24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Berita Kesehatan Berita keselamatan Pariwisata Transportasi Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Saat varian COVID-19 meningkat, masker wajah di pesawat berubah

Masker wajah di pesawat

Pikirkan Anda siap untuk naik pesawat Anda karena Anda memiliki masker wajah Anda? Tunggu, Anda mungkin akan terkejut. Terbang dengan masker wajah dalam penerbangan panjang memang tidak nyaman. Beberapa penumpang sering menghabiskan waktu berjam-jam di toilet hanya untuk menghindari penggunaan masker. Melarang pemakaian masker wajah dengan Varian Delta yang menyebabkan rekor kasus COVID-19 baru, tidak diharapkan.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Tahukah Anda bahwa setiap maskapai penerbangan memiliki kemampuan untuk menentukan tidak hanya apakah masker wajah harus dikenakan, tetapi juga jenis masker wajah apa yang harus dikenakan saat berada di dalam pesawat?
  • Apakah Anda tahu perbedaan antara N95 dan masker kain versus katakanlah FFP2 tanpa katup?
  • Kebanyakan orang memakai masker kain, jadi apa yang akan Anda kenakan jika masker yang terbuat dari kain dilarang?

Semakin banyak maskapai penerbangan mulai melarang masker wajah yang terbuat dari kain, dengan alasan bahwa itu bukan penghalang kualitas terhadap penyebaran COVID-19, terutama mengingat lonjakan ekstrim kasus baru setiap hari di seluruh dunia karena Delta varian. Mereka malah membutuhkan masker bedah, masker N95, masker FFP2 bebas katup, atau masker respirator FFP3.

Sejauh ini, Lufthansa, Air France, LATAM, dan Finnair telah melarang masker kain serta masker yang memiliki katup buang. Pikirkan tentang itu. Masker dengan knalpot seperti mobil dengan knalpot. Tidak apa-apa untuk pengemudi (atau dalam hal ini pemakainya), tetapi bagaimana dengan semua orang di luar knalpot itu? Masker bukan topeng bukan topeng.

Minggu ini, Finnair menjadi maskapai terbaru yang melarang masker wajah kain, hanya menerima masker bedah, masker respirator FFP2 atau FFP3 bebas katup, dan masker N95, tulis perusahaan itu di Twitter.

Maskapai yang membutuhkan masker medis – setidaknya setebal 3 lapis – adalah Air France dan Lufthansa. LATAM juga akan mengizinkan masker KN95 dan N95. Dan sebagai tindakan pencegahan ekstra, untuk penumpang yang terhubung di Lima, mereka harus menggandakan dan menambahkan topeng lain. Alasannya karena saat ini Peru memiliki tingkat kematian COVID-19 tertinggi di dunia.

Di Amerika Serikat, sebagian besar maskapai penerbangan mengizinkan masker wajah kain tetapi telah melarang jenis penutup wajah tertentu lainnya seperti bandana, syal, masker ski, pelindung kaki, balaclavas, masker dengan lubang atau celah dalam bentuk apa pun, masker dengan katup buang, atau bahkan masker kain. jika mereka hanya terbuat dari satu lapisan bahan. Beberapa orang menggunakan pelindung wajah plastik, tetapi dalam kasus United Airlines, mereka mengatakan bahwa cakupannya tidak cukup dan masih membutuhkan masker wajah di atas pelindung wajah. Di American Airlines, mereka tidak mengizinkan masker yang terhubung ke tabung atau filter yang dioperasikan dengan baterai.

Administrasi Keamanan Transportasi AS (TSA) telah mengeluarkan persyaratan masker wajah wajib saat bepergian di semua transportasi umum, termasuk pesawat terbang dan di bandara, pada Januari 2021. Mandat ini akan berakhir pada 13 September 2021, namun dengan lonjakan baru. dalam kasus COVID-19 karena Varian Delta, mandat telah diperpanjang hingga 18 Januari 2022.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar

1 Komentar

  • Data sudah masuk. Masker tidak berfungsi! Jatuhkan Ketakutan.
    Ikuti ilmunya!
    Membuat mencemari Laut, menyebabkan Infeksi bakteri saat menggunakan dan melindungi penjahat!