24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Penjaga hutan Afrika memerangi perburuan di bawah penderitaan pandemi COVID-19

Melawan perburuan liar

Pandemi COVID-19 telah mengakibatkan peningkatan perburuan liar di seluruh Afrika karena penjaga hutan telah melampaui batas, menyebabkan kekhawatiran dan kekhawatiran bagi para aktivis dan konservasionis.


Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Sebuah survei yang dilakukan oleh badan amal dorongan konservasi, Tusk and Natural State, menemukan bahwa penjaga hutan Afrika tidak melihat tanda-tanda kelegaan.
  2. Perburuan liar sebenarnya meningkat ketika pandemi COVID-19 terus berdampak pada komunitas dan satwa liar Afrika.
  3. Survei tersebut menanyai 60 organisasi lapangan di 19 negara di Afrika.

Dana Konservasi dan Margasatwa di Taman Nasional Hwange, Zimbabwe, mengatakan telah melihat peningkatan 8,000% perangkap dan jerat antara Mei dan Juli 2020.

“Ada lonjakan yang mengkhawatirkan dalam tingkat penangkapan terkait gading yang dilakukan oleh tim kami selama setahun terakhir. Para pemburu liar tidak akan beristirahat meskipun ada pandemi, jadi terserah pada kami untuk mempertahankan operasi dan moral yang tinggi dengan melindungi dan merawat tim kami, ”kata Nyaradzo Hoto, seorang sersan di Yayasan Anti Perburuan Internasional di Zimbabwe.

“Kami berdiri teguh dalam komitmen kami untuk berpatroli di kawasan hutan belantara yang luas yang dipercayakan kepada kami dan melindungi mereka yang tidak bisa menjaga diri dari pemburu liar,” tambah Hoto.

International Journal of Protected Areas and Conservation menemukan bahwa 78.5% negara Afrika yang disurvei melaporkan bahwa COVID-19 telah memengaruhi kemampuan mereka untuk memantau perdagangan satwa liar ilegal, dan 53 persen melaporkan dampak tingkat tinggi dari COVID-19 pada kemampuan untuk memitigasi konflik manusia-satwa liar.

Edwin Kinyanjui, petugas komunitas satwa liar senior di Mount Kenya Trust di Kenya, mengatakan penjaga hutan perlu lebih waspada pada tahun lalu.

“Aktivitas ilegal karena hilangnya pendapatan secara luas meningkat dan saat memerangi aktivitas ini, penjaga berisiko tertular COVID-19,” kata Kinyanjui.

“Metode perburuan juga semakin canggih, dan sistem peradilan kewalahan. Kami terus maju karena kami mengerti bahwa apa yang kami perjuangkan lebih besar dari kami,” kata Kinyanjui.

penting pendanaan untuk wisata satwa liar juga mengalami krisis akibat pandemi. Seorang juru bicara dari Frankfurt Zoological Society mengatakan dampak COVID-19 dirasakan di Taman Nasional Nsumbu di Zambia.

“Pengurangan pariwisata ini berdampak pada pekerjaan dan mata pencaharian terkait dan memberikan tantangan dalam menghubungkan nilai alam dengan nilai kehidupan manusia,” kata masyarakat.

Charity Rhino Ark, yang membantu Taman Nasional Aberdares di Kenya, mengatakan pendapatan turis untuk Layanan Margasatwa Kenya turun 96%, yang memicu pemotongan anggaran untuk program keamanan satwa liar dan hutan pemerintah.

Dalam upaya untuk mengatasi masalah ini, lebih dari 150 tim penjaga mengambil bagian dalam Tantangan Penjaga Satwa Liar 2021, serangkaian tantangan mental dan fisik yang berpuncak pada 18 September dalam perlombaan 21 kilometer melintasi medan yang bervariasi dan menantang di kawasan lindung Afrika. .

Dana yang terkumpul akan menutupi biaya operasi untuk setidaknya 5,000 penjaga, memungkinkan mereka untuk memenuhi kebutuhan keluarga mereka dan melindungi masyarakat dan satwa liar di beberapa daerah paling rentan di Afrika.

“Ranger adalah urat nadi upaya konservasi kami dan terlalu berharga untuk disia-siakan,” kata Judi Wakhungu, duta besar Kenya untuk Prancis, Portugal, Serbia, Monako, dan Tahta Suci.

Kampanye anti-perburuan liar di Afrika sedang berlangsung di bawah kekurangan dana yang serius yang disebabkan oleh rendahnya jumlah wisatawan selama pandemi.

Di Tanzania, salah satu negara Afrika yang kaya akan satwa liar, dilaporkan bahwa total 33,386 pemburu telah ditangkap dalam 5 tahun terakhir berkat kampanye anti-perburuan intensif yang diprakarsai oleh Satuan Tugas Anti-Perburuan Nasional (NTAP).

Pada periode yang sama, 2,533 senjata disita; total 5,253 kasus diajukan ke pengadilan; dan 914 disimpulkan mengarah ke pemenjaraan 1,600 orang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Tinggalkan Komentar