24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Penerbangan Berita Internasional Terbaru Berita Pariwisata Obrolan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Perjalanan udara pandemi global tahap akhir akan menjadi brutal

Ditulis oleh editor

Kembali naik pesawat setelah COVID-19 seperti belajar terbang lagi.
Masa depan penerbangan tidak akan sama, dan beberapa mengatakan perjalanan akan brutal.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Penerbang reguler semuanya pernah mengalami kemarahan dan frustrasi karena terjebak di landasan. Dengan orang-orang sekali lagi turun ke langit "bersahabat" dalam jumlah yang lebih besar, penundaan yang jauh lebih banyak dari biasanya diharapkan.
  2. Penerbangan yang Anda harapkan selama 45 menit berubah menjadi perjalanan multi-jam yang menggetarkan. Saat suasana di pesawat berubah dari buruk menjadi lebih buruk, orang sering bertanya-tanya, "Apakah ini benar-benar legal?"
  3. Jawaban yang tidak ingin Anda dengar adalah bahwa landasan pacu Anda mungkin legal dan, di masa mendatang, pengadilan mungkin cenderung memberikan lebih banyak kelonggaran kepada maskapai penerbangan daripada yang biasanya mereka lakukan berdasarkan undang-undang. 
Departemen Perhubungan AS (DOT) memiliki aturan baru tentang berapa lama sebuah pesawat diizinkan untuk tinggal di landasan dan dalam kondisi apa. Modifikasi aturan aspal ini dimulai pada tahun 2016 dan baru berlaku tahun ini. Jadi tidak ada perubahan aturan yang dimotivasi oleh pandemi.

Tidak peduli apa maskapainya, tidak peduli apakah itu maskapai milik AS atau milik asing, penerbangan domestik dapat berada di landasan tidak lebih dari tiga jam. Untuk penerbangan internasional, batasnya adalah empat jam.

Perlu ada satu pengumuman tentang penahanan aspal pada tanda 30 menit. Kemudian, pada dua jam, aturan menyatakan bahwa penumpang harus diberikan air, makanan, dan perawatan medis di pesawat jika diperlukan. Ada juga persyaratan bahwa kamar mandi di pesawat berfungsi penuh. 

Akhirnya, begitu tanda tiga/empat jam tercapai, penumpang memiliki hak hukum untuk meninggalkan pesawat. Seringkali, ketika ini terjadi, penerbangan dibatalkan begitu saja karena penundaan tambahan (seperti kebutuhan untuk melepas tas yang diperiksa dan juga komplikasi jam kerja kru apa pun yang mungkin timbul).

Mengingat ini adalah perjalanan udara, tentu saja ada pengecualian. Yang paling umum adalah ketika pilot memutuskan bahwa pesawat harus tetap berada di landasan untuk alasan keamanan. Penting juga bagi penumpang untuk memahami bahwa jam tunda aspal hanya dimulai ketika Anda tidak dapat meninggalkan pesawat. Jika Anda duduk di gerbang, pintunya terbuka dan penumpang bisa turun dari pesawat, jam belum dimulai.

Adriana Gonzales, seorang pengacara Florida, mengingatkan kita bahwa bahkan ketika maskapai penerbangan mungkin merasa mereka memiliki alasan yang sah untuk memperpanjang penundaan landasan, kita tidak boleh melupakan masalah terpenting di sini:

“Maskapai penerbangan dapat mengklaim bahwa memenuhi semua persyaratan hukum untuk jalan aspald akan menjadi, dalam arti praktis, sangat rumit, karena mereka mengurangi layanan dalam penerbangan selama pandemi. Maskapai harus lebih fleksibel dalam menanggapi penumpang yang berada dalam kesulitan dan harus meninggalkan pesawat sebelum waktu aturan tarmac normal berlaku. Kesehatan dan keselamatan penumpang harus selalu didahulukan.”

Dari perspektif maskapai, menjadi lebih rumit untuk menjalankan setiap penerbangan. Bukan hanya peningkatan risiko bagi personel penerbangan yang bersirkulasi di kabin dan melakukan layanan reguler, tetapi juga gangguan dalam rantai pasokan. Tidak semua yang dilayani pada penerbangan dalam jumlah yang dibutuhkan tersedia saat ini seperti pada awal 2020. Sementara pelancong udara harus fleksibel di mana masalah pasokan ini hanya berdampak pada hal-hal yang baik untuk dimiliki (seperti pemilihan biasa makanan ringan atau apakah maskapai menyediakan alkohol dalam penerbangan), satu hal yang tidak pernah bisa dikorbankan adalah keselamatan. 

Setiap keterlambatan aspal di waktu terbaik membuat lingkungan di dalam pesawat menjadi lebih emosional setiap jam pesawat berada di darat. Untuk beralih dari penumpang yang gemetar karena frustrasi menjadi bertingkah dan memiliki situasi yang tidak stabil di dalam pesawat adalah sesuatu yang harus sangat disadari dan sensitif oleh maskapai penerbangan selama beberapa bulan ke depan. Saat kita semua mencoba untuk membiasakan diri dengan perjalanan udara lagi, maskapai penerbangan seharusnya tidak hanya mengikuti semua aturan yang dirancang untuk keselamatan penumpang, tetapi juga melakukan kesalahan dalam hal melebihinya.  

oleh Aron Solomon 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

editor

Pemimpin redaksi adalah Linda Hohnholz.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar

  • Saran perjalanan global kami tetap pada 'Jangan bepergian' karena risiko kesehatan dari kejahatan kekerasan dan serangan seksual di PNG tinggi. Informasi tentang pengujian AS baru dan persyaratan masker, pembatasan perjalanan, dan perubahan perjalanan Anda. Apakah perjalanan Anda melibatkan pelayaran, penerbangan, atau pembelian perjalanan . https://higherrank.net/