24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Karibia Berita Pemerintah Hotel & Resor Berita Terbaru Jamaika Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab keselamatan Pariwisata Obrolan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Reggae aktif! Wisata Jamaika Aman meskipun ada peraturan Jam Malam baru

Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dengan beberapa resor all-inclusive teraman di dunia seperti grup Sandals and Beaches, pariwisata di Jamaika diperkirakan akan terus tumbuh meskipun peraturan jam malam baru diumumkan hari ini oleh PM Jamaika Michael Holness.

Cetak Ramah, PDF & Email
  • Dibandingkan dengan Amerika Serikat penyebaran COVID-19, jumlah kematian, Jamaika baik-baik saja. Dihitung per juta penduduk Jamaika berada pada posisi 123 di dunia, dibandingkan dengan posisi 14 AS.
  • Jamaika telah mengelola setidaknya 369,960 dosis vaksin COVID sejauh ini. Dengan asumsi setiap orang membutuhkan 2 dosis, itu sudah cukup untuk divaksinasi 6.3% dari populasi negara. Ini adalah jumlah yang rendah dibandingkan dengan tingkat lebih dari 50% untuk Amerika Serikat.
  • Selama seminggu terakhir dilaporkan, Jamaika rata-rata sekitar 4,933 dosis diberikan setiap hari. Pada tingkat itu, itu akan memakan waktu lebih jauh hari 120 untuk memberikan dosis yang cukup untuk 10% populasi lainnya.

Sementara perbatasan tetap terbuka pada saat itu, dan pariwisata kembali di negara Kepulauan Karibia ini, jam malam baru diberlakukan mulai 11 Agustus hingga 31 Agustus.

Meski terdengar mengkhawatirkan, ini mungkin bukan perbedaan besar bagi pengunjung yang menikmati liburan Jamaika di banyak resor lengkap seperti Sandal, tetapi ini adalah peringatan yang jelas dari Perdana Menteri Jamaika Michael Holness, bahwa ancaman COVID-19 itu nyata dan sedang ditangani.

Departemen Luar Negeri AS mendesak orang Amerika yang berlibur di Jamaika untuk divaksinasi sepenuhnya sebelum bepergian.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) telah mengeluarkan Kesehatan Perjalanan Level 3 Pemberitahuan untuk Jamaika karena COVID-19, menunjukkan tingkat COVID-19 yang tinggi di negara ini. Dikatakan: “Risiko Anda tertular COVID-19 dan mengembangkan gejala parah mungkin lebih rendah jika Anda divaksinasi penuh dengan vaksin. Vaksin resmi FDA. “

Hari ini Perdana Menteri Jamaika Andrew Holness telah mengumumkan protokol Covid-19 yang direvisi di bawah Undang-Undang Manajemen Risiko Bencana.

Berbicara pada konferensi pers digital hari ini, Holness mengatakan langkah-langkah baru akan berlaku untuk periode tiga minggu dari Rabu, 11 Agustus hingga 31 Agustus.

Dia mengumumkan bahwa efektif 11 Agustus, jam malam akan berlaku dari jam 7 malam sampai jam 5 pagi dari hari Senin sampai Jumat.

Pada hari Sabtu, jam malam akan berlaku mulai pukul 6:5 hingga 2:5 keesokan harinya, sedangkan pada hari Minggu, jam malam akan berlaku dari pukul XNUMX:XNUMX hingga XNUMX:XNUMX keesokan harinya. 

Bisnis akan diminta untuk tutup satu jam sebelum jam malam.

Langkah-langkah lain saat ini sedang diungkapkan oleh perdana menteri.

Sejak Kamis lalu, jumlah kasus COVID-19 setiap hari telah melampaui 200, dan selama tiga hari, meningkat menjadi lebih dari 300 kasus. Rumah sakit juga berada di bawah tekanan karena tempat tidur terbatas.

Sebelumnya, Holness melukiskan gambaran suram tentang situasi COVID-19 Jamaika dengan mengungkapkan bahwa 1,903 kasus virus baru tercatat antara 1 Agustus dan 8 Agustus.

Akibatnya, rata-rata 238 kasus COVID telah dicatat per hari.

Holness menyalahkan kenaikan itu pada orang Jamaika yang tidak mematuhi protokol COVID-19, termasuk menjaga jarak sosial dan mematuhi langkah-langkah jam malam.

"Perilaku semacam ini akan menyebabkan peningkatan kasus," katanya, mencatat bahwa Pemerintah telah mengantisipasi peningkatan kasus, yang mengakibatkan pengetatan langkah-langkah penahanan virus berikutnya.

eTurboNews menjangkau Yang Mulia. Menteri Pariwisata Edmund Bartlett untuk klarifikasi, tetapi tidak dapat memperoleh tanggapan, dan akan memperbarui sekali lagi diketahui.

Tidak ada yang aman sampai kita semua aman tidak hanya penilaian oleh Presiden AS Biden, tetapi juga oleh Edmund Bartlett, Menteri Pariwisata Jamaika. Dia sangat percaya bahwa distribusi global vaksin ke semua orang adalah kuncinya. Mr Bartlett telah berjuang untuk merugikan negara-negara khususnya di industri perjalanan dan pariwisata, seperti Jamaika karena tidak mampu meningkatkan distribusi vaksin.

Yang Terhormat Andrew Michael Holness pertama kali terpilih sebagai Anggota Parlemen (MP) untuk mewakili Konstituensi West Central St. Andrew pada tahun 1997, pada usia 25. Sekarang dalam masa jabatan keempat berturut-turut sebagai MP, Mr. Holness menjadi yang kesembilan di Jamaika Perdana Menteri setelah Partai Buruh Jamaika mengalahkan Partai Nasional Rakyat di jajak pendapat pada 25 Februari 2016.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.

Tinggalkan Komentar