24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Uni Eropa melarang pelancong Amerika

Uni Eropa akan memberlakukan kembali pembatasan perjalanan bagi warga Amerika
Uni Eropa akan memberlakukan kembali pembatasan perjalanan bagi warga Amerika
Ditulis oleh Harry Johnson

Uni Eropa menghapus Amerika Serikat dari daftar perjalanan aman karena lonjakan kasus COVID-19 baru.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • UE untuk menangguhkan semua perjalanan yang tidak penting bagi pengunjung AS.
  • UE akan memberlakukan kembali pembatasan perjalanan karena lonjakan COVID-19 AS.
  • Turis Uni Eropa masih tetap dilarang memasuki AS.

Pejabat UE merekomendasikan untuk menangguhkan semua perjalanan yang tidak penting dari Amerika Serikat karena jumlah kasus baru COVID-19 di AS melonjak.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen

The Uni Eropa telah menyarankan negara-negara anggotanya untuk menghapus Amerika Serikat, Israel, Lebanon, Montenegro, dan Makedonia Utara dari daftar negara-negara aman untuk perjalanan yang tidak penting, karena meningkatnya jumlah infeksi virus corona baru di negara-negara tersebut.

Pengumuman hari ini oleh Dewan Eropa merupakan rekomendasi kepada 27 negara anggota blok tersebut, yang secara teknis mempertahankan kedaulatan atas perbatasan mereka sendiri. Ini membalikkan rekomendasi Juni untuk melonggarkan pembatasan pada pelancong AS.

Rekomendasi tersebut tidak mengikat, artinya masing-masing negara akan diizinkan untuk memutuskan apakah mereka masih ingin mengizinkan pengunjung AS dengan bukti vaksinasi, tes negatif, atau karantina.

Komisi Eropa memperbarui rekomendasi perjalanannya setiap dua minggu, berdasarkan tingkat infeksi COVID-19. Untuk dipertimbangkan "aman" sebuah negara perlu memiliki tidak lebih dari 75 kasus baru per 100,000 penduduk selama periode 14 hari. 

Menurut data terbaru, AS rata-rata 152,000 kasus COVID-19 baru per hari minggu lalu, setara dengan angka dari akhir Januari.

Lonjakan terbaru membebani rumah sakit dan petugas kesehatan. Kira-kira satu dari lima unit perawatan intensif telah mencapai setidaknya 95% kapasitas.

Tingkat kematian juga meningkat – mencapai rata-rata lebih dari 1,000 per hari. Lebih dari setengah dari semua orang Amerika sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19. Orang yang tidak divaksinasi sekitar 29 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 daripada mereka yang divaksinasi lengkap.

Sementara itu, wisatawan dari EU – dan sebagian besar dunia lainnya – tetap dilarang memasuki AS di bawah pembatasan yang diberlakukan di awal pandemi.

Pada awal Agustus, pemerintahan Biden dikabarkan sedang mempertimbangkan persyaratan vaksinasi untuk membuka kembali perbatasan, tetapi tidak ada yang terdengar tentang proposal tersebut sejak itu.

Awal bulan ini, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kurangnya timbal balik tidak akan dibiarkan "berlarut-larut selama berminggu-minggu".

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar