24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Kesehatan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Delta Air Lines: Semua staf yang tidak divaksinasi akan dikenakan biaya tambahan $200 untuk asuransi kesehatan setiap bulan

Delta Air Lines: Semua staf yang tidak divaksinasi akan dikenakan biaya tambahan $200 untuk asuransi kesehatan setiap bulan
CEO Delta Air Lines Ed Bastian
Ditulis oleh Harry Johnson

Dalam beberapa pekan terakhir sejak munculnya varian B.1.617.2, semua karyawan Delta yang dirawat di rumah sakit karena COVID tidak divaksinasi sepenuhnya.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Delta membebankan biaya tambahan kepada karyawan yang tidak divaksinasi untuk tunjangan kesehatan.
  • Kebijakan asuransi kesehatan baru Delta dimulai pada 1 November.
  • Rata-rata rawat inap di rumah sakit untuk COVID-19 menelan biaya Delta $50,000 per orang.

Delta Air Lines hari ini mengumumkan bahwa semua karyawan maskapai penerbangan yang tidak sepenuhnya divaksinasi COVID-19 harus membayar tambahan $200 per bulan untuk perlindungan asuransi kesehatan.

Memo CEO Delta Air Lines kepada staf mengatakan “biaya tambahan akan diperlukan untuk mengatasi risiko keuangan yang ditimbulkan oleh keputusan untuk tidak memvaksinasi bagi perusahaan kami.”

Menurut Kepala Eksekutif Delta Ed Bastian , “rata-rata rawat inap di rumah sakit untuk COVID-19 telah menelan biaya Delta $50,000 per orang” dan “dalam beberapa minggu terakhir sejak munculnya varian B.1.617.2, semua karyawan Delta yang telah dirawat di rumah sakit karena COVID tidak sepenuhnya divaksinasi.”

Meskipun 75% dari Delta Air Lines karyawan divaksinasi terhadap virus, Bastian berpendapat bahwa "agresivitas" varian Delta COVID-19 "berarti kita perlu membuat lebih banyak orang kita divaksinasi, dan mendekati 100 persen mungkin." 

Perubahan akan berlaku mulai 1 November, sementara, mulai 12 September, karyawan yang tidak divaksinasi juga harus mengikuti tes COVID-19 mingguan. Karyawan yang tidak divaksinasi juga harus mengenakan masker wajah di dalam ruangan.

Reaksi publik dan industri terhadap keputusan maskapai itu beragam. Beberapa memuji keputusan Delta, dengan mengatakan itu adalah cara yang "tepat" untuk mendorong vaksinasi dan dapat membuat "perbedaan nyata."

Namun, yang lain memperingatkan bahwa itu bisa menjadi preseden buruk yang mengklaim bahwa keputusan itu pada akhirnya didasarkan pada keserakahan finansial, bukan kepedulian terhadap publik.

Maskapai lain, termasuk United Airlines, Air Canada, dan Qantas Australia, mewajibkan vaksinasi terhadap COVID-19 bagi karyawan.

Awal bulan ini, CEO United Scott Kirby dan Presiden Brett Hart mengatakan kepada staf bahwa, sementara mereka tahu beberapa karyawan tidak setuju dengan keputusan tersebut, “semua orang lebih aman ketika semua orang divaksinasi.” 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar