24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Terkini Hong Kong Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Mewah Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

UE: Aturan masuk Hong Kong yang baru mengancam status internasionalnya

UE: Aturan masuk Hong Kong yang baru mengancam status internasionalnya
UE: Aturan masuk Hong Kong yang baru mengancam status internasionalnya
Ditulis oleh Harry Johnson

Rezim karantina baru dapat membuat banyak komunitas bisnis internasional mempertanyakan apakah mereka ingin tetap dikurung di Hong Kong.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Hong Kong memperketat persyaratan masuk untuk pelancong asing.
  • Mengurangi waktu karantina wajib tidak lagi memungkinkan.
  • Hong Kong mengakui vaksin Sputnik V buatan Rusia.

Frederic Gollob, Presiden Kamar Dagang Eropa (ECC), mengatakan aturan baru yang keras untuk memasuki Hong Kong dapat merusak status kota itu sebagai pusat bisnis dan keuangan internasional.

UE: Aturan masuk Hong Kong yang baru mengancam status internasionalnya

“Kami percaya kota harus dibuka lebih awal, jika tidak, rezim karantina baru ini dapat membuat banyak komunitas internasional mempertanyakan apakah mereka ingin tetap dikurung di Hong Kong pada saat seluruh dunia sedang bersantai,” ECC kepala berkata.

Minggu ini, Hong Kong pihak berwenang kembali memperketat aturan untuk memasuki negara itu. Secara khusus, kemungkinan pengurangan periode karantina dengan adanya tes serologis untuk antibodi dibatalkan.

Saat menaiki penerbangan ke Hong Kong, pelancong harus menunjukkan sertifikat vaksinasi, hasil tes negatif COVID-19, yang diserahkan tidak lebih awal dari 72 jam sebelum keberangkatan, serta reservasi di salah satu hotel yang direkomendasikan pemerintah di mana tindakan karantina diijinkan.

Pemerintah Hong Kong juga telah resmi menempatkan Sputnik V buatan Rusia dalam daftar vaksin virus corona yang diakui di Daerah Administratif Khusus China ini.

Sekarang, karantina wajib bagi penduduk kota yang ditusuk dengan vaksin buatan Rusia, akan dikurangi dari 21 hari menjadi 14 hari.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar