24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Berita Terbaru Seychelles Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Menteri Pariwisata Seychelles mengunjungi tempat-tempat kecil di La Digue

Seychelles La Digue

Kembali ke asalnya, Menteri Luar Negeri dan Pariwisata, Mr Sylvestre Radegonde, dirinya sendiri Diguois, berlayar ke pulau La Digue, menyerukan perusahaan kecil dalam upaya terus-menerus untuk membiasakan diri dengan mitra pariwisata lokal dan produk mereka.

Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Pemilik di La Digue dengan suara bulat setuju bahwa pulau itu akan hidup kembali saat pengunjung perlahan kembali.
  2. Menteri Radegonde menekankan pentingnya melestarikan La Digue dan cara hidupnya.
  3. Sekretaris Utama Pariwisata Ibu Sherin Francis mengungkapkan bahwa beberapa hotel kecil ini memiliki standar yang sama dengan hotel mewah yang lebih besar.

Didampingi Sekretaris Utama Pariwisata Ibu Sherin Francis, Menteri Radegonde memulai perjalanannya di La Digue pada Kamis, 19 Agustus 2021, di Lakaz Safran. Disusul oleh La Digue Self Catering Apartments, Chez Marston, Domaine Les Rochers, Le Nautique Luxury Waterfront Hotel, Tanette's Villa, Fleur de Lys, Auberge De Nadege, Ylang Ylang, Hyde-Tide Apartments dan berakhir di La Digue Holiday Villas.

Logo Seychelles 2021

The Kunjungan menteri dilanjutkan keesokan harinya dimulai di Kaz Digwa Self Catering diikuti oleh Pension Fidele, Gregoire Apartments, Pension Hibiscus, Lucy's Guesthouse, Cabane Des Anges, Pension Michel, Le Repaire Boutique Hotel & Restaurant, Chez Marva, La Belle Digue Don dan diakhiri dengan Belle Ami.

Pemilik di La Digue dengan suara bulat setuju bahwa pulau itu akan hidup kembali sebagai pengunjung perlahan-lahan kembali. Banyak pelancong masih menemukan diri mereka terpikat oleh pesona pulau, terutama ketenangan pulau dan keramahan masyarakat, merasa seperti di rumah sendiri.

Beberapa pemilik tempat ini memiliki banyak kekhawatiran tentang kurangnya tenaga kerja yang dapat diandalkan dan membahayakan cara hidup La Digue. Mereka juga menyuarakan kekhawatiran mereka tentang peningkatan jumlah day trippers. Sebagai akibat dari beberapa faktor termasuk penurunan frekuensi kedatangan kapal ke pulau yang secara signifikan berdampak pada tingkat hunian mereka, lebih sedikit pengunjung yang menginap, yang telah mengurangi pendapatan pulau.

Dengan pesona kreolnya yang otentik, La Digue telah terkenal karena memberikan pengalaman budaya terbaik kepada para pelancong, namun, modernisasi telah mengancam untuk menghancurkan beberapa fitur pulau yang paling unik.

Menteri Radegonde menekankan pentingnya melestarikan La Digue dan cara hidupnya: “Diguois tidak dapat bertahan hidup pada pelancong harian, kita perlu memahami mengapa para pengunjung ini tidak menginap. Kita perlu memberi pengunjung tempat tinggal, itulah sebabnya kita harus mendiversifikasi produk kita dan menghidupkan kembali aktivitas budaya kita. Meskipun La Digue adalah salah satu dari sedikit tempat tersisa di Seychelles yang berhasil mempertahankan cara hidup kreol, kita perlu memastikan kelangsungan hidupnya.”

Dia lebih lanjut menambahkan: “Perusahaan kecil ini memperhatikan detail, memberikan pengunjung kami keaslian Pengalaman Seychelles, itulah sebabnya mereka membutuhkan dukungan penuh kita. Kita harus mengeksplorasi ide-ide inovatif yang akan mendorong pengunjung untuk berbelanja dan membantu perusahaan-perusahaan ini meningkatkan metode pemasaran mereka.”

PS Francis mengungkapkan kepuasannya atas kualitas produk di La Digue, “Beberapa hotel kecil ini memiliki standar yang sama dengan hotel mewah yang lebih besar; sangat luas dan didekorasi dengan baik memberikan pengunjung kami perasaan mewah sambil mempertahankan pesona kreol.

Menteri Radegonde juga mengucapkan selamat kepada Diguois atas peningkatan kebersihan pulau. Dia juga mencatat bahwa ada keseimbangan yang baik dari produk dalam hal akomodasi dengan kehadiran yang kuat dari perhatian dan usaha yang dimasukkan ke dalam produk ini. Namun, dia mengakui tantangan mereka dan bagaimana mereka harus mengalihkan fokus mereka dari pasar tradisional Eropa Barat dan memasuki pasar, seperti Eropa Timur dan UEA, yang telah menunjukkan potensi besar selama pandemi ini.

Kunjungan ini merupakan bagian dari misi berkelanjutan Menteri Radegonde untuk membangun hubungan yang kuat dengan industri pariwisata lokal dan mengatasi isu-isu penting.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar