24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Terbaru Afganistan Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kejahatan Berita Pemerintah Berita Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat Berbagai Berita

Semua Warga AS Diperintahkan Segera Meninggalkan Afghanistan

Semua Warga AS Diperintahkan Segera Meninggalkan Afghanistan
Kedutaan Besar AS di Kabul, Afghanistan
Ditulis oleh Harry Johnson

Kedutaan Besar AS mendesak warga AS untuk segera meninggalkan Afghanistan menggunakan opsi penerbangan komersial yang tersedia.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Tanpa dukungan AS, militer Afghanistan dengan cepat layu dalam menghadapi ancaman Taliban.
  • Kedutaan AS di Kabul melaporkan bahwa pasukan Afghanistan yang menyerah telah dieksekusi oleh Taliban.
  • Para pejabat intelijen AS memperkirakan bahwa Taliban akan menguasai Kabul dalam beberapa minggu hingga enam bulan ke depan.

Kedutaan Besar AS mengeluarkan peringatan keamanan tak lama setelah Taliban mengklaim telah merebut Kandahar, kota terbesar kedua di Afghanistan

Kedutaan Besar AS di Kabul telah mendesak semua warga AS untuk segera meninggalkan Afghanistan, menggunakan semua opsi penerbangan komersial yang tersedia, menawarkan pinjaman tunai kepada orang Amerika yang tidak mampu membeli tiket pesawat pulang jika perlu.

Semua Warga AS Diperintahkan Segera Meninggalkan Afghanistan

"Para Kedutaan Besar AS mendesak warga AS untuk segera meninggalkan Afghanistan menggunakan opsi penerbangan komersial yang tersedia,” bunyi peringatan keamanan dari kedutaan pada hari Kamis. 

Kedutaan menawarkan bantuan visa imigran untuk anggota keluarga asing.

Peringatan keamanan itu terjadi tak lama setelah Taliban mengklaim telah merebut Kandahar, kota terbesar kedua di Afghanistan. Sebelumnya, mereka mengklaim kemenangan di kota Ghazni, 150km (95 mil) dari ibu kota. Ghazni adalah ibu kota provinsi Afghanistan ke-10 yang jatuh ke tangan Taliban sejak penarikan AS dari Afghanistan dimulai pada Mei.

Penarikan itu diperkirakan akan selesai pada akhir Agustus, dan pejabat intelijen AS memperkirakan bahwa Taliban akan menguasai ibu kota dalam beberapa minggu hingga enam bulan ke depan.

Beberapa ratus tentara AS tetap ditempatkan di Kabul, di kedutaan dan di bandara kota. Namun, karyawan kedutaan yang dapat melakukan pekerjaan mereka dari jarak jauh sudah disarankan pada bulan April untuk pergi, dengan Departemen Luar Negeri mengutip "meningkatnya laporan kekerasan dan ancaman."

Tanpa dukungan AS, militer Afghanistan dengan cepat layu dalam menghadapi ancaman Taliban. Pasukan yang ditempatkan di dekat perbatasan negara telah didorong melintasi perbatasan Afghanistan dan ke negara-negara tetangga, dan sebelumnya pada hari Kamis kedutaan AS di Kabul melaporkan bahwa tentara Afghanistan yang menyerah telah dieksekusi dan para pemimpin militer dan sipil mereka ditahan secara tidak sah oleh pasukan Taliban.

Kedutaan menggambarkan eksekusi sebagai "sangat mengganggu," menambahkan bahwa mereka "bisa merupakan kejahatan perang."

Meskipun pembicaraan damai yang dimediasi AS saat ini sedang berlangsung di Qatar, juru bicara Presiden Ashraf Ghani mengatakan pada hari Senin bahwa kelompok itu hanya tertarik untuk "mencoba merebut kekuasaan dengan paksa," sementara juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan pada hari Rabu bahwa kelompok itu telah " tidak pernah menyerah pada taktik tekanan asing sebelumnya dan kami juga tidak berencana untuk menyerah dalam waktu dekat.” 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi editor tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropa. Dia senang menulis dan meliput berita.

Tinggalkan Komentar