24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Afganistan Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kejahatan Berita Pemerintah Berita Orang-orang keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Taliban: Hanya orang asing yang dapat meninggalkan Afghanistan dari bandara Kabul

Taliban: Hanya orang asing yang dapat meninggalkan Afghanistan dari bandara Kabul
Juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid
Ditulis oleh Harry Johnson

Taliban menuntut agar kekuatan barat menahan diri dari mengevakuasi elit berpendidikan Afghanistan, seperti dokter dan insinyur.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Taliban tidak akan membiarkan warga Afghanistan pergi melalui bandara Kabul.
  • Taliban mencegah warga Afghanistan melarikan diri dari negara itu.
  • Taliban mengatakan semua orang asing harus meninggalkan Afghanistan pada 31 Agustus.

Juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid hari ini mengumumkan bahwa kelompok militan Islam tidak akan lagi mengizinkan warga Afghanistan memasuki Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul dalam upaya untuk meninggalkan Afghanistan.

Taliban: Hanya orang asing yang dapat meninggalkan Afghanistan dari bandara Kabul

Berbicara pada Selasa sore, juru bicara Taliban mengatakan Taliban tidak akan lagi mengizinkan warga Afghanistan meninggalkan negara itu melalui Bandara Kabul dan menyerukan barat untuk tidak mendorong elit terpelajar untuk melarikan diri. Juru bicara itu menuntut agar kekuatan barat menahan diri dari mengevakuasi elit terpelajar Afghanistan, seperti dokter dan insinyur.

Mujahid mengatakan bahwa para pemimpin Taliban tidak mendukung membiarkan warga Afghanistan pergi, tetapi menegaskan bahwa semua orang asing harus dievakuasi dari Afganistan paling lambat 31 Agustus dan dapat terus menggunakan Bandara Internasional Hamid Karzai hingga batas waktu tersebut.

Mujahid juga mengutip situasi kacau di bandara sebagai alasan bagi warga Afghanistan untuk menghindarinya. Dia mengatakan orang banyak di sekitar bandara ibukota harus kembali ke rumah mereka, mengklaim bahwa keselamatan mereka akan terjamin. 

Dalam jumpa pers yang sama, Mujahid mengklaim bahwa orang-orang dapat tetap berada di Afghanistan dan berjanji bahwa tidak akan ada pembalasan. Dia mengatakan Taliban telah melupakan konflik di masa lalu dan akan membiarkan masa lalu berlalu.

Dia juga menegaskan bahwa Taliban tidak setuju untuk memperpanjang batas waktu 31 Agustus yang ditetapkan oleh AS untuk menyelesaikan evakuasi mereka di Afghanistan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar