24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Penerbangan Breaking Travel News Berita Pariwisata Transportasi Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Kencangkan Sabuk Pengaman atau Lakban: Alat Keamanan Maskapai Baru

Lakban: Alat Keamanan Maskapai Baru

Semakin sering, penumpang maskapai yang nakal ditundukkan oleh awak kabin maskapai dengan lakban. Dan kenapa tidak? Kuat, aman, itulah sebabnya ibu modern yang cerdas memberi tahu anak-anaknya: “Selotip. Jangan tinggalkan rumah tanpanya.”


Cetak Ramah, PDF & Email
  1. Lakban telah dilepas sebagai pintu masuk untuk keamanan penerbangan pesawat di mana sangat penting bagi penumpang untuk menahan diri.
  2. Hanya dalam sebulan terakhir saja, setidaknya beberapa skenario menjamin penggunaan lakban untuk mengamankan penumpang yang tidak terkendali ke kursi mereka.
  3. Mungkin ada petunjuk tentang misteri penggunaan lakban yang tampaknya baru-baru ini di atas pesawat penumpang.

American Airlines melaporkan minggu ini Selasa bahwa sekitar satu jam setelah lepas landas dalam penerbangan dari Maui ke Los Angeles, pesawat harus dialihkan ke Honolulu setelah seorang bocah lelaki berusia 13 tahun menjadi mengganggu.

Saksi mata mengatakan anak laki-laki itu mencoba menendang keluar jendela di samping tempat duduknya dan juga menjadi fisik dengan ibunya sendiri. Ketegangan mulai meningkat sekitar satu jam setelah penerbangan, menyebabkan pilot membalikkan pesawat.

Maskapai mengatakan borgol fleksibel digunakan untuk menahan bocah itu, tetapi video juga menunjukkan saluran pramugari menempelkannya ke kursinya.

Penerbangan mendarat dengan selamat, dan penumpang ditempatkan pada penerbangan lain atau diberikan kamar hotel.

Lakban: Norma Keselamatan Penerbangan Baru

Entah bagaimana, lakban telah lepas landas sebagai pilihan untuk keamanan penerbangan pesawat di mana sangat penting bagi seorang penumpang untuk menahan diri demi keselamatan setiap jiwa lainnya di dalam pesawat. Tidak memerlukan biaya apa pun, mudah disimpan di dalam pesawat tanpa menghabiskan ruang kritis, dan kuat. Cukup kuat untuk membuat seseorang tetap duduk – dan jika perlu, diam – selama sisa penerbangan.

Di sisi lucu, dalam film Sister Act 2, salah satu siswa dalam kompetisi paduan suara, Frankie, menunjukkan kepada Suster Mary Patrick jubah ritsletingnya yang rusak dan berkata, “Benda ini robek! Sekarang apa yang harus aku lakukan, huh?” Suster Mary Patrick dengan tenang menjawab: “Dengar, jangan khawatir. Ibu saya sering mengatakan bahwa tidak ada yang tidak mungkin selama Anda membawa sedikit keyakinan dan gulungan pita listrik yang besar.” Dia kemudian mencabut gulungan selotip perak dari kebiasaannya dan menarik selotip besar saat dia berkata, "Halo!"

Insiden Lakban Baru-baru ini

Mari kita lihat kembali beberapa insiden udara terbaru yang berakhir dengan aman dan selamat semua karena gulungan ajaib lakban perak.

Pada tanggal 12 Juli, seorang wanita dalam penerbangan American Airlines dari Dallas-Fort Worth ke Charlotte pertama kali dilakban di pergelangan tangan dan kaki dan kemudian ke kursinya, ketika itu tidak cukup untuk menenangkannya setelah dia mencoba membuka pintu di pesawat karena dia tidak ingin pintu itu naik lagi. Pramugari salah satunya juga digigit menanganinya untuk menjaga keselamatan 190 penumpang di dalamnya.

Pada 3 Agustus, dilaporkan bahwa Maxwell Berry, seorang pria Ohio berusia 22 tahun, diduga meraba-raba payudara 2 pramugari selama penerbangan Frontier Airlines dan memukul sepertiga. Para pramugari menempelkannya di kursinya selama sisa perjalanan dari Philadelphia ke Miami. Berry ditangkap oleh polisi setelah mendarat dengan 3 tuduhan baterai. Agen FBI di tempat kejadian mengatakan mereka tidak akan mengejar tuduhan kejahatan federal.

Menurut Frontier, pramugari akan menghadapi konsekuensinya sendiri, meskipun tidak jelas untuk apa. Semua maskapai harus mengatakan pada saat itu: "Para pramugari akan, seperti yang dipersyaratkan dalam keadaan seperti itu, dibebaskan dari penerbangan, menunggu penyelesaian penyelidikan."

Petunjuk tentang Asal Usul Misteri Duct Tape

Association of Flight Attendants-CWA, yang mewakili pramugari Frontier, dengan sepenuh hati mendukung tindakan para kru. Presiden serikat pekerja, Sara Nelson, mengatakan kru “dipaksa menahan penumpang dengan alat yang tersedia untuk mereka di atas kapal.”

Menurut serikat pekerja, maskapai menyediakan pita kepada kru jika mereka perlu menahan penumpang. Frontier tidak menjawab pertanyaan tentang itu.

Menurut seorang profesor manajemen penerbangan di Metropolitan State University of Denver, Jeff Price, “umumnya menggunakan lakban untuk mengamankan seseorang yang merupakan ancaman bagi penerbangan atau orang lain.” Dia menjelaskan bahwa beberapa penerbangan memiliki pengekangan lain di pesawat, seperti manset fleksibel, dan mengatakan dia membawa keduanya ketika dia terbang "hanya untuk kesempatan seperti itu."

Jadi tampaknya logis untuk berasumsi bahwa beberapa maskapai penerbangan diam-diam "memasang" gulungan lakban di gudang layanan penerbangan mereka untuk tetap tenang dan aman terkendali saat 36,000 mil di atas. Saya menduga bahwa tidak banyak, jika ada, penumpang yang akan keberatan dengan itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.

Tinggalkan Komentar