sebelumnya, tidak dihasilkan dari teks undang-undang yang berlaku atau dari keputusan organisasi mana pun – Dewan dan Majelis – yang terlibat dalam proses tersebut.

Hipotesis luar biasa bahwa seorang calon dapat didiskualifikasi di tengah proses pemilihan, situasi yang secara logis akan memaksakan rekomendasi baru yang dikeluarkan oleh Dewan pada kesempatan sesi berikutnya, tidak dipertimbangkan – dan untuk alasan yang baik! -

  • tidak dalam Anggaran Dasar maupun dalam Aturan Prosedur dari dua organisasi yang terlibat.

Pertimbangan tentang kemungkinan pemerintah untuk menarik kembali proposalnya di tengah proses tersebut tidak muncul dalam dokumen CE/84/12 yang dikeluarkan pada tahun 2008 untuk memandu pemilihan pendahulu Sekretaris Jenderal saat ini untuk periode 2010 -2013, maupun dalam dokumen CE/94/6 yang diterbitkan pada tahun 2012 untuk periode 2014-2017.

Lebih penting lagi, tidak ada dokumen CE/104/9 yang dikeluarkan pada tahun 2016 untuk mengatur proses pemilihan untuk periode 2018-2021.

Teks ini dan keputusan Dewan terkait yang mengatur pemilu 2017. Fakta bahwa empat tahun kemudian sebuah pertimbangan baru, yang bertentangan dengan pemahaman sebelumnya tentang prosedur, diperkenalkan, tampak sebagai keragu-raguan untuk membenarkan secara surut kesalahan yang dibuat pada tahun 2017 pada saat penunjukan Sekretaris Jenderal saat ini.

Pelet Alain

Alur argumen yang dikembangkan di atas, setelah tidak ada ruang dalam teks dan praktik UNWTO untuk penarikan proposal pemerintah dari calon Sekretaris Jenderal, telah divalidasi oleh profesor Universitas, mantan presiden Pengadilan Internasional PBB. Justice, yang telah menjadi penasihat hukum organisasi selama 30 tahun, dan kepada siapa penasihat hukum saat ini menjadi asisten.

Menurut eTurboNews penelitian yang menjelaskan patung tersebut adalah Pelet Alain. Dia seorang pengacara Prancis yang mengajar hukum internasional dan hukum ekonomi internasional di Université de Paris Ouest – Nanterre La Défense. Dia adalah Direktur Center de Droit International (CEDIN) Universitas antara tahun 1991 dan 2001.

Pellet adalah pakar hukum internasional Prancis, anggota dan mantan Presiden Komisi Hukum Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan merupakan atau pernah menjadi penasihat bagi banyak pemerintah, termasuk Pemerintah Prancis di bidang hukum internasional publik. Ia juga pernah menjadi ahli Komite Arbitrase Badinter, serta pelapor Komite Ahli Hukum Prancis tentang Pembentukan Pengadilan Pidana Internasional untuk Bekas Yugoslavia.

Dia telah menjadi agen atau penasihat dan pengacara di lebih dari 35 kasus di Mahkamah Internasional dan telah berpartisipasi dalam beberapa arbitrase internasional dan transnasional (khususnya di bidang investasi).

Pellet dikaitkan dengan konversi Organisasi Pariwisata Dunia (WTO) menjadi badan khusus PBB, the Organisasi Pariwisata Dunia PBB (UNWTO).

Penafsiran ini adalah satu-satunya yang sesuai dengan prinsip dasar yang diabadikan dalam pasal 24 Anggaran Dasar, bahwa dalam melaksanakan tugasnya, Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia PBB, serta setiap anggota staf, adalah independen. dan tidak menerima instruksi dari pemerintah mana pun, termasuk pemerintahnya. Apa yang berlaku untuk manajemen institusi adalah relevan, mutatis mutandis, untuk semangat untuk memandu penunjukan.

Pada tahun 2017, prinsip dasar ini diabaikan.

Seperti disebutkan sebelumnya, dua kandidat Afrika bersaing untuk jabatan Sekretaris Jenderal: Mr. Walter Mzembi dari Zimbabwe dan Mr. Alain St.Ange dari Seychelles.

Dalam sebuah aksi yang tidak pernah terlihat dalam sejarah UNWTO, pada Juli 2016, isu tersebut diangkat secara politis, dengan keputusan Uni Afrika dan diterima oleh Seychelles, untuk mendukung kandidat dari Zimbabwe.

Belum pernah di masa lalu organisasi internasional lain ikut campur dengan cara yang tidak pantas dalam urusan internal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada tanggal 8 Mei 2017, beberapa hari sebelum pertemuan Dewan Eksekutif di Madrid, Pemerintah Seychelles menerima nota verbal dari Uni Afrika yang meminta negara tersebut untuk menarik pencalonan Mr. St.Ange, dengan sanksi berat dari organisasi dan anggotanya.

Sebagai negara kecil, Seychelles tidak punya pilihan lain selain menyerah pada ancaman, dan Presiden barunya memberi tahu Sekretariat organisasi beberapa jam sebelum pembukaan sesi Dewan, tentang penarikan proposal kandidatnya.

Banyak anggota melihat perubahan itu sebagai akibat dari intervensi Robert Mugabe, Presiden Zimbabwe, yang baru-baru ini meninggalkan jabatan Ketua Uni Afrika dan sebagai “bapak” kemerdekaan negaranya, sebagai memberikan pengaruh yang kuat pada para pemimpin Afrika. Dr. Walter Mzembi adalah seorang menteri di kabinet Robert Mugabe.

Ketika diberitahu tentang langkah negaranya, Dr. Taleb Rifai, Sekretaris Jenderal UNWTO pada saat itu, didesak untuk meminta nasihat dari Ms. Alicia Gomez, penasihat hukum UNWTO.

Dia diberitahu olehnya bahwa Alain St.Ange tidak berhak secara hukum untuk mempertahankan tawarannya. Sekretaris Jenderal Taleb Rifai masih memberikan dasar kepada St.Ange dalam rapat Dewan sebelum pokok pembicaraan mengenai pemilu. St.Ange menyampaikan pidato emosional yang memperdebatkan mengapa dia harus dibiarkan berlari.

Untuk alasan yang dikembangkan sebelumnya, harus dipertimbangkan bahwa jawaban penasihat hukum, tidak diperbaiki oleh Sekretaris Jenderal, tidak benar.

Sulit untuk memahami bagaimana Sekretaris Jenderal yang saat itu akan mengundurkan diri dapat mempertimbangkan, seperti yang dia nyatakan sesudahnya, bahwa pemilihan untuk kelancaran yang menjadi tanggung jawabnya, telah teratur.

Paling tidak, ada keraguan yang kuat tentang kesesuaian proses, dan fakta bahwa ini adalah pertama kalinya sebuah insiden dengan tema yang tepat ini terjadi.

Masalah tersebut seharusnya disampaikan kepada para anggota Dewan agar mereka dapat memutuskan prosedur yang harus diikuti.

Inilah yang dilakukan Ketua Sidang ke-55 Dewan Eksekutif pada tahun 1997 di Manila ketika masalah interpretasi aturan yang mengatur pemilihan muncul.

Dengan hilangnya kandidat Seychelles, kesepakatan kartu tiba-tiba berubah.

Dr. Mzembi tetap menjadi satu-satunya kandidat yang mewakili Afrika, wilayah dengan jumlah suara terbanyak di Dewan.

Dia memimpin pemungutan suara di pemungutan suara pertama.

Namun, jelas sulit bagi perwakilan Zimbabwe untuk terpilih sebagai kepala lembaga PBB ketika negara dan Presidennya berada di bawah sanksi dari banyak negara, termasuk Amerika Serikat dan anggota Persemakmuran dan Uni Eropa, dan di bawah kritik dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Mr Pololikashvili pada akhirnya terpilih sebagai konsekuensi dari penolakan yang melekat pada kandidat Zimbabwe.

Seandainya Tuan Alain St.Ange, seperti yang kita pura-pura di sini adalah haknya untuk melakukannya, mempertahankan pencalonannya, ceritanya jelas akan berbeda. 

Pada bulan November 2019, Mahkamah Agung Republik Seychelles mengakui keabsahan klaim yang dibuat oleh Tuan Alain St.Ange sehubungan dengan keterlambatan penarikan proposalnya oleh pemerintah.

Sesuai dengan putusan ini, Pengadilan Tinggi memutuskan pada Agustus 2021 bahwa St.Ange akan diberi kompensasi atas biaya yang telah dikeluarkan dan kerusakan moral yang dideritanya.

Pemilu di Sidang Umum UNWTO di Chengdu, China 2017 – Pelanggaran Kedua:

Persyaratan oleh pasal 22 Anggaran Dasar dari dua pertiga mayoritas di Majelis Umum untuk menunjuk Sekretaris Jenderal telah disebutkan di atas.

Menurut aturan 43 dari Tata Tertib Majelis Umum: “Semua pemilihan, serta penunjukan Sekretaris Jenderal, akan dilakukan dengan pemungutan suara rahasia. "

Lampiran Peraturan Prosedur menetapkan Prinsip-Prinsip Panduan untuk melakukan pemilihan dengan surat suara rahasia, yang dilakukan melalui penggunaan kertas suara, setiap anggota berhak memilih, dipanggil secara bergiliran.

Jika prinsipnya jelas, penerapannya menimbulkan masalah praktis karena pemungutan suara individu di bawah mekanisme pemungutan suara rahasia memakan banyak waktu: setidaknya dua jam mungkin hilang dalam agenda ketat Majelis.

Oleh karena itu, ketika dalam prakteknya tampak bahwa konsensus telah muncul di antara para anggota untuk mengesahkan pilihan calon yang diajukan oleh Dewan Eksekutif, Majelis dapat memutuskan untuk mengesampingkan ketentuan undang-undang tentang pemungutan suara dengan pemungutan suara rahasia dan melanjutkan dengan pemilihan umum. aklamasi.

Cara bertindak ini, yang disalin pada prosedur yang diikuti oleh berbagai organisasi internasional lainnya, mensyaratkan sebagai prasyarat mutlak bahwa ada kebulatan suara di antara para anggota untuk menerima penggantian.

Jika tidak, Rules of Procedure tentu saja akan dilanggar.

Oleh karena itu, pada setiap sidang Majelis, ketika dimulai dengan pembahasan mata acara pengangkatan Sekretaris Jenderal, Presiden Majelis, membacakan makalah yang disiapkan oleh Sekretariat, menginformasikan kepada anggota tentang prosedur untuk diikuti, mencatat bahwa dalam berbagai kesempatan penunjukan telah dibuat secara aklamasi, tetapi bersikeras bahwa jika satu anggota meminta untuk tetap pada ketentuan undang-undang dari pemungutan suara rahasia, yang ini akan berlaku sebagai hak.

Beginilah diskusi tentang pemilihan Sekretaris Jenderal dimulai pada September 2017 di Majelis Umum yang diadakan di Chengdu.

Dimulai dengan Ketua membacakan dokumen yang menjelaskan prosedur yang akan diamati. Menyusul pertanyaannya apakah ada anggota yang menentang pemungutan suara secara aklamasi dan meminta kepatuhan ketat terhadap Anggaran Dasar, Kepala delegasi Gambia meminta lantai dan menyerukan pemungutan suara rahasia.

Permainan seharusnya sudah berakhir, perdebatan seharusnya berhenti di situ, dan pemungutan suara rahasia seharusnya sudah dimulai.

Ini bukan apa yang terjadi!

Banyak delegasi melakukan intervensi penuh semangat, baik mendukung pemungutan suara secara aklamasi atau menyerukan penghormatan Statuta. Klarifikasi diminta dari penasihat hukum dan dari Sekretaris Jenderal.

Alih-alih hanya mengatakan hukum, komentar mereka yang panjang, longgar, dan, pada akhirnya, tidak berguna, lebih jauh terlibat dalam perdebatan.

Diskusi tanpa akhir menjadi tegang dan semakin membingungkan.

Jelas, delegasi yang mendukung Mr. Mzembi, terutama yang Afrika, berusaha untuk mendapatkan sepertiga suara negatif, untuk menghalangi pemilihan calon, dan memaksakan penunjukan baru oleh Dewan Eksekutif, dan mereka yang mendukung. pemilihan Mr. Pololikashvili atau takut kemungkinan kembalinya kandidat Zimbabwe bersikeras pada perlunya pemungutan suara secara aklamasi, untuk “menunjukkan kesatuan organisasi. "

Faktanya, karena kurangnya pengetahuan tentang aturan oleh Ketua, kepemimpinan yang tidak pasti dari Sekretaris Jenderal, dan lemahnya kinerja penasihat hukum UNWTO MS Gomez, kesatuan organisasi benar-benar terancam. waktu.

Sekretaris Jenderal dan penasihat hukum dapat mengingat bahwa diskusi yang sama tentang prosedur telah terjadi selama 16 tahunth Sidang Majelis Umum yang diadakan pada tahun 2005 di Dakar.

Sama seperti di Chengdu, perdebatan yang membingungkan tentang kemungkinan pemungutan suara secara aklamasi dimulai.

Seperti di Chengdu, satu delegasi – Spanyol – keberatan, tetapi lebih banyak delegasi meminta lantai.

Sekretaris Jenderal saat itu, yang mencalonkan diri untuk pemilihan ulang, ikut campur, bahkan jika itu bukan untuk kepentingan pribadinya, karena pemungutan suara secara aklamasi adalah cara termudah untuk tidak memiliki oposisi. Dia mengingat teks pasal 43 Aturan Prosedur dan menjelaskan bahwa karena satu negara, yaitu Spanyol, telah meminta pemungutan suara rahasia, diskusi selesai.

Pemungutan suara rahasia berlangsung, dan, kebetulan, petahana terpilih kembali dengan 80 persen suara.

Mengenai pemilihan Sekretaris Jenderal oleh Majelis Umum, teks-teks UNWTO tidak meninggalkan ruang untuk keraguan, dan sampai tahun 2017, praktik Institusi secara total sesuai dengan teks-teks ini.

Pemilihan Chengdu adalah momen menyedihkan dalam sejarah Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Selama jeda dalam debat, sebuah kesepakatan disimpulkan: sebagai imbalan atas penerimaannya atas pemungutan suara secara aklamasi, sebuah misi ditugaskan kepada Mr. Walter Mzembi untuk membuat proposal untuk reformasi prosedur penunjukan Sekretaris Jenderal – sebuah misi yang, tentu saja, tidak memiliki tindak lanjut.

Pak Pololikashvili dan Pak Mzembi naik ke panggung untuk berpelukan di bawah tepuk tangan dan sorakan sebagian besar anggota, yang, beberapa detik sebelumnya, secara sadar atau tidak, telah melanggar Anggaran Dasar Lembaga mereka.

Adapun pemilihan calon di Madrid, jika aturan untuk pemilihan di Chengdu dihormati, cerita dan orang yang bertanggung jawab atas UNWTO mungkin akan berbeda.

Dunia Pariwisata kini melihat Sidang Umum UNWTO mendatang untuk memperbaiki situasi, dan pariwisata menjadi pemain global yang kuat lagi.

Ini secara khusus diperlukan untuk memandu industri yang rapuh ini ke masa pasca-COVID-19. Dibutuhkan kepemimpinan yang kuat dan banyak uang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar