24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Berita Asosiasi Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Orang-orang Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Memblokir dana maskapai mengancam pemulihan industri

Dana maskapai yang diblokir mengancam pemulihan industri
Willie Walsh, Direktur Jenderal IATA
Ditulis oleh Harry Johnson

Sekitar $963 juta dana maskapai diblokir dari repatriasi di hampir 20 negara.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Pemerintah mencegah hampir $ 1 miliar pendapatan maskapai penerbangan dipulangkan.
  •  Maskapai tidak akan dapat menyediakan konektivitas yang andal jika mereka tidak dapat mengandalkan pendapatan lokal.
  • Sangat penting bagi semua pemerintah untuk memprioritaskan memastikan bahwa dana dapat dipulangkan secara efisien.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mendesak pemerintah untuk mematuhi perjanjian internasional dan kewajiban perjanjian untuk memungkinkan maskapai penerbangan memulangkan hampir $ 1 miliar dana yang diblokir dari penjualan tiket, ruang kargo, dan kegiatan lainnya.

Memblokir dana maskapai mengancam pemulihan industri

“Pemerintah mencegah hampir $ 1 miliar pendapatan maskapai dipulangkan. Ini bertentangan dengan konvensi internasional dan dapat memperlambat pemulihan perjalanan dan pariwisata di pasar yang terkena dampak karena industri penerbangan berjuang untuk pulih dari krisis COVID-19. Maskapai tidak akan dapat menyediakan konektivitas yang andal jika mereka tidak dapat mengandalkan pendapatan lokal untuk mendukung operasi. Itulah mengapa sangat penting bagi semua pemerintah untuk memprioritaskan memastikan bahwa dana dapat dipulangkan secara efisien. Sekarang bukan waktunya untuk mencetak 'gol bunuh diri' dengan membahayakan konektivitas udara yang vital,” kata Willie Walsh, IATADirektur Jenderal. 

Sekitar $963 juta dana maskapai diblokir dari repatriasi di hampir 20 negara. Empat negara: Bangladesh ($ 146.1 juta), Lebanon ($ 175.5 juta), Nigeria ($ 143.8 juta), dan Zimbabwe ($ 142.7 juta), menyumbang lebih dari 60% dari total ini, meskipun ada kemajuan positif dalam mengurangi dana yang diblokir di Bangladesh dan Zimbabwe akhir-akhir ini. 

“Kami mendorong pemerintah untuk bekerja sama dengan industri untuk menyelesaikan masalah yang menghalangi maskapai penerbangan dari dana repatriasi. Ini akan memungkinkan penerbangan untuk menyediakan konektivitas yang diperlukan untuk mempertahankan pekerjaan dan memberi energi pada ekonomi saat mereka pulih dari COVID-19, ”kata Walsh.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar