24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Eropa Terbaru Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kuliner Berita Kesehatan Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan tas Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

Kebanyakan Orang Inggris Tidak Akan Melindungi Bisnis yang Tidak Divaksinasi

Kebanyakan orang Inggris tidak akan mendukung bisnis yang tidak divaksinasi
Kebanyakan orang Inggris tidak akan mendukung bisnis yang tidak divaksinasi
Ditulis oleh Harry Johnson

Kurang dari setengah warga Inggris menyatakan kesediaan untuk tetap menggunakan profesional yang tidak divaksinasi.


Cetak Ramah, PDF & Email
  • 22% responden mengatakan bahwa "pasti" tidak akan lagi menggunakan layanan profesional yang tidak divaksinasi.
  • 29% responden mengatakan akan "mungkin" menghindari profesional yang tidak divaksinasi.
  • 20% orang Inggris "mungkin" akan menggunakan bisnis yang tidak divaksinasi.

Menurut jajak pendapat terbaru yang dilakukan dan diposting kemarin, lebih dari lima puluh persen penduduk Inggris tidak akan kembali ke bisnis yang mereka gunakan di masa lalu jika orang yang melakukan bisnis itu belum divaksinasi.

Kebanyakan orang Inggris tidak akan mendukung bisnis yang tidak divaksinasi

Saat negara terus menghangat dengan pemerintah Batasan COVID-19 pada perdagangan dan pergerakan, kurang dari separuh warga Inggris menyatakan kesediaan untuk tetap menggunakan profesional yang tidak divaksinasi.

Hampir seperempat (22%) dari mereka yang disurvei mengatakan mereka "pasti" tidak akan lagi berbisnis dengan profesional yang tidak divaksinasi, bahkan jika mereka pernah melakukan transaksi yang menguntungkan di masa lalu.

Mensurvei 4,631 orang dewasa Inggris, jajak pendapat menemukan bahwa pluralitas – 29% – responden mengatakan mereka “mungkin” tidak akan lagi menggunakan profesional yang sebelumnya mereka lindungi mengetahui bahwa mereka “belum dan [akan] tidak menggunakan COVID -19 vaksinasi.”

20% orang Inggris berada di pagar, mengakui bahwa mereka akan "mungkin terus menggunakan" profesional, sementara 14% akan tetap dengan profesional mereka, menembak atau tidak menembak. Sisanya tidak yakin – tetapi mereka mungkin harus segera mengambil keputusan, karena pemerintah Inggris terus mempertimbangkan peluncuran paspor vaksin secara nasional setelah menyatakan mereka harus kembali ke tempat hiburan malam pasca-lockdown.

Responden di selatan Inggris kemungkinan besar akan berbalik melawan profesional mereka yang tidak divaksinasi, sementara mereka yang berada di utara kemungkinan besar akan tetap bekerja dengan mereka. Demikian juga, pemilih konservatif lebih cenderung mempertahankan profesional mereka, sementara Demokrat Liberal kemungkinan besar akan mengesampingkan mereka.

Responden jajak pendapat tampaknya semakin merangkul pembatasan yang ditempatkan pada aktivitas mereka oleh negara, dengan 60% tampaknya mendukung "paspor vaksin" untuk siapa pun yang mengunjungi panti jompo, gym, ruang acara, pub, restoran, atau tempat berkumpul umum lainnya di jajak pendapat lain dilakukan oleh YouGov minggu lalu. Namun, pertanyaannya diutarakan sedikit berbeda, dengan menekankan kurangnya tanggal akhir yang jelas untuk penggunaan paspor tersebut dengan menanyakan responden hanya jika mereka mendukung paspor vaksin selama peluncuran jab.

Orang Inggris tidak akan menjadi yang pertama menerapkan sistem paspor vaksin tanpa masukan dari pemilih. Italia dan Prancis telah mengadopsi kartu kesehatan meskipun ada protes skala besar, dan beberapa negara bagian dan kotamadya AS menyukainya Kota New York telah mendesak bisnis swasta Amerika untuk menegakkan mandat vaksin dengan paspor kesehatan mereka sendiri. Negara bagian lain telah mendorong untuk melarang paspor semacam itu, membuat pemerintah federal (untuk saat ini) menyerahkannya kepada negara bagian dan bisnis.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar