24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Berita Eropa Terbaru Breaking Travel News Cruising Eswatini Breaking News Berita Pemerintah Berita Kesehatan Industri Perhotelan Berita Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat WTN

Pariwisata perlu dimasukkan dalam diskusi pengadaan vaksin

Harapan Proyek Dewan Pariwisata Afrika Diluncurkan
Ketua ATB Mr. Cuthbert Ncube di Proyek Harapan Dewan Pariwisata Afrika
Ditulis oleh Dmytro Makarov

Sementara warga di Eropa dan Amerika Utara memiliki persediaan vaksinasi yang lebih dari cukup, Afrika, Karibia, dan tujuan wisata utama lainnya berada di belakang negara-negara lain di dunia. Ini menghentikan fungsi ekonomi, khususnya industri perjalanan dan pariwisata.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Cuthbert Ncube, ketua Badan Pariwisata Afrika telah mendorong untuk meningkatkan vaksin COVID-19 di Afrika. Dia mengatakan Pariwisata telah ditinggalkan dari diskusi tersebut.
  2. Jaringan Pariwisata Duniak Ketua Juergen Steinmetz mendesak pariwisata untuk menjadi bagian dari diskusi. Pariwisata adalah sektor ekonomi penting bagi banyak negara dan tidak dapat berfungsi tanpa para profesional industri dan pengunjung divaksinasi.
  3. Kepala Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bertemu dengan para pemimpin African Vaccine Acquisition Trust (AVAT), CDC Afrika, Gavi, dan UNICEF untuk dengan cepat meningkatkan vaksin di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah, khususnya di Afrika. 

“Negara-negara ini, yang sebagian besar berada di Afrika, tidak dapat mengakses vaksin yang cukup untuk memenuhi bahkan tujuan global cakupan 10 persen di semua negara pada September dan 40 persen pada akhir 2021, apalagi tujuan Uni Afrika 70 persen pada 2022. ”, kata para pejabat PBB. 

Ketidaksetaraan vaksin 

Krisis ketidaksetaraan vaksin mendorong "perbedaan berbahaya" dalam tingkat kelangsungan hidup COVID-19 dan dalam ekonomi global, kata kepala badan tersebut, menyatakan terima kasih atas "pekerjaan penting" AVAT dan COVAX dalam mencoba mengatasi "situasi yang tidak dapat diterima" . 

Namun, mereka memperingatkan, “mengatasi kekurangan pasokan vaksin akut ini secara efektif di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah, dan sepenuhnya memungkinkan AVAT dan COVAX, membutuhkan kerja sama yang mendesak dari produsen vaksin, negara-negara penghasil vaksin, dan negara-negara yang telah mencapai tingkat vaksinasi yang tinggi”. 

Mencapai target 

Untuk memastikan bahwa semua negara mencapai tujuan global setidaknya 10 persen cakupan pada bulan September, dan 40 persen pada akhir tahun, para pejabat tinggi PBB meminta negara-negara yang telah mengontrak vaksin volume tinggi untuk “mengganti jadwal pengiriman jangka pendek dengan COVAX dan AVAT”. 

Mereka juga menyarankan produsen vaksin untuk “segera memprioritaskan dan memenuhi” kontrak mereka dengan COVAX dan AVAT, dan untuk memberikan perkiraan pasokan yang jelas dan teratur. 

Selain itu, kepala badan PBB mendesak negara-negara industri G7 dan semua negara yang berbagi dosis untuk “memenuhi janji mereka dengan segera” dengan meningkatkan visibilitas pipa, umur simpan produk, dan dukungan untuk pasokan tambahan – karena hampir 10 persen dari hampir 900 juta dosis yang berkomitmen telah belum dikirim. 

“Kami menyerukan semua negara untuk menghilangkan pembatasan ekspor dan hambatan perdagangan lainnya pada vaksin COVID-19 dan input yang terlibat dalam produksinya”, lanjut pernyataan itu. 

Kesehatan dunia 'dipertaruhkan' 

Secara paralel, badan-badan PBB mengintensifkan pekerjaan mereka dengan COVAX dan AVAT untuk mengatasi masalah pengiriman, manufaktur, dan perdagangan vaksin yang terus-menerus, terutama di Afrika. 

Mereka memobilisasi hibah dan pembiayaan lunak untuk mendukung pekerjaan ini. 

“Kami juga akan mengeksplorasi mekanisme pembiayaan untuk memenuhi kebutuhan vaksin masa depan seperti yang diminta oleh AVAT…[dan] mengadvokasi prakiraan pasokan dan investasi yang lebih baik untuk meningkatkan kesiapan negara dan kapasitas penyerapan”, mereka meyakinkan. 

Kepala badan PBB menegaskan bahwa mereka juga akan terus meningkatkan data, mengidentifikasi kesenjangan dan meningkatkan transparansi dalam penyediaan dan penggunaan semua alat COVID-19. 

"Sekarang saatnya beraksi. Perjalanan pandemi – dan kesehatan dunia – dipertaruhkan”, pernyataan itu menyimpulkan. 

Badan Pariwisata Afrika

Ketua Pariwisata Afrika Cuthbert Ncube mengatakan:

“Pariwisata Afrika tidak akan berfungsi dengan semua orang di pasar sumber dan penerima kami memiliki akses ke vaksin. Afrika berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan. Semua sektor yang terkena dampak, khususnya pariwisata harus berada di meja yang sama ketika rencana distribusi vaksin tersebut dibahas.”

Jaringan Pariwisata Dunia

Juergen Steinmetz, ketua Jaringan Pariwisata Dunia menambahkan:
Sangat mengganggu untuk tidak melihat UNWTO untuk tidak menjadi bagian dari dialog ini. Sektor kita membutuhkan perwakilan yang mendesak di semua tingkatan. Vaksin adalah dasar baru dari setiap pariwisata untuk berfungsi. WTN siap mengisi kekosongan ini dan berbicara untuk mereka yang tidak atau tidak bisa.”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dmytro Makarov

Dmytro Makarov berasal dari Ukraina, tinggal di Amerika Serikat selama hampir 10 tahun sebagai mantan pengacara.

Tinggalkan Komentar