24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Bandara Penerbangan Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Hawaii Industri Perhotelan Berita Orang-orang Pengumuman Pers Pariwisata Obrolan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Pembatasan Perjalanan Baru untuk Pengunjung Hawaii

John de Fries, CEO Otoritas Pariwisata Hawaii
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Rumah sakit di Hawaii hampir penuh, Tempat tidur ICU hampir tidak tersedia, tetapi lebih dari 20,000 pengunjung masih tiba di Aloha Negara setiap hari.
Setelah setahun diam, CEO Otoritas Pariwisata Hawaii sekarang berbicara mendesak pengunjung dan penduduk untuk tinggal di rumah dan tidak bepergian.
Hal ini diamini oleh Gubernur Hawaii Ige hari ini.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Gubernur Hawai. David Ige hari ini meminta penduduk dan pengunjung Hawaii untuk menunda semua perjalanan yang tidak penting hingga akhir Oktober 2021 karena lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini yang semakin membebani fasilitas dan sumber daya perawatan kesehatan negara bagian.
  • Gubernur Ige membuat pengumuman pada hari Jumat di sebuah media briefing, mencatat bahwa, “Rumah sakit kami mencapai kapasitas dan ICU kami terisi. Sekarang bukan waktu yang tepat untuk bepergian ke Hawaii.” 
  • Gubernur Ige menambahkan, “Butuh waktu enam hingga tujuh minggu untuk melihat perubahan signifikan dalam jumlah kasus COVID. Ini adalah waktu yang berisiko untuk bepergian sekarang. Setiap orang, baik penduduk maupun pengunjung, harus mengurangi perjalanan hanya untuk kegiatan bisnis yang penting.”


Hawaii masih dipadati pengunjung. Pusat perbelanjaan seperti Pusat Perbelanjaan Ala Moana, Waikiki, dan sebagian besar hotel penuh. Tiket penerbangan terjual habis, tetapi ini mungkin akan segera berakhir.

Pariwisata adalah industri komersial terbesar di Aloha Negara. Pembatasan baru pada kedatangan pariwisata dapat melumpuhkan industri ini dan ekonomi secara keseluruhan di Negara Bagian Hawaii.

Dengan hingga 1000 kasus baru COVID-19, rumah sakit penuh, pariwisata tidak lagi berkelanjutan saat ini di Aloha Negara. Pihak berwenang di Hawaii dan seluruh Amerika Serikat telah menempatkan ekonomi di atas kesehatan, dan kesalahan ini sekarang menunjukkan – dan itu menakutkan. Hawaii sebagai negara kepulauan memiliki tantangan yang lebih besar.

John De Fries, presiden, dan CEO dari Otoritas Pariwisata Hawaii mencatat bahwa meskipun kedatangan pengunjung secara keseluruhan sudah mulai menurun, seperti yang terjadi secara historis di musim gugur, pengunjung harus mempertimbangkan untuk menunda perjalanan mereka ke Hawaii. 

“Komunitas, penduduk, dan industri pengunjung kami bertanggung jawab untuk bekerja sama mengatasi krisis ini,” kata De Fries. “Karena itu, kami sangat menyarankan pengunjung bahwa sekarang bukan waktu yang tepat untuk bepergian, dan mereka harus menunda perjalanan mereka hingga akhir Oktober.”


Dr Elizabeth Char, direktur Departemen Kesehatan, menekankan urgensi situasi saat ini. “Melonjaknya kasus COVID terutama karena penyebaran komunitas, diikuti oleh penduduk yang terbang ke area hotspot di luar negeri dan membawa COVID kembali ke rumah tangga dan komunitas mereka,” kata Char. “Jika keadaan tidak berubah, sistem perawatan kesehatan kami akan lumpuh dan mereka yang membutuhkan perawatan medis untuk semua jenis penyakit, cedera, dan kondisi, termasuk pengunjung kami, mungkin akan kesulitan mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan segera.”

Berbasis di Hawaii Jaringan Pariwisata Dunia mendesak Otoritas Pariwisata Hawaii dan Gubernur Hawaii Ige untuk bertindak. Permintaan ini diabaikan dan ditanggapi dengan melarang publikasi ini mengajukan pertanyaan di acara pers.

eTurboNews memperkirakan lebih banyak pembatasan akan datang, dan ini adalah langkah pertama hari ini.

Saat ini, ada pembatasan perjalanan yang berlaku untuk semua Kepulauan Hawaii utama, termasuk pulau Oahu, Kauai, Maui, Hawaii (Pulau Besar), Molokai, dan Lanai.

Ini termasuk pembatasan perjalanan trans-Pasifik yang diperlukan untuk semua pelancong yang saat ini tidak divaksinasi di Amerika Serikat.

Saat ini, karena lonjakan kasus lokal yang disebabkan oleh varian Delta, dapat diprediksi bahwa pembatasan perjalanan dapat diterapkan kembali, termasuk tes PCR untuk semua orang yang tiba di bandara. Aloha Negara untuk menghindari karantina 10 hari yang masih wajib.

Tes saat ini wajib hanya untuk pelancong yang tidak divaksinasi.

Pada 10 Agustus, pembatasan baru berikut di dalam Negara Bagian diperintahkan oleh Gubernur Ige.

  • Pertemuan sosial akan dibatasi tidak lebih dari 10 orang di dalam ruangan dan tidak lebih dari 25 orang di luar ruangan.
  • Pelanggan di bar restoran dan tempat sosial harus tetap duduk dengan pihak yang menjaga jarak setidaknya 6 kaki antara kelompok (dengan ukuran kelompok maksimum 10 di dalam ruangan dan 25 di luar ruangan); tidak akan ada percampuran, dan masker harus dipakai setiap saat kecuali saat aktif makan atau minum.
  • Kabupaten akan meninjau proposal untuk semua acara yang disponsori secara profesional untuk lebih dari 50 orang, untuk memastikan bahwa praktik aman yang sesuai akan diterapkan. Penyelenggara acara profesional ini harus memberi tahu dan berkonsultasi dengan agen daerah berikut sebelum acara. Persetujuan wilayah diperlukan untuk acara profesional untuk lebih dari 50 orang.

Juergen Steinmetz, ketua Jaringan Pariwisata Dunia mengatakan dalam menanggapi pengumuman ini: Saya senang melihat HTA akhirnya angkat bicara. Jelas, ini juga rumah kami, dan apa yang terjadi di sini membuatnya sangat pribadi. Kami sekali lagi menawarkan kepada Otoritas Pariwisata Hawaii dukungan kami untuk bekerja dengan jaringan global dan para ahli serta pemimpin kami di 128 negara untuk berkoordinasi dan bermanuver melalui krisis berbahaya ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar

4 Komentar

  • Saya seorang turis yang akan berada di Maui minggu depan. Kami membatalkan karena permintaan gubernur dan walikota. Membatalkan itu sulit karena itu untuk ulang tahun ke-50 kami, tetapi kami mencoba hal yang benar. Penyedia perumahan kami menolak untuk bekerja sama dengan kami ( kami kehilangan $7500 untuk melakukan hal yang benar) . Semua perusahaan industri terkait perjalanan lainnya sedang dalam proses membatalkan reservasi dengan pengembalian uang penuh termasuk tiket pesawat. Kami merasa digunakan!

  • Sementara itu, Joe Biden terus membuka lebar pintu perbatasan kami untuk Covid Positive Illegals, dan kemudian mengeluh tentang Varian Delta. Ini adalah kemunafikan. Jika dia benar-benar peduli dengan penyebaran Covid, dia akan menutup perbatasan kita dari Meksiko.